Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Görlitz: Toko Glückskäfer dibuka di desa

Görlitz: Toko Glückskäfer dibuka di desa

Diego Schulz menyelamatkan ruang depan kecil di tengah toko. Itu berasal dari rumah yang dihancurkan di Buchholz. “Bahkan sebagai anak kecil, ketika saya melewatinya dengan sepeda, saya agak terpesona dengan rumah tua di luar ruangan ini,” kata pria berusia 43 tahun itu. Dia bahkan biasa membuatkan model untuknya. Sekarang struktur kayu lengkap ada di “Glückskäfer” Melaune.

Dibongkar di desa tetangga dan dirakit dalam kondisi asli dan tidak diproduksi. Pasangan hidup Diego Scholze, Peggy Hocke, menyelamatkan toko dari kemungkinan penutupan. Pemilik sebelumnya, Ilona Richter, pensiun musim panas ini setelah 30 tahun bekerja lepas dan sedang mencari pengganti.

Dengan mengedipkan mata: topeng untuk menghias anak-anak. © Konstanz Junghans

Gerobak tanah dan kendaraan lain datang dari negara yang jauh - dan didaur ulang dari kaleng.

Gerobak tanah dan kendaraan lain berasal dari negara yang jauh – dan didaur ulang dari kaleng. © Konstanz Junghans

Serangga yang beruntung dapat ditemukan di Melaune di Main Street.

Glückskäfer dapat ditemukan di Melaune, di jalan utama. © Konstanz Junghans

Dengan Peggy Hocke, yang pada saat yang sama juga memperoleh “pembelian tanah” Melaune yang sesuai tahun ini, lotere, kantor pos, dan toko alat tulis dapat diselamatkan dari kehancuran. Ini tidak lagi disebut “Titik pembelian Richter”, tetapi “Glückskäfer”.

“Pohon” berusia hampir 100 tahun itu kini berada di tengah toko sebagai konter. Gerbang yang tidak biasa itu diubah menjadi semacam loket tiket. Diego Schulz tidak dapat membayangkan jika akan ada sesuatu seperti ini lagi di toko desa di seluruh negeri – dan bahkan mungkin di seluruh dunia -.

Peggy Hocke terus menerima surat dan parsel, dan Anda dapat mencoba keberuntungan Anda, besar atau kecil, di lotere, ada alat tulis dan gambar dapat dicetak di mesin. Namun, banyak yang telah berubah dalam bisnis, seperti yang terlihat pada hari Senin. Rak-raknya sekarang terlihat seperti kios pasar kecil, dan lantainya mengingatkan pada jalan tua berbatu. Tanduk sapi tergeletak di rak, pedang kayu untuk ksatria muda, dan kerudung untuk anak perempuan. Untuk waktu yang lama, Peggy Hocke dan rekannya telah beroperasi di 40 hingga 50 pasar abad pertengahan setiap tahun.

Pasangan itu ingin memiliki pekerjaan dan keluarga di bawah satu atap

Pasangan itu tetap setia pada gaya mereka. “Sekarang anak yang lebih tua akan segera pergi ke sekolah,” kata pria berusia 32 tahun itu, dan karena hari-hari sekolah tidak mungkin lagi membawa anak-anak ke pasar. Oleh karena itu, pasangan ingin memindahkan pekerjaan mereka lebih dekat ke tempat tinggal mereka untuk mencapai keseimbangan yang baik antara pekerjaan dan keluarga. Keluarga itu tinggal di desa tetangga. Pencarian untuk “tempat pembelian Richter” untuk Khalifa sangat cocok. Ibu muda itu mempekerjakan rekannya “Glückskäfer” dan karyawan lain. Di pasar, Peggy dan Diego juga melakukan kontak dengan pedagang dari negara lain.

Banyak yang sekarang dapat ditemukan di toko: mobil dan miniatur dari Madagaskar – terbuat dari kaleng bekas daur ulang. Bahkan Trabes di sana. Koleksi Pisau Vietnam – Perdagangan yang Adil – akan segera ditambahkan. Kartu seni pop 3D Indonesia juga luar biasa. buatan tangan. Dunia luas yang sama sekarang menemukan jalannya ke desa. Dan banyak permainan. “Kami memperoleh bagian dari toko mainan dari Bahnhofstrasse Löbau,” kata Diego Schulze. Toko Löbauer akan ditutup.

Siapa pun yang menghitung kumbang dapat memenangkan sesuatu

Di awal “Glückskäfers”, toko Melauner dipenuhi dengan baik. Anak-anak dapat menulis buku favorit mereka di selembar kertas dan menghitung kumbang kayu yang disembunyikan di toko. Mereka yang berpartisipasi memiliki kesempatan untuk menang. Orang-orang sibuk menghitung di setiap sudut toko. Gadis kecil melukis potret pemilik baru, beberapa membawa bunga. Karen Shad memberikan sekuntum mawar dan berkata bahwa dia senang menyimpan toko itu. “Ini sangat berbeda dari dulu, tapi sangat lucu,” katanya. Ada hadiah bagus untuk cucu dan hampir semua hal yang bisa Anda beli tentang sekolah.

“Toko seperti ini pasti menyegarkan desa dan akan menjadi tempat pertemuan,” kata Isabel Weinhold dari Tita. Doreen Koch, seorang ibu muda, memuji pilihan mainannya. “Banyak hal hebat terbuat dari kayu dan karenanya berkelanjutan,” katanya. Melaunerin senang ada juga buku anak-anak. Toko dilengkapi dengan cara yang penuh kasih dan tidak biasa. Anda pasti suka pergi ke sana dengan anak-anak sering.

READ  Bank Pembangunan Asia mengucapkan selamat tinggal pada bahan bakar fosil