Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Grup dengan banyak kontak sosial: hak istimewa untuk kaum muda?  Siapa yang harus divaksinasi berikutnya - pengetahuan

Grup dengan banyak kontak sosial: hak istimewa untuk kaum muda? Siapa yang harus divaksinasi berikutnya – pengetahuan

Adapun apa yang disebut vaksin vektor yang disetujui di Jerman, baru-baru ini berhenti memberikan prioritas kepada orang di atas 60 tahun. Bavaria dan Baden-Württemberg – dan sekarang juga Berlin – telah mencabut aturan tentang praktik vaksinasi RNA ini, mulai Senin depan. Di sisi lain, Komite Tetap Imunisasi (StiKo) terus merekomendasikan agar prioritas diberikan kepada mereka yang berusia di atas 60 tahun.

Itu adalah keputusan politik. Alasannya juga karena vaksin vektor, karena efek samping yang jarang dan serius, sulit diperoleh dari pria dan wanita yang lebih tua. Fakta bahwa lebih banyak kaleng sekarang tersedia juga mengurangi tekanan untuk menetapkan prioritas.

[Wenn Sie alle aktuellen Nachrichten live auf Ihr Handy haben wollen, empfehlen wir Ihnen unsere runderneuerte App, die Sie hier für Apple- und Android-Geräte herunterladen können.]

Diskusi lain sedang berlangsung pada saat yang sama: Dalam situasi di mana orang-orang dengan risiko yang semakin tinggi divaksinasi atau keputusan aktif dibuat untuk menentang vaksin, apakah tidak masuk akal untuk memprioritaskan kaum muda?

[Lesen Sie auch: Bleibt für die Jugend nur Astrazeneca? (T+)]

Ada berbagai argumen untuk ini. Satu hal sederhana adalah keadilan antargenerasi – bagi mereka yang kebebasannya sangat dibatasi sejak dimulainya pandemi untuk melindungi orang tua dan orang yang rentan. Argumen lain adalah bahwa jumlah infeksi dan kasus infeksi – dan kemungkinan orang dalam kelompok berisiko tinggi – mungkin dapat dikurangi secara lebih efektif jika mereka yang memiliki banyak kontak sosial secara khusus divaksinasi.

Indonesia memvaksinasi anak laki-laki terlebih dahulu – keberhasilannya tidak jelas

Hampir tidak ada data dari dunia nyata tentang bagaimana hal ini mempengaruhinya. Salah satu negara yang memprioritaskan penduduk yang berusia di bawah 60 tahun daripada yang berusia 60 tahun adalah Indonesia. Sejauh ini, belum ada yang mengklasifikasikan strategi tersebut sebagai berhasil, karena negara saat ini memiliki jumlah kasus dan kematian yang terdokumentasi terbesar di Asia Tenggara – dengan jumlah kasus yang tidak dilaporkan yang sangat besar. Namun, sangat sedikit yang belum divaksinasi.

READ  Tetra: Dampak pandemi Corona pada produsen mesin plastik Taiwan

[Wann sind die Studierenden dran? Lesen Sie dazu auch diesen Bericht: Auf der Impfstraße zurück an die Uni]

Dari 270 juta orang, lebih dari delapan juta menerima dua dosis. Selain itu, sebagian besar merupakan suntikan vaksin Sinovac, yang kemanjurannya masih belum setinggi vaksin yang digunakan di Eropa.

Fakta bahwa mungkin lebih masuk akal dan benar secara moral untuk memvaksinasi orang dengan banyak kontak sosial telah didiskusikan terlebih dahulu sebelum vaksin pertama tersedia. Pada akhirnya, ini akan menyelamatkan lebih banyak nyawa manusia dan menghindari proses yang sulit, kata Alberto Geopellini, seorang filsuf yang mengajar di Oxford dan penulis “The Ethics of Vaccination” (diterbitkan pada 2019).

Anak-anak bukanlah orang dewasa muda

Ada “alasan moral yang kuat” untuk menghamili bahkan yang muda dulu, “asalkan risiko yang ditimbulkan pada anak dapat dibenarkan, bahkan jika itu berarti penggunaan anak sebagai sarana untuk melindungi orang tua dan yang rentan.”

Tapi di sinilah masalah penting masih tersisa: anak-anak memiliki risiko yang relatif rendah untuk mengembangkan penyakit serius. Ini mengubah penilaian potensi risiko vaksinasi ke arah yang berlawanan seperti yang terjadi pada lansia. Selain itu, Andreas Dutzauer, seorang ahli virus di Bremen, mengatakan bahwa anak-anak “bukanlah orang dewasa muda”.

[Lesen Sie auch: Jung, gesund und trotzdem geimpft – die 3 legalen Tricks der Ungeduldigen (T+)]

Misalnya, Anda tidak bisa begitu saja mengurangi dosis sesuai dengan berat badan Anda dan pertama-tama perlu “data studi yang masuk akal dari anak-anak”. Tapi ini belum ada.

Saat ini tidak ada penelitian yang memadai tentang vaksinasi anak terhadap Corona (bergambar).Foto: Karl-Josef Hildenbrand / aliansi gambar

Argumen ketiga yang mendukung memprioritaskan orang dewasa yang lebih muda adalah bahwa merekalah yang menjaga perekonomian tetap berjalan. Di Indonesia, secara resmi dinyatakan demikian. Di Jerman, menyelamatkan nyawa dan kemampuan sistem kesehatan telah menjadi yang terdepan sejak awal. Karenanya Grundmann, kepala Institut Pencegahan Infeksi di Universitas Freiburg, menganggap diskusi itu prematur.

Jumlah di unit perawatan intensif “masih sangat tinggi”. “Masuk akal untuk menetapkan prioritas dengan tujuan mempertahankan orang-orang yang berisiko tinggi untuk mengembangkan sesi pelatihan yang ekstrim.”

Pada konferensi pers Science Media baru-baru ini, mediator bertanya kepada para ahli beberapa kali apakah hal berikut tidak masuk akal: Memprioritaskan orang yang lebih muda dengan vaksin RNA yang berisiko lebih rendah, untuk siapa penilaian risikonya berbeda dari orang tua karena kemungkinan yang lebih rendah untuk kursus yang parah .

Beberapa kelompok sulit dijangkau

Tidak ada yang mau menjawab ini dengan jelas. Baik anggota StiKo Christian Bogdan dari Universitas Erlange dan ahli epidemiologi Münster André Karch menegaskan bahwa kelompok berisiko belum dilindungi secara memadai. Sumber daya dibutuhkan sekarang untuk terus “memberi orang yang berisiko akses ke vaksinasi”.

Karsh mencontohkan jarak yang jauh ke pusat vaksinasi di daerah pedesaan sebagai alasan semakin sulitnya menjangkau kelompok sasaran ini. Tapi ini juga tentang “orang yang tidak lagi aktif datang tetapi harus dihubungi”.

Prioritas lain yang bermotif politik mungkin akan segera terjadi: yang tidak lagi terutama tentang penawaran vaksinasi, tetapi lebih pada tentang peningkatan permintaan untuk vaksinasi – lintas generasi. Di Amerika Serikat, misalnya, masalah ini telah ditangani dan ditangani secara publik.

Otoritas lokal dan regional serta inisiatif swasta telah lama bereksperimen dengan insentif vaksinasi di sana. Ini berkisar dari bir gratis, kupon, dan kue gratis, hingga $ 100 yang terjangkau.