Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Inflasi dan stagflasi digabungkan: Ada “tanda-tanda pertama” stagflasi

Ketakutan akan stagflasi: Akankah kombinasi mematikan ini membuat ekonomi kita bertekuk lutut? Tanda-tanda pertama ada.

Data ekonomi semakin menunjukkan bahwa booming yang mengikuti pandemi semakin berkurang. Pada saat yang sama, inflasi terus meningkat. Skenario kasus terburuk baru disebut stagflasi. Para ahli awal memperingatkan: “Tanda-tandanya ada di sana.”

Untuk link di halaman ini, FOCUS Online dapat menerima komisi dari agen, misalnya untuk ditandai. Informasi lebih lanjut

Di beberapa bagian ekonomi, pandemi tampaknya sudah berakhir. Pasar kerja di Jerman, misalnya. Pekerjaan dan jumlah pekerjaan di sana baru-baru ini berada di atas tingkat sebelum krisis. Secara umum, terlihat suram. Akhir dari ledakan pasca-Corona menjulang.

Beginilah cara catatan itu jatuh ifo .indikator Pada bulan September untuk ketiga kalinya berturut-turut. NS survei bisnis Di sisi lain, spesialis sentimen Sentix menunjukkan penurunan lebih lanjut di bulan Oktober. Indikator Sentix masih berada di zona pertumbuhan. Tetapi seperti pada bulan-bulan sebelumnya, kepala sinyal semakin turun kembali ke garis nol.

“Proses pemulihan ekonomi terus goyah,” tulis Patrick Hussey, direktur pelaksana Syntex. Misalnya, indeks ekonomi zona euro jatuh ke level terendah sejak April, dan indeks ekspektasi ekonomi turun ke level Mei 2020. Hussy merangkum “terus hilangnya momentum tidak menunjukkan pemulihan apa pun di musim gugur, yang biasanya terjadi saat ini. tahun.” .

Apakah itu ledakan itu? Syntex mengatakan setidaknya “perlambatan pertengahan siklus” dapat dilihat. Itu sendiri tidak mengherankan mengingat varian delta yang merajalela dan kemacetan pengiriman yang konstan, dan itu juga akan mengurangi bencana. Kecuali inflasi.

Webinar Gratis: Risiko Inflasi dan Bunga Tanpa Bunga – Apa yang harus saya lakukan dengan uang saya?

Inflasi meningkat seperti yang belum pernah terjadi selama bertahun-tahun. Apa strategi terbaik untuk penabung dan investor sekarang? Dalam webinar gratis yang dipersembahkan oleh FOCUS Online dan Finanz100, pakar pasar saham Philip Forendran memberikan jawabannya. Dapatkan tiket gratis Anda di sini!

“Tanda-tanda awal awal stagflasi”

Karena saat ekonomi sedang goyah, konsumen kehilangan daya beli dari bulan ke bulan. Menurut ekspektasi awal, harga melonjak 4,1 persen di bulan September. Kenaikan harga seperti itu belum pernah terjadi sejak 1993. Beberapa ahli khawatir bahwa lahan subur untuk apa yang disebut stagflasi akan muncul.

READ  Generasi berikutnya mengambil alih Faber-Castell

Salah satunya adalah Pablo Duarte, seorang analis di Flosbach von Storch Research Institute. “Tentu saja, Anda tidak dapat secara otomatis memperkirakan perkembangan ini ke masa depan,” kata Duarte mengenai inflasi dan ekonomi. Namun, ia mencatat: “Tetapi mereka dapat diartikan sebagai tanda-tanda pertama dari permulaan stagflasi.”

Seberapa besar kemungkinan kombinasi mematikan dari pertumbuhan rendah (stagnasi) dan inflasi tinggi akan datang? “Anda tidak dapat menentukan probabilitas konkret. Ini adalah kumpulan besar dari banyak faktor. Apa yang dapat Anda lihat adalah bahwa faktor-faktor menumpuk yang bahkan tidak Anda pikirkan beberapa tahun yang lalu. Itu juga terjadi pada tahun 1970-an,” kata Duarte saat ditanya oleh FOCUS Online.

Duarte ingat bahwa dunia, dengan pengecualian China, bagaimanapun juga terjebak dalam rezim pertumbuhan yang rendah. “Pertumbuhan secara konsisten rendah sejak 2012/13. Kecuali China, sudah ada stagnasi tertentu. Jadi salah satu dari dua komponen stagflasi sudah ada.

