Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kristin Shi Kupfer: Kebijakan China yang jelas dengan perubahan melalui perlawanan daripada perubahan melalui perdagangan

Kristin Shi Kupfer: Kebijakan China yang jelas dengan perubahan melalui perlawanan daripada perubahan melalui perdagangan

Ketegangan memuncak antara Republik Rakyat Tiongkok dan demokrasi liberal di Barat: Pada bulan Maret, Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken memulai pertemuan pertama dengan mitranya dari Tiongkok secara tidak diplomatis dengan tuduhan kekerasan bahwa Uni Eropa telah memberlakukan sanksi terpadu terhadap Tiongkok untuk pertama kali sejak tahun 1989 pelanggaran hak asasi manusia di wilayah tersebut. Xinjiang – yang ditanggapi secara tidak proporsional dan getir oleh China dengan melarang masuknya politisi dan cendekiawan Eropa. Ini telah mencegah warga dan institusi China untuk bekerja sama dengan mereka.

Kritikus sanksi Eropa dengan tepat menunjukkan bahwa sejauh ini mereka belum mencapai perbaikan langsung dalam situasi Uighur di Xinjiang. Reaksi keras dari Beijing menunjukkan bahwa itu tetap tidak efektif. Secara positif, kita dapat mengatakan: Akhirnya, ada pergerakan dalam materi, dan akhirnya sesuatu terjadi. Fakta bahwa pejabat China menarik lebih dan lebih terbuka, dan permusuhan terhadap cendekiawan dan jurnalis yang berurusan dengan negara meningkat, menunjukkan kepada pengamat di Jerman dan Eropa bahwa kita sedang berurusan dengan salah satu di bawah partai saat ini dan pemimpin negara Xi Jinping China itu. pemerintah harus melakukan apa yang menginginkan eskalasi dan provokasi. Dan itu terlepas dari kerugiannya.

Sudah waktunya untuk perubahan politik, tentu saja

Perilaku ini tidak sesuai dengan kebijakan China mana pun yang bertujuan untuk tidak merepotkan Beijing dan tidak membahayakan kerja sama dan bisnis dengan cara apa pun. Sebagian besar Uni Eropa – Parlemen pertama, dan baru-baru ini Komisi, meskipun sedikit lebih diam-diam – telah memahami hal ini: Menunda perdebatan tentang ratifikasi perjanjian perlindungan investasi yang ditandatangani pada Desember 2020 adalah logis.

Di satu sisi, Kanselir Jerman Angela Merkel terus berpegang teguh pada sikapnya yang tenang, sadar, dan berorientasi kompromi terhadap Republik Rakyat Tiongkok. Namun, saya menjadi semakin kesepian. Politisi dari semua partai menyerukan dan mempromosikan sikap yang lebih tegas terhadap China, dan untuk pertama kalinya ini bisa menjadi masalah dalam kampanye pemilihan federal. Posisi tiga calon kanselir, Anna Lina Burbock, Armin Laschet, dan Olaf Schultz di China sedang diminati, dan mereka akan diperiksa. Asosiasi industri, khususnya BDI, sudah lama tidak menyembunyikan rasa frustrasinya dengan mandeknya negosiasi dengan China dan janji-janji yang dibuat di Beijing yang belum terpenuhi. Meskipun demikian, narasi “Kami Bergantung pada China” tetap kuat. Pertama-tama, ini hanya berlaku untuk sektor tertentu, seperti industri otomotif. Dan kedua, hanya dengan tambahan “China dari kami juga”.

READ  Negara-negara ASEAN mengosongkan Myanmar

Tidak ada kredit dengan biaya berapa pun

Merupakan kesalahan untuk mencekik momentum saat ini lagi. Kebijakan ekuilibrium dengan harga berapa pun hanya menyebabkan kita terus berayun antara resesi dan eskalasi. Prinsip politik lama “perubahan melalui perdagangan” harus dikesampingkan. Tetapi ini tidak berarti bahwa kami tidak dapat mempengaruhi China. Dapatkan itu, antara lain. Sanksi balasan China dan perilaku yang semakin agresif dan menuntut dari pejabat China. Apa yang dibutuhkan oleh kebijakan Jerman terhadap China adalah definisi yang lebih jelas tentang kepentingan dan tujuan nasional kita dalam konteks Eropa.

Di bawah Xi Jinping, pemerintah Tiongkok semakin berusaha memengaruhi masing-masing negara dan lembaga internasional sesuai dengan gagasannya. Ini tentang dampak ekonomi melalui investasi dan bantuan keuangan, pengaruh politik melalui ketergantungan ekonomi dan hukum yang melampaui batas-batas regional, dan akhirnya tentang kekuatan lunak budaya melalui konsep-konsep yang menembus seperti “kedaulatan Internet”. Pikirkan saja harmoni dan manipulasi semangat Eropa dan video Uighur yang membahagiakan.

