Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Go-Jek: Google percaya dengan pesaing Uber asal Indonesia ini

Go-Jek: Google percaya dengan pesaing Uber asal Indonesia ini

Dengan ojek skuter Go-Jek, penumpang di Jakarta bisa mencapai tujuan lebih cepat dibandingkan menggunakan mobil

Dengan ojek skuter Go-Jek, penumpang di Jakarta bisa mencapai tujuan lebih cepat dibandingkan menggunakan mobil

Sumber: Photo Alliance / Kantor Berita Jerman

Taksi roda dua untuk berkeliling kota dengan lebih baik. Inilah awal mula Go-Jek di Indonesia. Namun startup ini sudah lama berekspansi ke bidang lain. Ini membuatnya menarik bagi Google.

WKurang dari 20 km/jam. Ini adalah kecepatan rata-rata pada jam sibuk di Jakarta. Tidak ada cara untuk menjangkau semua mobil, kota di Indonesia seperti kemacetan terus-menerus di pagi dan sore hari. Begitu banyak masyarakat Indonesia yang beralih ke sepeda roda dua, yang setidaknya bisa melewati karavan mobil sedikit lebih cepat.

Nadim Makarem menjadikan fenomena ini sebagai sebuah bisnis. Melalui aplikasinya, pria berusia 33 tahun ini ingin menawarkan jalan keluar bagi masyarakat Indonesia dari kekacauan lalu lintas kota. Bersama Michelangelo Moran, ia mendirikan startup Go-Jek, yang menjadi perusahaan pertama di Indonesia yang bernilai lebih dari $1 miliar.

Baca juga

Fuera Uber - Di Luar Uber: Pengemudi taksi memprotes persaingan di Bogotá

Perusahaan ini dimulai pada tahun 2015 sebagai layanan berbagi perjalanan berdasarkan permintaan, bukan dengan mobil, tetapi dengan skuter. Model serupa sudah ada di kota-kota Asia lainnya, dimana kendaraan roda dua dapat melewati pusat kota yang padat lebih cepat dibandingkan mobil. Pesaing terbesar Go-Jek adalah layanan ride-sharing Grab, yang didirikan di Singapura, dengan layanan sepeda dan taksi, dan layanan ride-hailing global Uber.

Dalam perjalanan untuk menjadi “aplikasi super”

Mirip dengan aplikasi WeChat Tiongkok, Go-Jek juga berekspansi ke wilayah lain. CEO Makarem telah memperluas model bisnisnya selama bertahun-tahun: tidak hanya taksi roda dua atau empat, tetapi juga layanan pembersihan mobil, layanan kerusakan mobil, dan makan siang dapat dipesan melalui aplikasi.

Startup ini juga menawarkan layanan pembayaran digital Go-Pay. Akhir tahun lalu, layanan ride sharing diluncurkan Tiga perusahaan fintech Indonesia Saya menerima. Pada tahun 2018, CEO ingin terus mendorong pertumbuhan di bidang ini: fokusnya adalah mendatangkan lebih banyak mitra sehingga masyarakat Indonesia di mana pun di negara ini dapat Pembayaran dapat dilakukan melalui dompet digitalKatanya dalam wawancara dengan Bloomberg. Tidak masalah apakah online atau offline.

Baca juga

**Volokopter Volokopter 2X

Yang terpenting, pertumbuhan e-commerce menjadikan startup mobilitas sebagai prospek yang menarik bagi Google. Google mengatakan perusahaan internet tersebut baru-baru ini mengambil saham di perusahaan tersebut, dan total $1,2 miliar dikatakan telah mengalir ke putaran tersebut. 100 juta Dikatakan: diberikan.

Selain grup Amerika, Temasek juga berinvestasi di dana kekayaan negara Singapura. Raksasa internet Tiongkok Tencent dan perusahaan modal ventura Sequoia Capital juga berpartisipasi. Secara keseluruhan, Go-Jek dikatakan bernilai lebih dari empat miliar dolar saat ini.

Menurut studi yang dilakukan oleh Google dan Temasek, pendapatan di lanskap internet yang berkembang pesat di Asia Tenggara diperkirakan akan tumbuh dari US$50 miliar saat ini menjadi sekitar US$200 miliar pada tahun 2025. Pangsa layanan ride sharing akan mencapai US$13 miliar.

Terbang saja melintasi kemacetan lalu lintas dengan mobil

Apakah Anda bepergian ke tempat kerja dengan mobil seperti di film fiksi ilmiah? Hal ini bukannya tidak realistis lagi. Sekitar selusin perusahaan bersaing untuk pengembangan ini. Kemungkinannya sangat besar.

Namun, sebenarnya ada banyak hal yang bisa diperoleh dari industri e-commerce. Studi tersebut memperkirakan pasar akan mencapai $88 miliar pada tahun 2025. Ini adalah jumlah yang ingin dihasilkan Go-Jek semaksimal mungkin.

READ  Kertas kalender 2022: 9 Januari

Aplikasi navigasi sebagai platform periklanan

Seperti diberitakan The Jakarta Post, masa berlaku aplikasi tersebut akan habis Dari film Star Wars saat ini. Dengan menukarkan Go Points – begitulah sistem poin loyalitas layanan ini disebut – pelanggan dapat membeli produk merchandise yang berkaitan dengan film tersebut.

Dengan lebih dari sepuluh juta pengguna aktif di 50 kota di Indonesia dan lebih dari 40 juta unduhan, aplikasi ini berpotensi menjadi saluran periklanan yang relevan. Model bisnis yang diandalkannya juga Beberapa penyedia layanan berbagi sepeda mulai memperhatikan hal ini.

Teks ini hadir bekerja sama dengan majalah Gründerszene. Klik tautannya, tinggalkan welt.de dan buka artikel di gruenderszene.de.

Di sini Anda akan menemukan konten dari pihak ketiga

Untuk melihat konten yang disematkan, Anda perlu mendapatkan persetujuan yang dapat dibatalkan atas transfer dan pemrosesan data pribadi, karena penyedia konten yang disematkan memerlukan persetujuan ini sebagai penyedia layanan pihak ketiga. [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujuinya (dapat dibatalkan kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat mencabut persetujuan Anda kapan saja menggunakan kunci dan privasi di bagian bawah halaman.