Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perusahaan Jerman menilai kembali keterlibatan mereka di China

Perusahaan Jerman menilai kembali keterlibatan mereka di China

Anggota Dewan BASF Marcus Camith

“Kami melihat peningkatan risiko investasi di mana-mana,” kata Camith.

(Foto: Uta Wagner untuk Handelsblatt)

Dusseldorf Perusahaan-perusahaan Jerman sedang meninjau keterlibatan mereka di China, mempersiapkan potensi isolasi negara itu dan risiko geopolitik yang meningkat. “Dalam perekonomian, saat ini ada penilaian ulang besar-besaran terhadap strategi China,” kata Wolfgang Niedermark, anggota Dewan Eksekutif Konfederasi Industri Jerman (BDI).

Niedermark mengatakan pada hari Rabu di konferensi Handelsblatt Hotel “Asia Business Insights 2022”.

Peserta konferensi juga mengkritik fokus lama di China. Dalam sebuah jajak pendapat, 77 persen dari mereka mengatakan mereka menganggap bagian China dalam ekonomi Jerman terlalu tinggi. Mayoritas melihat potensi yang jauh lebih besar bagi perusahaan di negara-negara seperti India dan Indonesia.

Tetapi putus dengan China itu sulit – dan beberapa ahli memperingatkan untuk melarikan diri dari negara itu. Perusahaan menyadari risiko yang ditimbulkan oleh jalan yang diambil oleh pemerintah di Beijing: perusahaan China bukan lagi “meja kerja dunia”; Ia harus menjadi kuat secara teknologi dan cukup inovatif untuk memungkinkan negara mendukung dirinya sendiri. China tidak lagi ingin bergantung pada perusahaan asing dalam jangka menengah.

Pekerjaan Teratas Hari Ini

Temukan pekerjaan terbaik sekarang dan
Anda diberitahu melalui email.

Selain itu, ada peningkatan pembatasan kebebasan berekspresi dan langkah drastis untuk memerangi Corona dengan penutupan yang ketat. Investasi besar di China mengancam menjadi risiko yang berfokus pada perusahaan-perusahaan Barat.

BASF melihat risiko investasi yang lebih tinggi tidak hanya di China

Tetapi perusahaan berada dalam masalah: bagi mereka, pasar Cina, dengan ukuran besar dan prospek pertumbuhannya, terlalu menarik untuk dilepaskan. Itu sebabnya mereka terus berinvestasi di negara ini. Hal ini dapat dilihat dalam contoh BASF Group dan konstruksi multi-miliar dolar dari situs Verbund baru di Cina selatan.

Nadine Goodhart

Alih-alih menjauh dari China, bisnis dan politik harus melihat bagaimana peningkatan pengetahuan dan inovasi dari negara itu juga dapat dibawa ke Jerman.

(Foto: Uta Wagner untuk Handelsblatt)

Anggota dewan BASF Marcus Camith kembali dari China hanya beberapa hari yang lalu. Pada tahun 2030, negara akan bertanggung jawab atas setengah dari semua produksi kimia global. BASF tidak ingin melakukannya tanpa ini. “Risiko ini tentu saja meningkat,” kata Camith di Asia Business Insights 2022. Tapi ini juga berlaku untuk Eropa. Kami melihat peningkatan risiko investasi di mana-mana.”

BASF tidak akan membangun situs Verbund baru yang masif di tempat lain di Asia karena sejumlah besar bahan kimia dan plastik hanya untuk China. Produksi dalam negeri untuk pelanggan dalam negeri adalah motto. BASF memiliki pabrik-pabrik buatan China, dan akan menjadi jaringan listrik pertama di dunia yang ditenagai sepenuhnya menggunakan energi terbarukan.

BASF tidak takut bahwa pengetahuannya akan kalah dari kompetisi Cina. “Apa yang kami produksi di sana bisa dilakukan oleh pesaing China kami,” jelasnya. “Namun, dengan asosiasi kami, kami akan lebih hemat biaya dan berkelanjutan.” Bagi produsen chip Barat, masalah transfer pengetahuan tentu berbeda.

Menurut Cammeth, BASF melihat cara yang cukup untuk menghindari “pembentukan blok ideologis di dunia” dan eskalasi konflik dengan China. Direktur memperingatkan agar tidak menghancurkan jembatan di negara ini sekarang.

“Kita harus menerima bahwa China dapat memainkan peran penting dalam pengembangan teknologi dan perlindungan iklim secara global.” Anggota Dewan BASF Marcus Camith

“Kita harus menerima bahwa China dapat memainkan peran penting dalam pengembangan teknologi dan perlindungan iklim secara global,” katanya. Syaratnya harus: “Kerja sama tanpa ketergantungan terlalu berbahaya.”

Pengkajian ulang keterkaitan di China juga mencakup kesadaran bahwa perusahaan-perusahaan dari negara tersebut seringkali sudah beroperasi setara dengan pesaing Jerman. General Manager BDI Niedermark mengharapkan “China menjadi pesaing terbesar kami di pasar ketiga dan juga di pasar domestik”. Jadi ekonomi Eropa harus diperkuat.

“Kami tidak akan menggagalkan atau melemahkan China,” kata anggota dewan BASF, Camith. “Tetapi kami dapat memastikan bahwa ekonomi Eropa dapat bersaing dengan China sedapat mungkin.” Perusahaan Jepang merespon lebih awal terhadap potensi konsentrasi risiko di China. Perusahaan seperti pembuat mobil Toyota mendistribusikan bisnis mereka secara merata di seluruh dunia – tidak seperti VW, BMW dan Daimler, misalnya, dengan proporsi yang tinggi di Cina.

Namun, Asia tetap menjadi penggerak sistem rantai pasokan di banyak pasar, prediksi David Liao, co-head HSBC Asia. Sulit dan berbahaya untuk mengubah ini karena manfaat biayanya terlalu besar. Jadi bagi Liao sudah jelas: “Ini bukan waktunya untuk mundur dari Asia, ini waktunya untuk memperkuat dialog.”

lagi: Pemerintah federal mulai mengubah arah kebijakan China

READ  G20 menetapkan pajak minimum internasional - pajak perusahaan yang adil