Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Habeck verschärft Rhetorik gegen China

Habek merencanakan siklus perdagangan yang lebih intens melawan China – Südtirol News

Ke depan, pemerintah Jerman akan mengambil tindakan yang lebih keras terhadap China dalam kebijakan perdagangan. Ini diumumkan oleh Wakil Rektor Robert Habeck (Greens) pada hari Selasa dalam sebuah wawancara dengan kantor berita Reuters. Cina adalah mitra bisnis yang disambut baik. Tetapi jika ada proteksionisme di pihak negara, tindakan pencegahan harus diambil untuk memeranginya. Kami tidak bisa diperas.”

Reuters melaporkan pekan lalu bahwa pemerintah sedang meninjau dukungannya untuk perusahaan Jerman yang melakukan bisnis di China. Beberapa orang yang mengetahui operasi tersebut mengatakan Kementerian Ekonomi sedang mempertimbangkan, misalnya, menghapus investasi pemerintah dan jaminan ekspor untuk perusahaan yang beroperasi di China. Selain itu, bank pembangunan negara KfW harus memeriksa apakah dapat mengurangi batas kreditnya untuk bisnis perusahaan Jerman di China dan memperluasnya terhadap kegiatan di negara-negara Asia lainnya seperti Indonesia.

Menteri Perekonomian Habek mengatakan strategi baru ini didasarkan pada prinsip tidak naif lagi. Seharusnya tidak ada lagi distorsi dalam persaingan untuk perusahaan China atau pemerasan oleh perusahaan Barat. Ini akan tercermin dalam strategi China yang sedang dikerjakan oleh pemerintah Jerman dan yang telah banyak disumbangkan oleh Kementerian Ekonomi.

Menurut Habeck, Jerman harus bertindak lebih defensif. “Investasi dari China ke Eropa harus dilihat lebih kritis.” Republik Rakyat China ingin membeli infrastruktur strategis di Eropa sebagai bagian dari apa yang disebut Inisiatif Jalur Sutra dan dengan demikian menerapkan pengaruh. “Kita seharusnya tidak mengizinkan itu.” Sebagai contoh, politisi Hijau mengutip rencana untuk memasukkan raksasa pengiriman China Cosco di terminal peti kemas di Hamburg. “Saya condong ke arah yang tidak kami izinkan.” Meskipun pelabuhan peti kemas Tollerort hanya sebagian kecil dari pelabuhan secara keseluruhan, China dapat mempengaruhi perdagangan.

READ  Komentar tentang Bea Materai - Ekonomi membutuhkan waktu lama melawan permusuhan sayap kiri

Fantasi dunia bersatu dengan perdagangan bersama telah berakhir, kata Habeck sebelum konsultasi G7 pada hari Rabu dan Kamis di Brandenburg. “Kita juga harus memahami kebijakan perdagangan sebagai instrumen kekuasaan baru, dan juga sebagai instrumen solidaritas.” Namun, pada saat yang sama, seharusnya tidak ada pembentukan gumpalan. AS juga tidak boleh terlalu proteksionis terhadap China: “Ada kriteria tertentu yang berlaku untuk semua orang, dan itu juga berlaku untuk China,” kata Habeck.

Setelah serangan Rusia ke Ukraina pada akhir Februari, volume perdagangan Rusia-Cina meningkat. Tetapi ini terutama karena energi, dan China tidak mengganggu perolehan barang-barang berkualitas tinggi. China memainkan peran mediasi, dan tidak memihak Barat. “Tapi mereka belum sepenuhnya mendukung Rusia.” Lagi pula, Cina juga membutuhkan hubungan perdagangan dengan Eropa.

Habek menambahkan, ada ketergantungan pada China, terutama untuk bahan baku, seperti baterai atau semikonduktor. Ini tidak dapat diganti begitu cepat: “Kami sedang mengerjakannya.” Selain itu, industri ekspor Jerman sangat bergantung pada pasar penjualan China. “Jika tidak menakutkan, tetapi tentu saja harus dipikirkan pada saat seperti ini, jika ditutup, kita akan mengalami masalah penjualan yang parah. Anda juga harus melakukan diversifikasi di sana.” Mitra dagang baru dan wilayah baru harus dikembangkan sesuai dengan itu.

Dari: APA / Reuters