Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tuberkulosis: epidemi kronis kembali lebih kuat dari sebelumnya / Ukraina …

Universitas Acre untuk Ilmu Manusia

Pada Simposium Tuberkulosis di Berlin, pakar kesehatan internasional mempresentasikan makalah masalah utama dengan tuntutan pengendalian tuberkulosis

BERLIN – Kemajuan dalam perang melawan tuberkulosis sepanjang tahun 2019 mengalami penurunan di tengah jalan dalam memerangi Covid-19. Pakar TB dari Eropa Timur, Ghana, India, Indonesia, dan Meksiko mengeluarkan peringatan mendesak selama simposium internasional tentang tuberkulosis yang diselenggarakan oleh Universitas Akre untuk Kemanusiaan dan Forum Koch Mechnikov: Tanpa prioritas politik yang jelas dan investasi yang lebih besar dalam pengendalian infeksi global, penyakit menular korban terus berkembang dalam spiral ke atas yang berbahaya di seluruh dunia, di seluruh dunia.

Dalam makalah isu-isu kunci, para delegasi meminta menteri kesehatan dan pembangunan G7 untuk mengisi kembali Dana Global untuk Memerangi AIDS, Tuberkulosis dan Malaria (GFATM) pada musim gugur 2022. Para ahli melihat dana tersebut, yang aktif di lebih dari 100 negara, sebagai alat utama dalam memerangi penyebaran penyakit paru-paru yang menular.

Organisasi Kesehatan Dunia telah mengklasifikasikan pandemi tuberkulosis kronis sebagai darurat kesehatan global sejak 1993 dan menyebabkan sekitar 1,6 juta kematian di seluruh dunia setiap tahun. Karena penguncian dan redistribusi kapasitas dalam sistem kesehatan, banyak orang telah meninggal karena tuberkulosis yang resistan terhadap obat sejak awal pandemi Covid-19. Risiko tertular tuberkulosis adalah yang paling rentan dan paling rentan di masyarakat. Perang melawan tuberkulosis di Eropa Timur menghadapi tantangan besar mengingat permusuhan dan konsekuensi kompleks dari agresi Rusia di Ukraina. Menurut data terbaru yang tersedia, Ukraina memiliki insiden tuberkulosis keempat tertinggi di wilayah WHO Eropa dan sudah memiliki jumlah kasus resistensi obat tertinggi kelima di dunia. Delegasi dari Ukraina, Georgia dan Moldova mempresentasikan penelitian terkini dan angka-angka tentang situasi epidemiologis di negara mereka pada Simposium Tuberkulosis. Para peserta simposium sepakat bahwa sangat penting untuk melestarikan pengobatan tuberkulosis yang menyelamatkan jiwa di Ukraina untuk menghindari perkembangan epidemi yang berbahaya.

READ  Itu juga bisa mengancam keruntuhan Jerman

Pak Dr. Dr Timo Ulrichs, Wakil Rektor Universitas Akkon untuk Kemanusiaan dan Direktur Institute for Research in International Aid (IRIA):

“Tuberkulosis adalah pandemi yang sayangnya meningkat lagi mengingat upaya saat ini untuk menahan Covid-19. Namun, itu bukan angka yang menyedihkan, tetapi ancaman yang semakin meningkat dan tentu saja ancaman yang paling mengkhawatirkan terhadap hak asasi manusia atas kesehatan di dunia. negara-negara yang paling terkena dampak – ini termasuk Ukraina dan Rusia pada Keduanya.Bahkan jika peningkatan jumlah tuberkulosis di Eropa Barat belum terasa, kita harus menganggap serius perkembangan epidemiologi saat ini dan melawannya, di atas segalanya, melalui perluasan sistem kesehatan yang berkelanjutan, terutama di Ukraina.”

Simposium Ilmiah, yang menyatukan para ahli tuberkulosis terkenal di dunia setiap tahun, diadakan di Berlin dari 17-18 Mei – dan ini sudah yang kelima belas. Penyelenggara acara khusus adalah Universitas Akkon untuk Kemanusiaan yang diakui negara, didirikan pada 2009 oleh Johanniter-Unfall-Hilfe eV, dan Forum Koch-Metschnikow, sebuah organisasi ilmiah Jerman dan Eropa Timur untuk mengimplementasikan temuan ilmiah dalam biomedis dan perawatan kesehatan ke dalam praktek. . Karena kepresidenan Indonesia di G20 dan kerjasama baru Jerman-Indonesia di Universitas Akkon, delegasi Indonesia juga diwakili untuk pertama kalinya.

Makalah Isu Utama “Sistem perawatan kesehatan yang fleksibel di Ukraina dan di seluruh dunia. Memerangi tuberkulosis dengan serius”

Secara khusus, dalam makalah isu-isu utama mereka, para delegasi meminta para menteri kesehatan dan pembangunan G7 untuk:

  • Tempatkan ketahanan sistem kesehatan dan perang melawan epidemi global – termasuk tuberkulosis – sebagai pusat upaya mereka dan berikan pembiayaan yang kuat, terutama melalui penambahan Dana Global untuk Memerangi AIDS, Tuberkulosis, dan Malaria pada musim gugur ini.
  • Untuk mendukung pekerjaan badan-badan negara dan non-negara memastikan perawatan kesehatan bagi penduduk Ukraina.
  • Lebih baik mempersiapkan komunitas internasional untuk krisis kesehatan di masa depan sehingga perang melawan tuberkulosis dan penyakit menular serius lainnya tidak dibangun kembali, terutama melalui negosiasi yang berhasil pada perjanjian pandemi yang menjamin prinsip-prinsip hak asasi manusia dan partisipasi negara-negara pelaksana dan kelompok rentan.
  • Terus memprioritaskan penelitian untuk perawatan, diagnosis, dan vaksin yang inovatif dan hemat biaya untuk penyakit terkait kemiskinan dan kondisi pra-Covid yang tidak kembali lagi, terutama melalui kemitraan pengembangan produk pendanaan seperti TB Alliance, DNDi, dan FIND.
READ  Lima alasan ada harapan bagi terumbu karang kita

Kontak untuk pertanyaan media:

Kathrin Westhölter M.A.
Pressesprecherin Akkon Hochschule für Humanwissenschaften
Colditzstraße 34 – 36, 12099 Berlin
Telefon: (030) 8092332-34
E-Mail:  [email protected]
Web:  www.akkon-hochschule.de
Twitter:  https://twitter.com/hs_humanwiss

Universitas Acre untuk Ilmu Manusia | Colditzstrasse 34-36, 12099 Berlin | Ketua : Prof. Andreas M. Bok | Badan hukum universitas: Akkon-Hochschule non-Profit GmbH | Luetzowstr. 94, 10785 Berlin | Direktur Pelaksana: Benjamin Cobelt | Registrasi Komersial HRB 122052 B | Pengadilan Distrik Berlin Charlottenburg