Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hadiah Liechtenstein dianugerahkan di Vaduz

Pada hari Senin 9 Mei 2022, Principality of Liechtenstein Prize for Scientific Research dipresentasikan di Vaduz. Pemenang tahun ini adalah Elisa Harris, Monica Fernandez Quintero dan Christian Obermayer dari University of Innsbruck dan Egon Demetz dari Medical University of Innsbruck.

The Principality of Liechtenstein Prize adalah salah satu penghargaan paling bergengsi untuk penelitian ilmiah di Universitas Innsbruck dan telah diberikan setiap tahun sejak 1983. Para ilmuwan dihormati pada upacara di Principality of Liechtenstein di Vaduz, dan kesaksian disajikan oleh Dominic Hassler, Menteri Pendidikan Kerajaan Liechtenstein: “Kita semua mengandalkan pikiran yang cerdas. yang menggunakan kreativitas intelektualnya untuk memecahkan masalah dan tantangan zaman kita menuju solusi berkelanjutan”, tegas Dominic Hassler. “Penghargaan ini merupakan ungkapan terima kasih Liechtenstein yang besar kepada semua orang yang berkontribusi pada kemajuan masyarakat melalui pekerjaan mereka.” Hadiah, yang diberikan dengan total €14.000, diberikan dalam jumlah yang sama dengan pemenang tahun 2021.

Ulrik Tanzer, Wakil Rektor untuk Penelitian di University of Innsbruck, berterima kasih kepada tuan rumah dan Principality of Liechtenstein atas dukungan berharga mereka selama bertahun-tahun kepada para peneliti di University of Innsbruck: “Penghargaan bergengsi ini merupakan pengakuan besar bagi para peneliti. Ini untuk hampir 40 tahun bahwa Principality of Liechtenstein Prize telah memotivasi prestasi akademik Sekolah Pascasarjana dan memberikan dukungan penting untuk karir akademik.”

Presiden Universitas Kedokteran Innsbruck, Wolfgang Fleischaker, juga senang dengan kerja sama yang sangat baik ini. “Dengan ditetapkannya penghargaan ini, Kerajaan Liechtenstein telah menunjukkan rasa hormat kepada para ilmuwan muda selama beberapa dekade. Menyoroti potensi pikiran cerdas kita adalah strategi penting untuk semakin memperkuat komitmen para peneliti muda.”

Pemenang hadiah dari University of Innsbruck

Antibodi: pemahaman yang lebih baik melalui simulasi komputer

READ  EU Covid Certificate juga berlaku di Indonesia, Seychelles dan Vietnam

Monica Fernandez Quintero dari Institute of General, Anorganic Chemistry and Theory menerima penghargaan untuk tesisnya, di mana dia menggambarkan sifat pengikatan antibodi menggunakan simulasi komputer canggih. Antibodi memainkan peran penting dalam pengembangan agen terapeutik karena kemampuannya untuk mengikat sebagian besar molekul target dan kesesuaiannya untuk rekayasa protein. Karya Fernández-Quintero telah memberikan kontribusi signifikan terhadap pemahaman fungsi antibodi dan dengan demikian memiliki implikasi luas untuk desain dan pengembangan lebih lanjut dari struktur antibodi.

Monica Fernández-Quintero belajar kimia di University of Innsbruck dan merupakan peneliti pascadoktoral dalam kelompok riset di Univ.-Prof. Klaus Liedl bekerja di Institut Kimia Umum, Anorganik, dan Teoritis. Selama studinya, ia mengerjakan sejumlah besar proyek ilmiah dan publikasi tentang antibodi dan molekul kecil. Tesisnya telah menerima beberapa penghargaan; Termasuk Hadiah Profesor Ernst Brandl, Hadiah Sosnowski, Hadiah Negara Bagian Austria untuk Disertasi Terbaik dan Hadiah Kamar Dagang Tyrolean 2021.

Perubahan iklim: fokus pada nitrous oxide dan metana

Elisa Harris bekerja di kelompok kerja Lingkungan Fungsional yang dipimpin oleh Michael Bane di Institut Lingkungan. Dalam tesis kualifikasinya, pemenang Hadiah Liechtenstein, Elisa Harris mengembangkan pemahaman yang lebih baik tentang jejak gas dalam interaksi biosfer-atmosfer di bidang biokimia. Ahli ekologi berfokus pada dua gas rumah kaca yang paling penting selain karbon dioksida: nitrous oxide (N2O), umumnya dikenal sebagai gas tertawa, dan metana (CH4). Menggunakan pengukuran isotop, Harris menciptakan gambaran komprehensif tentang efek kedua gas ini dengan latar belakang implikasinya terhadap sistem iklim. Hasilnya sangat penting untuk prediksi model yang kuat dari emisi masa depan, dan dengan demikian sangat penting untuk pengembangan strategi yang efektif untuk mengurangi konsekuensi dari perubahan iklim.

