Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Volume ekspor sampah plastik ke Asia meningkat secara signifikan

Volume ekspor sampah plastik ke Asia meningkat secara signifikan

Per: 14 Februari 2024 pukul 08.18

Ekspor sampah plastik Jerman ke Asia meningkat hampir setengahnya pada tahun lalu. Para pemerhati lingkungan menyatakan bahwa ekspor semacam itu kadang-kadang hanya berakhir menjadi sampah di lanskap.

Semakin banyak sampah plastik yang dikirim ke Asia. Pada tahun 2023, sekitar 158.000 ton sampah plastik diangkut dari Republik Federal, sekitar 51.000 ton lebih banyak dibandingkan tahun sebelumnya, kata asosiasi pembuangan sampah BDE. Informasinya diperkirakan: statistik resmi tersedia untuk sepuluh bulan pertama tahun 2023, dan perkiraan korelasional untuk bulan-bulan terakhir.

Ekspor sudah meningkat pada tahun 2022, namun saat itu hanya naik tipis sebesar enam persen. Ini menyangkut ekspor ke negara-negara seperti Malaysia, Indonesia dan Vietnam. Türkiye di Eropa termasuk dalam statistik.

Plastik sebagai bahan baku

Lebih dari enam juta ton sampah plastik didaur ulang di Jerman setiap tahunnya, dan proporsi sampah yang diekspor ke Asia tergolong kecil. Bahan-bahan tersebut tidak dianggap sampah, melainkan bahan mentah yang diolah dan diubah menjadi tekstil, tiang, atau bangku jalan.

Dari sudut pandang industri pengelolaan limbah, sejumlah ekspor ini merupakan bagian dari bisnis normal di masa globalisasi. Pada akhirnya, hal ini dapat memenuhi kebutuhan bahan mentah tersebut di wilayah lain di dunia dan, jika digunakan dengan tepat, akan memberikan nilai tambah bagi perekonomian.

Para pemerhati lingkungan menuntut larangan ekspor

Namun, para aktivis lingkungan hidup menyatakan bahwa peraturan dan kontrol di negara-negara miskin lebih lemah dan ekspor semacam itu kadang-kadang berakhir mengotori bentang alam dan laut. Greenpeace menyerukan larangan ekspor tersebut.

“Sampah plastik kami di Jerman juga harus didaur ulang, jika tidak, tidak akan ada perubahan dalam sistem plastik sekali pakai yang rusak,” kata pakar Greenpeace, Viola Wohlgemuth. Mereka kesal karena sampah yang dikirim ke Asia dianggap didaur ulang, sehingga meningkatkan tingkat daur ulang. Itu bohong pada diri sendiri, keluh para pemerhati lingkungan.

READ  JP Morgan dan Citigroup mengecewakan | pembiayaan perusahaan

Para aktivis lingkungan hidup menyerukan tindakan tegas untuk mendorong penggunaan barang-barang yang dapat digunakan kembali dan mengurangi penggunaan plastik sekali pakai dalam jumlah besar.

Ekspor Asia telah menurun secara signifikan dalam jangka panjang

Asosiasi BDE, pada gilirannya, menyerukan kepada para politisi untuk memastikan bahwa peraturan yang diterapkan diawasi secara ketat, dan tidak ada peluang bagi kambing hitam di kalangan perusahaan. BDE juga menunjukkan bahwa pangsa bisnis ekspor industri limbah Jerman di Asia sangat rendah dibandingkan awal dekade terakhir: pada tahun 2011, Jerman mengirimkan 763.400 ton sampah plastik ke Tiongkok, sekitar lima kali lipat jumlah yang dikirim ke Asia tahun lalu. . Secara keseluruhan.

Saat itu, China menjadi pembeli utama. Belakangan, Beijing menghentikan bisnis kontroversial tersebut dengan aturan impor yang ketat; Saat ini, pangsa Tiongkok adalah nol.

Jumlah sampah terus berkurang

Menurut statistik BDE, ekspor Asia menyumbang sekitar seperempat dari total ekspor sampah plastik dari Jerman. Pembeli utama tahun 2023 adalah Belanda (sekitar 126 ribu ton), disusul Malaysia (90 ribu ton), Turki (86 ribu), Polandia (65 ribu), Indonesia (40 ribu), Swiss (39 ribu), dan Austria (38 ribu). . Vietnam (25.000) dan Republik Ceko (16.000) juga termasuk di antara sepuluh negara pembeli terbesar.

Secara umum, bobot ekspor tahun lalu sekitar 685 ribu ton, sekitar setengahnya dibandingkan tahun 2013 (1.325.000 ton). Berdasarkan statistik BDE, sejak tahun 2008, nilai ini merupakan yang terendah – karena jumlah sampah plastik terus menurun sejak tahun 2016. Pada tahun 2022, jumlahnya masih sekitar 757.000.