Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hadiah Nobel Perdamaian 2021: Jurnalis Dihormati: Pemberani, Keras Kepala, Pantas Mendapatkan Hadiah Nobel

Hadiah Nobel Perdamaian 2021: Jurnalis Dihormati: Pemberani, Keras Kepala, Pantas Mendapatkan Hadiah Nobel

Maria Ressa dan Dimitri Morato mendukung perjuangan kebebasan media. Anda akan dihormati atas nama jurnalis yang telah ditahan atau yang telah dibunuh.

Maria Ressa dan Dmitriy Muratov – jurnalis dan jurnalis, penerima Hadiah Nobel Perdamaian. Mereka menerima penghargaan atas perjuangan mereka yang serius dan tanpa pamrih melawan pembatasan kebebasan berekspresi di negara mereka. Ini adalah tanda penting, dan di sisi lain, simbol bahwa kebebasan media secara fundamental terancam di banyak negara. Ibu Ressa dan Bapak Morato telah dianugerahi Penghargaan Perdamaian atas perjuangan berani mereka untuk kebebasan berekspresi di Filipina dan di RusiaDi satu sisi, Komite Nobel mengatakannya. “Mereka pada saat yang sama mewakili semua jurnalis yang membela cita-cita ini di dunia di mana demokrasi dan kebebasan pers menghadapi kondisi yang semakin buruk.”

Seperti di Rusia. Rumah jurnalis Dmitry Muratov, salah satu pemenang dua hadiah. Sehari sebelum berita mengejutkan itu, dia memikirkan rekannya Anna Politkovskaya, yang di kantor pusatnya di Moskow tampaknya masih dengan cepat meletakkan kacamatanya di atas meja di depan komputer lama dan hanya keluar sebentar. Tetapi Anna Politkovskaya meninggal, dia ditembak 15 tahun yang lalu di rumahnya di Moskow karena dia tidak nyaman. Karena dia menulis tentang kejahatan di Chechnya dan karena itu hampir tidak pernah dihentikan. Bahkan tidak dari Dmitry Muratov, pemimpin redaksinya di Novaya Gazeta.

Mantan teman sekelas Muratov, Politkovskaya, terbunuh

Muratov adalah orang yang tenang. Dan satu yang spesifik. Dia pernah mencegah Politkovskaya pergi ke Chechnya lagi. Aku tetap melakukannya. Muratov mempercayainya. Selalu. Kematiannya diumumkan di kantor redaksi. Bagaimana dia harus mengumumkan kematian lima rekannya yang lain di Meja Bundar Pembebasan. Mereka dibunuh karena melakukan pekerjaan jurnalistik mereka. Agen pembunuhan Politkovskaya belum ditemukan. Rusia sekarang menganggap ini dilarang oleh hukum.

READ  Setengah dari orang Eropa sekarang divaksinasi, karena Merkel menyerukan agar lebih banyak orang Jerman dipenjara

Ketika telepon Morato berdering pada hari Jumat, pria berusia 59 tahun itu menolak panggilan itu dari Norwegia. Dia mengira nomor itu adalah spam. Tidak lama kemudian dia mengatakan kepada media Rusia: “Sekarang saya tertawa” – dan dia ingin mendedikasikan Hadiah Nobel Perdamaian untuk jurnalis Rusia. “Dengan penghargaan ini kami akan membantu semua orang yang tertindas, diubah menjadi agen oleh negara, dilecehkan dan diasingkan,” kata Morato. Penghargaan itu bukan jasanya, melainkan “jasa semua orang yang mati demi kebebasan pers.” Kremlin mengucapkan selamat. “Morato berkomitmen pada cita-citanya. Dia berbakat dan berani,” kata sebuah pernyataan singkat. Seperti orang lain di negara ini, Morato dan timnya membela pelaporan kritis yang tidak nyaman di negara bagian. Surat kabar itu milik 51 persen dari kelompok editorial , dan 10 persen lainnya dimiliki oleh mantan Presiden Soviet Mikhail Gorbachev, sisanya dimiliki oleh mantan wakil Duma Negara Alexander Lebedev. Topik yang dibahas dalam makalah ini — penyiksaan, konflik, korupsi, kejahatan terorganisir, kematian — juga dapat mendorong Anda ke sudut, menyebabkan cacat penulis dan air mata Hanya ada satu aturan: tidak ada yang berbicara tentang ketakutan di Novaya.

Morato adalah seorang jurnalis sejak tahun 1980-an. Ia mendirikan surat kabar tersebut bersama tujuh rekannya pada tahun 1992. Pada tahun 1995 ia menjadi pemimpin redaksinya. “Kami adalah surat kabar yang melayani rakyat, bukan otoritas negara.”

Baca tentang itu juga

Seperti di Filipina – ada juga risiko hidup untuk meneliti secara mandiri dan kritis. Inilah bisnis yang dijalankan Maria Ressa. Tak lama setelah upacara penghargaan, pendiri portal online terkemuka Rappler menegaskan: “Dunia tanpa fakta berarti dunia tanpa kebenaran dan kepercayaan.” Dia telah dihujani penghargaan untuk pekerjaannya sebagai reporter investigasi dan inovator media—misalnya, pada tahun 2018 oleh majalah Time AS sebagai Person of the Year dan penulis Guardian dalam “War on Truth.”

READ  Anak perusahaan Wirecard dijual ke luar negeri

Jurnalis Filipina pemenang banyak penghargaan Maria Ressa menerima Hadiah Nobel untuk karyanya yang berani di bidang kebebasan berekspresi.

Foto: Paulette Marquez, dpa

Ketika dia menerima berita bahwa dia memenangkan Hadiah Nobel, Risa berpartisipasi dalam webinar – tentang jurnalisme independen. Pada 2012, ia didirikan bersama oleh jurnalis Rappler, yang lahir di Manila dan dibesarkan di Amerika Serikat. Komite Nobel di Oslo memuji Komite Nobel di Oslo. Sebelum itu, ia mengepalai kantor CNN di Manila dan kemudian di ibukota Indonesia Jakarta selama bertahun-tahun.

Maria Ressa belajar di New York

Dia juga telah menulis dua buku tentang terorisme di Asia Tenggara. Sebagai pemimpin redaksi Rappler, Risa, yang belajar di Universitas Princeton yang bergengsi di New Jersey dan kembali ke rumah pada 1986, telah berulang kali bentrok dengan Presiden Filipina Rodrigo Duterte. Bersama rekan-rekannya – Rappler sebagian besar dijalankan oleh wanita – dia melaporkan secara rinci tentang kampanye anti-narkoba Duterte yang kontroversial secara internasional. Ribuan orang dikatakan telah dibunuh oleh regu kematian sejak 2016, terutama di daerah kumuh negara kepulauan itu.

Rappler menerbitkan rincian kasus-kasus di mana pembunuhan tampaknya benar-benar tidak dapat dibenarkan dan cerita tentang keluarga para korban. Sejak itu, Risa telah diancam, ditangkap beberapa kali dan juga dihukum. (dengan dpa)

Kami ingin tahu pendapat Anda: Jadi Augsburger Allgemeine bekerja sama dengan lembaga penelitian opini Civey. Baca di sini apa itu survei representatif dan mengapa Anda harus mendaftar.