Elisa Harris belajar Ilmu Antartika di University of Tasmania di Australia dan menyelesaikan studi PhD-nya di Max Planck Institute for Chemistry di Jerman pada tahun 2012. Setelah kegiatan penelitian di Massachusetts Institute of Technology (MIT) di Amerika Serikat dan Swiss, ia telah bekerja di Institut Lingkungan di Universitas Innsbruck sejak 2017 dan sebagai Ilmuwan Senior Di ETH Zurich sejak 2021. Karyanya telah diakui dengan berbagai penghargaan dan hadiah.

READ  Saat ini lebih mudah untuk pergi ke Bali

Kebijakan Perumahan: Pendekatan Alternatif di Indonesia

Christian Obermayer menerima Hadiah Principality of Liechtenstein untuk tesisnya tentang topik kebijakan perumahan global. Obermayr bekerja di Development and Sustainability Research Group yang dipimpin oleh Martin Coe di Institute of Geography di University of Innsbruck. Perumahan yang layak dan terjangkau untuk semua adalah salah satu tujuan pembangunan utama dari Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) Perserikatan Bangsa-Bangsa, tetapi kenyataannya berbeda: jumlah orang yang tinggal di daerah kumuh dan permukiman informal terus berlanjut, terutama di pusat kota. untuk meningkat dari tahun ke tahun. Dalam tesisnya, ahli geografi menganalisis lanskap perkotaan yang semakin terfragmentasi ini dan menggunakan contoh dua kota di Indonesia – Surabaya dan Surakarta – untuk menunjukkan seperti apa pendekatan alternatifnya. Kedua kota tersebut menjadi terkenal dalam beberapa tahun terakhir karena kebijakan perumahan progresif mereka, yang telah meningkatkan kondisi kehidupan masyarakat.

Christian Obermayer menyelesaikan gelar Ph.D.nya di bidang geografi dari University of Innsbruck pada tahun 2021 dan telah menjadi asisten universitas (pasca-doktoral) di Institut Geografi sejak saat itu. Obermayr adalah seorang ahli dalam isu-isu pembangunan perkotaan berkelanjutan dalam perbandingan global menggunakan metode penelitian sosial kualitatif dan kuantitatif. Juga pada tahun 2021, cendekiawan tersebut dianugerahi “Bernd Rudd Prize” dari ASEA-UNINET European and Southeast Asian University Network.

Lulus dari Universitas Kedokteran Innsbruck

Konsep yang menjanjikan untuk pengobatan hiperkolesterolemia

Dalam karya penelitian Egon Demetz, yang sekarang dianugerahi Hadiah Liechtenstein 2021 dan diterbitkan dalam European Heart Journal yang terkenal, interaksi langsung antara metabolisme zat besi dan keseimbangan lipid telah ditunjukkan untuk pertama kalinya. Penemuan baru ini dapat membuka jalan bagi pendekatan terapeutik inovatif untuk menurunkan kadar kolesterol LDL, sehingga meningkatkan pencegahan penyakit kardiovaskular. “Dalam model tikus yang kami buat dengan peningkatan zat besi dan kadar kolesterol yang mirip dengan manusia, kami dapat menentukan setelah mengikuti diet khusus bahwa tikus mengembangkan lebih sedikit aterosklerosis,” kata South Tyrolean Egon Demetz, yang berasal dari South Tyrolean Egon Demetz, yang berasal dari South Tyrolean. Tyrolean Egon Demetz. Pfalzen, menggambarkan penemuan mendadak itu. Bersama dengan mitra penelitian jangka panjangnya Ivan Tancievsky dan rekan lainnya di laboratorium Direktur Klinis Gunter Weiss (Klinik Universitas Penyakit Dalam 2), ia telah meneliti pengembangan, pembentukan, dan pengobatan aterosklerosis sejak 2011. “Kami mampu untuk menunjukkan bahwa protein hemochromatosis HFE Ekspresi reseptor LDL diatur pada membran sel hepatosit. Kami juga dapat menunjukkan bahwa sel pemulung hepatosit, sel Kupffer, juga mengekspresikan reseptor LDL dan dengan demikian terlibat dalam metabolisme densitas rendah lipoprotein-kolesterol Akhirnya, zat besi terlibat dalam pengangkutan lipid dalam darah dari sel-sel Kupffer ini dengan mengatur protein transpor sehingga LDL diangkut menjauh dari serum,” kata Winner.

Rückfragehinweis
Doris Heidegger
Medizinische Universität Innsbruck
Public Relations und Medien
Tel.: +43 512 9003  70083
Mobil: +43 676 8716 72083
Mail: [email protected]
Web: www.i-med.ac.at  

Melanie Bartos
Büro für Öffentlichkeitsarbeit
Universität Innsbruck
Tel.: +43 512 507 32021
Mobil: +43 676 8725 32021
E-Mail: [email protected]
Web: www.uibk.ac.at