Kiat berselancar: Pengetahuan keuangan – stagflasi: apa arti istilah itu?

Inflasi: satu kejutan harga yang mengikuti yang lain

Namun, inflasi harus tetap tinggi sampai terjadi stagflasi. Harga energi memainkan peran besar dalam inflasi yang tinggi – tetapi bisakah, katakanlah, satu barel minyak menjadi lebih mahal, bahkan jika melewati batas $100? Duarte berpikir ini tidak mungkin, tetapi bisa dibayangkan – misalnya, jika kelaparan energi China terus tumbuh, atau OPEC setuju untuk menaikkan harga melalui kelangkaan buatan. “Pada 1970-an, OPEC-lah yang menyebabkan guncangan harga minyak,” Duarte memperingatkan.

Selain itu, inflasi bukan hanya konsekuensi dari energi. Dengan cara lain juga, satu kejutan harga datang setelah yang lain. “China, Vietnam, dan Indonesia, sementara ‘meja kerja dunia’ tetap cukup konsisten,” kata pakar tersebut. Plus, ada harga yang mengejutkan di ruang logistik: Pada awal tahun 2020, tarif pengiriman untuk kontainer 40 kaki adalah $1.800—saat ini lebih dari $10.000. “Bahkan barang-barang penting untuk transportasi seperti palet kayu lebih mahal dari sebelumnya.”

READ  Dusseldorf Dalih menembak Aquazoo

Duarte menduga bahwa efek bottom line dari pemotongan PPN akan banyak mengubah dinamika harga. Tanpa pengurangan sementara dari 19 menjadi 16 persen tahun lalu, inflasi akan tetap 3,3 persen. Kembali ke tren beberapa tahun terakhir – yang disebut mean retracement, pola umum dalam perkembangan harga – juga tidak dianggap mungkin oleh Duarte, melainkan tren keseluruhan yang lebih tajam.

Bagaimana cara menyelamatkan kekayaan Anda dari inflasi dan suku bunga negatif (iklan)

Bagaimana jika Anda membayar lebih banyak serikat pekerja melalui upah yang lebih tinggi?

Bisakah tekanan persaingan dan permintaan, konsumen, setidaknya menahan inflasi? Duarte skeptis. Melihat logika pasar murni, peluang keuntungan yang tinggi muncul saat harga naik. Ini menciptakan insentif bagi lebih banyak perusahaan untuk berproduksi. Ini akan memberi tekanan pada harga di sisi kompetitif.

Tapi: “Bagaimana jika serikat pekerja meningkat lebih dari sekedar masinis, tetapi upah Verdi juga meningkat, misalnya?”

Terakhir, Duarte juga menunjukkan bahwa bank sentral merupakan faktor penting. Kesan saya adalah bahwa bank sentral mencari fungsi politik yang objektif. Bank Sentral Eropa harus berpikir hati-hati: Apakah inflasi tidak terkendali atau membiarkan beberapa negara anggota bangkrut? “

Yang kalah akan menjadi yang termiskin

Tidak jelas berapa lama fase stagflasi ini akan berlangsung. “Ini tidak terjadi dalam semalam. Inflasi naik dari tahun ke tahun, dan mungkin butuh beberapa tahun untuk mencapai puncaknya. Ini juga masalah kebijakan. Karena sudah ada tingkat ketidakpuasan dan stagflasi yang tinggi membuat segalanya tak tertahankan, tahap seperti itu. cenderung Menjadi lebih pendek, “jelas Duarte.

Namun, satu hal yang pasti: jika stagflasi datang, itu akan kembali memukul mereka yang paling menderita selama krisis Corona: “Stagflasi terutama mempengaruhi orang miskin. Mereka yang bukan dari booming saham dan real estat, atau bahkan dari Telah pergi keuntungan atau keuntungan dari kurangnya investasi mereka.”

READ  Tidak ada cokelat tanpa keanekaragaman hayati - Welthungerhilfe

Tetapi konsumen pada umumnya juga menderita terutama karena stagflasi. Karena dalam ekonomi yang stagnan, kenaikan upah untuk mengimbangi inflasi jarang terjadi. Tingkat pengangguran secara keseluruhan juga diperkirakan akan meningkat pada titik tersebut. Dengan demikian, konsumen yang tidak memiliki aset tahan inflasi tidak hanya mengalami penurunan daya beli tetapi juga melihat peluang mereka di sisi pendapatan berkurang.

Baca juga:

Oliver yang hemat ingin pensiun pada usia 40 – beginilah cara dia menginvestasikan uangnya