Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hamas: Putra dan cucu pemimpin Hamas Ismail Haniyeh tampaknya tewas dalam serangan udara

Hamas: Putra dan cucu pemimpin Hamas Ismail Haniyeh tampaknya tewas dalam serangan udara

di luar Konflik di Gaza

Tiga anak dan empat cucu pemimpin Hamas tersebut rupanya tewas dalam serangan udara

Pemimpin Hamas Haniyeh di Teheran

Ismail Haniyeh, pemimpin Hamas, berfoto di Teheran pada akhir Maret

Sumber: Kantor Berita Jerman/Wahid Salmi

Anda dapat mendengarkan podcast WELT kami di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, Anda perlu mendapatkan persetujuan yang dapat dibatalkan atas transfer dan pemrosesan data pribadi, karena penyedia konten yang disematkan memerlukan persetujuan ini sebagai penyedia layanan pihak ketiga. [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujuinya (dapat dibatalkan kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat mencabut persetujuan Anda kapan saja menggunakan kunci dan privasi di bagian bawah halaman.

Tentara Israel disebut telah membunuh tiga putra dan empat cucu pemimpin Hamas Ismail Haniyeh dalam sebuah serangan. Hanija dianggap sebagai organisasi teroris nomor satu. Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia “berterima kasih kepada Tuhan atas apa yang Dia berikan kepada kita melalui kemartiran.”

BGerakan Perlawanan Islam (Hamas) mengatakan tiga putra dan empat cucu pemimpin asing Hamas, Ismail Haniyeh, tewas dalam serangan udara Israel di Jalur Gaza pada Rabu. Mereka terluka saat berada di dalam kendaraan di kamp pengungsi Al-Shati, di utara jalur pantai.

Tentara Israel mengkonfirmasi pembunuhan yang ditargetkan tersebut. Tentara mengatakan bahwa tiga anggota sayap militer Hamas “tewas” dalam serangan pesawat tempur selama kegiatan teroris di Jalur Gaza. Tentara membenarkan bahwa mereka adalah anak-anak Haniyeh.

READ  Paus yang meledak-ledak mengutip: "Beberapa ingin melihat saya mati - mereka menyiapkan konklaf"

Haniyeh mengatakan di Doha, menurut pernyataan yang dilihat oleh Al Jazeera, “Syukur kepada Tuhan atas apa yang telah Dia berikan kepada kami dengan kesyahidan ketiga putra saya dan beberapa cucu saya.” Hamas membenarkan pembunuhan tiga putra dan empat cucu Haniyeh.

Baca juga

Ilmuwan politik dan orientalis Jill Keppel berspesialisasi dalam studi Timur Tengah

Ismail Haniyeh membenarkan kesyahidan kedua putranya, dengan mengatakan bahwa mereka syahid dalam “jalan menuju pembebasan Yerusalem.” Hanija mengatakan melalui panggilan telepon, “Musuh kriminal dimotivasi oleh semangat balas dendam dan pembunuhan serta tidak menghormati adat istiadat dan hukum.” Hamas tidak akan meninggalkan posisinya.

“Musuh percaya bahwa dengan menargetkan keluarga mereka, hal itu membuat para pemimpin mengabaikan kebutuhan rakyat kami,” kata Haniyeh. “Siapa pun yang berpikir bahwa menyerang anak-anak saya akan membuat Hamas mengubah posisinya adalah orang gila.”

Haniyeh mengatakan, menurut Al Jazeera, darah anak-anaknya tidak lebih berharga dari darah anak-anak rakyat Palestina. “Semua martir di Palestina adalah anak-anakku.”

Baca juga

Kembalinya pengungsi Palestina ke Khan Yunis

Haniyeh dianggap sebagai pemimpin pertama gerakan Islam ekstremis Hamas. Dia mengepalai kantor politik mereka dari emirat Teluk Qatar, tempat dia tinggal. Dia dianggap sebagai salah satu dalang serangan Hamas yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel pada 7 Oktober, yang memicu perang di Jalur Gaza, bersama dengan Jahja Sinwar, pemimpin politik Hamas di Jalur Gaza, dan pemimpin militer Hamas Muhammad Deif.

Menurut angka Israel, setidaknya 1.160 orang tewas dalam serangan besar yang dilancarkan oleh gerakan Islam Hamas, yang diklasifikasikan sebagai organisasi teroris oleh Uni Eropa dan Amerika Serikat, dan sekitar 250 orang diculik sebagai sandera di Jalur Gaza.

Sejak itu, Israel melancarkan operasi militer besar-besaran di Jalur Gaza. Menurut Kementerian Kesehatan yang dikuasai Hamas, yang tidak dapat diverifikasi secara independen, sejauh ini lebih dari 33.300 orang telah terbunuh.

READ  Kejutan Silinsky di puncak Liga Negara Arab