Tindakan China mengungkapkan ketidakpastian

Namun, negara partai Tiongkok sebagian melancarkan serangan terhadap rezim liberal dari posisi yang kuat. Mereka juga didorong oleh ketidakpastian, karena sistemnya tidak stabil dan tak terbantahkan seperti yang terlihat. Misalnya, pemerintah pusat di Xinjiang baru-baru ini menangkap para pemimpin lokal yang menentang garis keras dari Beijing. Bahkan dengan boikot terhadap perusahaan Barat seperti H&M atau Adidas, terlepas dari semua euforia nasional, suara-suara yang mengisyaratkan bahwa ini akan merugikan dirinya sendiri secara ekonomi naik ke tubuhnya. Dan dalam hal melindungi iklim, para ilmuwan China memperingatkan dengan sangat jelas bahwa pemerintah harus berbuat lebih banyak untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkannya sendiri, dan yang terpenting, penghapusan energi batu bara secara aktif.

READ  Sebuah kapas di mulut: Di Cina, bahkan ikan sekarang sedang diuji untuk virus corona - Panorama - Society

Sangat penting untuk mempertahankan serangan Tiongkok terhadap demokrasi liberal dengan supremasi hukum dan hak asasi manusia. Ini tidak ada hubungannya dengan “arogansi Barat”. Fakta bahwa peringatan domestik tentang politik Tiongkok yang disebutkan di atas tidak terlihat karena mayoritas yang mengaum tidak memerlukan penjelasan sehubungan dengan aparatus penindas yang kolosal. Dan mereka yang menolak sanksi atau tanda dukungan simbolis lainnya sebagai “jaminan” yang tidak efektif harus mengingatkan diri mereka sendiri bahwa kelompok-kelompok kecil perlawanan di bekas GDR pada akhirnya adalah aktor-aktor dalam revolusi damai yang berhasil.

Titik pemerasan telah tercapai

Reaksi Beijing terhadap sanksi UE menunjukkan dengan sangat jelas harga dari kebijakan China yang paling rawan konflik – dan bahwa demokrasi liberal harus diperhitungkan dengan hampir semua hal jika pemerintah China menentang. Ini mengintimidasi, tetapi juga membebaskan Anda dari tindakan taktis dan aritmatika di masa lalu. Melalui tindakannya tidak hanya di Xinjiang dan Hong Kong, Republik Rakyat di bawah kepemimpinan Xi Jinping membuat harga diplomasi ekuilibrium menjadi penghalang bagi Barat. Dengan posisi bahwa perusahaan asing harus bungkam tentang pelanggaran HAM atau mengkamuflasekan mereka secara komunikatif, titik pungutan telah tercapai.

Selain itu, ada peningkatan komitmen terhadap pelokalan dalam hal standar dan data serta klaim ekstrateritorial yang berkembang untuk undang-undang China. Para sarjana, jurnalis, dan pengusaha asing dapat ditangkap saat memasuki China jika mereka membahayakan keamanan luar negeri Hong Kong dari sudut pandang Beijing. Draf undang-undang keamanan data baru saat ini mengatur agar lembaga dan pemerintah asing dimintai pertanggungjawaban jika, dalam pandangan pemerintah Beijing, mereka mendiskriminasi perusahaan China.

Ketegangan dan konflik diperbolehkan

Ini menunjukkan betapa pentingnya untuk tidak diam, tetapi terus bergerak: Jerman dan Eropa seharusnya tidak jatuh ke dalam perangkap pemerasan berulang kali. Politik, bisnis, dan konsumen harus bersatu sebanyak mungkin. Inilah sedikit permainan mentalnya: Bagaimana jadinya jika perusahaan yang lebih bergantung pada pasar China menambahkan berapa biayanya untuk membuka pasar baru dan mengamankan rantai pasokan mereka tanpa mitra China? Kedua perusahaan kemudian akan mempresentasikan strategi baru yang sangat efektif antara kawasan Indo-Pasifik yang dikelilingi dan didukung oleh kebijakan fiskal di Jerman dan Eropa. Tujuan: Untuk menentukan kerangka geopolitik untuk opsi keluar jangka panjang dari Cina dan pergeseran ke pasar besar lainnya seperti India atau Indonesia. Menarik melihat reaksi dari Beijing.

READ  Ramadhan di bawah pengaruh Corona: puasa tanpa rasa komunitas - politik

Jika garis politik dan harga jelas, maka kebijakan China yang tegang dan penuh konflik pun dapat mengembangkan dinamika yang tepat. Kemudian akan mungkin untuk melibatkan China dalam perlindungan iklim atau kebijakan kesehatan global dalam kerja sama sesuai dengan aturan tatanan global liberal – termasuk pengembangan area bisnis baru dan berkelanjutan. Ketika Beijing ingin merusak sistem ini, itu harus dihadapi. Biaya untuk ini tampaknya tidak akan pernah setinggi biaya apartemen yang lebih murah.