Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Penipuan keuangan terbesar di negara ini: Vietnam menjatuhkan hukuman mati kepada pengusaha

Penipuan keuangan terbesar di negara ini: Vietnam menjatuhkan hukuman mati kepada pengusaha

Penipuan keuangan terbesar di negara ini
Vietnam menghukum mati seorang pengusaha wanita

Dengarkan materinya

Versi audio ini dibuat secara artifisial. Informasi lebih lanjut | Kirimkan pendapat Anda

Pemerintah komunis Vietnam telah mengambil tindakan yang ditargetkan terhadap korupsi sejak tahun 2016. Kini taipan real estate tersebut dihukum dengan kekejaman yang luar biasa. Tuduhan: penggelapan miliaran dolar dan penyuapan pejabat.

Seorang maestro real estate yang perusahaannya membangun apartemen mewah, gedung perkantoran, hotel dan pusat perbelanjaan di Vietnam telah dijatuhi hukuman mati karena perannya dalam skandal keuangan terbesar di Vietnam. Media pemerintah Thanh Nien dan VN Express melaporkan bahwa juri di Pengadilan Rakyat di Kota Ho Chi Minh memutuskan Truong My Lan, kepala perusahaan real estate Phan Thienh Phat, bersalah atas penyuapan, penggelapan dan pelanggaran peraturan perbankan. Namun, penerapan hukuman mati pada kejahatan keuangan merupakan hal yang tidak biasa.

Menurut Kantor Jaksa Penuntut Umum, pengusaha wanita tersebut, yang digambarkan sebagai dalang jaringan kejahatan terorganisir yang sangat besar, bertanggung jawab atas kerugian yang berjumlah setara dengan 25 miliar euro. Lan sekarang seharusnya membayar kembali hampir seluruh jumlah tersebut. “Perbuatan terdakwa merusak kepercayaan terhadap pimpinan partai dan negara,” ujarnya saat membacakan putusan.

Penggelapan uang dalam jumlah besar melalui perusahaan palsu

Terdakwa dikatakan telah menggelapkan sekitar €11,6 miliar dari Saigon Commercial Bank (SCB) antara tahun 2012 dan 2022 dan menyuap pejabat pemerintah. Jumlah ini setara dengan sekitar tiga persen produk domestik bruto Vietnam. Lan untuk sementara dan secara ilegal adalah pemegang saham terbesar di bank milik negara tersebut, yang memiliki 90 persen grup real estatnya. Dia dikatakan telah menginstruksikan manajer bank untuk menyetujui 2.500 pinjaman kepada perusahaan cangkang sebelum menyuap pejabat dan mentransfer uang tersebut secara tunai.

Lan juga berdampak pada 42.000 orang. Menurut polisi, sejak penangkapan Lan, mereka yang terkena dampak tidak dapat menarik uang dari rekening mereka di Bank SCB dan belum menerima bunga atau pembayaran apa pun. Ratusan orang melakukan protes di Hanoi dan Kota Ho Chi Minh setelah penangkapan tersebut. Demonstrasi publik seperti ini jarang terjadi di Vietnam.

Lan mengaku tidak bersalah

Terpidana perempuan menyangkal tuduhan tersebut dan menyalahkan bawahannya. Menurut media Vietnam, Lan mengatakan kepada pengadilan bahwa dia berencana untuk bunuh diri. “Saya sangat marah pada diri saya sendiri karena saya cukup bodoh membiarkan diri saya terseret ke dalam bisnis yang sangat sulit ini, yaitu sektor perbankan, yang hanya sedikit saya ketahui,” kata presiden perusahaan tersebut. Belum ada komentar langsung dari pengacara Lan.

Bahkan sebelum putusan diumumkan, seorang anggota keluarga mengatakan bahwa Lan akan mengajukan banding atas putusan tersebut. Sekarang mereka mengatakan akan terus berjuang dan melihat apa yang bisa mereka lakukan. Selama persidangan, Lan dilaporkan mengaku tidak bersalah, mengutip jaksa.

Ketika Lan ditangkap pada Oktober 2022 sebagai bagian dari kampanye antikorupsi Vietnam, hal itu memicu keributan di seluruh negeri. Yang terpenting, skala dugaan penipuan ini mengejutkan banyak orang.

Vietnam telah memerangi korupsi sejak tahun 2016

Menurut surat kabar Thanh Nien, 85 terdakwa lainnya dalam kasus ini dijatuhi hukuman penjara mulai dari tiga tahun masa percobaan hingga penjara seumur hidup. Mereka termasuk pejabat Bank Sentral, mantan anggota pemerintah, dan pegawai manajemen Bank Kredit dan Tabungan. Salah satu terdakwa adalah mantan pegawai bank sentral Do Thi Nhan, yang dijatuhi hukuman penjara seumur hidup. Menurut putusan pengadilan, dia menerima suap senilai sekitar 4,8 juta euro dari Lan. Jaksa Penuntut Umum juga menyita lebih dari 1.000 properti di Lens.

Sidang dimulai pada 5 Maret dan berakhir lebih awal dari yang dijadwalkan. Ini adalah salah satu penuntutan paling terkenal dalam kampanye antikorupsi yang diluncurkan oleh Sekretaris Jenderal Partai Komunis Nguyen Phu Trong pada tahun 2016. Namun, kampanye ini sejauh ini hanya membuahkan sedikit hasil nyata. Sejak awal berdirinya, ratusan pegawai negeri sipil senior dan manajer bisnis utama telah dituntut atau dipaksa mengundurkan diri. Pada bulan Maret, mantan Presiden Vu Van Thuong mengundurkan diri setelah terlibat skandal korupsi. Ia menjadi presiden Vietnam kedua yang mengundurkan diri.

Para ahli menduga bank dan perusahaan lain juga bisa terlibat dalam skema serupa. Hal ini menghalangi sebagian investor asing untuk berinvestasi di Vietnam, yang ingin memposisikan diri sebagai alternatif selain Tiongkok sebagai lokasi perusahaan pemasok.

Tidak diketahui berapa banyak hukuman mati yang dilaksanakan di Vietnam. Namun, Amnesty International memperkirakan ada beberapa lusin orang setiap tahunnya.

READ  Badai di AS: Mati dalam Banjir di Tennessee