Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Harga gula meningkat di seluruh dunia setelah cuaca buruk terkait fenomena El Nino menghancurkan tanaman di Asia

Harga gula meningkat di seluruh dunia setelah cuaca buruk terkait fenomena El Nino menghancurkan tanaman di Asia

Kenaikan tajam harga gula membuat Ishaq Abdel Rahim tidak punya banyak pilihan. Meningkatnya harga roti berarti menurunkan penjualan, sehingga pembuat roti asal Nigeria ini memutuskan untuk mengurangi setengah produksinya.

Bagi lusinan pembuat roti lainnya yang berjuang untuk tetap bertahan dengan harga bahan bakar dan tepung yang lebih tinggi, harga gula yang sangat tinggi terbukti menjadi tantangan terakhir, dan mereka tutup untuk selamanya.

Gula sangat penting untuk membuat roti, makanan pokok bagi 210 juta penduduk Nigeria, dan bagi banyak orang yang kesulitan membeli makanan, gula merupakan sumber kalori yang murah. Harga gula yang tinggi – kenaikan sebesar 55% dalam dua bulan – berarti lebih sedikit pembuat roti dan lebih sedikit roti.

“Situasinya sangat berbahaya,” kata Abdul Rahim.

Gula diperdagangkan di seluruh dunia dengan harga tertinggi sejak tahun 2011, terutama disebabkan berkurangnya pasokan global setelah cuaca kering yang tidak biasa merugikan tanaman di India dan Thailand, eksportir terbesar kedua dan ketiga di dunia.

Hal ini hanyalah pukulan terbaru bagi negara-negara berkembang yang sudah mengalami kekurangan bahan pangan pokok seperti beras dan larangan perdagangan pangan yang menyebabkan inflasi harga pangan. Semua ini berkontribusi terhadap kerawanan pangan karena dampak gabungan dari fenomena iklim El Nino yang terjadi secara alami, perang di Ukraina, dan lemahnya mata uang. Negara-negara Barat yang lebih kaya dapat menanggung biaya yang lebih tinggi, namun negara-negara yang lebih miskin harus berjuang keras.

Fabio Palmieri mengatakan Organisasi Pangan dan Pertanian PBB memperkirakan penurunan produksi gula global sebesar 2% pada musim 2023-2024, dibandingkan tahun sebelumnya, yang berarti kerugian sekitar 3,5 juta metrik ton (3,8 juta ton AS). , Peneliti pasar komoditas global di Organisasi Pangan dan Pertanian. Gula semakin banyak digunakan dalam produksi biofuel seperti etanol, sehingga cadangan gula global berada pada tingkat terendah sejak tahun 2009.

Brasil adalah eksportir gula terbesar, namun hasil panennya hanya akan membantu mengisi kesenjangan tersebut pada tahun 2024. Sampai saat itu tiba, negara-negara yang bergantung pada impor – seperti kebanyakan negara di Afrika sub-Sahara – masih rentan.

READ  Harga Emas Sedikit Rendah - Selamat Tinggal Pendekatan Aliran Uang oleh Investing.com

Nigeria, misalnya, membeli 98% gula mentahnya dari negara lain. Pada tahun 2021, mereka melarang impor gula rafinasi, yang bertentangan dengan rencana membangun industri gula dalam negeri, dan mengumumkan proyek senilai $73 juta untuk memperluas infrastruktur gula. Namun ini adalah strategi jangka panjang. Pedagang Abuja seperti Abu Usman kini menghadapi masalah.

Kantong gula seberat 50 kilogram (110 pon) yang dibeli Othman seminggu yang lalu seharga $66 sekarang berharga $81. Ketika harga naik, pelanggannya berkurang.

Othman berkata: “Harganya naik setiap hari, dan kami tidak tahu alasannya.”

Hal ini antara lain disebabkan oleh El Niño, sebuah fenomena alam yang mengubah pola cuaca global dan dapat menyebabkan kondisi cuaca ekstrem mulai dari kekeringan hingga banjir. Para ilmuwan meyakini perubahan iklim membuat fenomena El Nino semakin kuat.

India telah mengalami tahun ketiga Agustus selama lebih dari satu abad, dan tanaman di negara bagian Maharashtra di bagian barat, yang menyumbang lebih dari sepertiga produksi tebu, terhenti selama fase pertumbuhan yang penting.

Produksi gula di India kemungkinan akan turun sebesar 8% tahun ini, menurut Asosiasi Pabrik Gula India. Negara dengan populasi terbesar di dunia ini juga merupakan konsumen gula terbesar dan kini membatasi ekspor gula.

Naradeep Anantasuk, presiden Asosiasi Petani Gula Thailand, mengatakan dampak fenomena El Niño pada awal musim tanam di Thailand tidak hanya mengubah kuantitas hasil panen, tetapi juga kualitas hasil panen. Hanya 76 juta metrik ton (84 juta ton AS) tebu yang diperkirakan akan digiling pada panen tahun 2024, dibandingkan dengan 93 juta metrik ton (103 juta ton AS) tahun ini.

Laporan dari Departemen Pertanian AS memperkirakan penurunan produksi di Thailand sebesar 15% pada bulan Oktober.

Thailand membalikkan kenaikan harga gula dalam beberapa hari dan menerapkan pengendalian harga untuk pertama kalinya sejak tahun 2018. Anantasuk mengatakan hal ini akan membuat petani enggan menanam gula karena membatasi pendapatan mereka.

READ  Ukraina- Berita +++ Kepala Netzagentur melihat berakhirnya kenaikan harga gas +++

Dia menambahkan: “Ini seperti mencegah pertumbuhan industri, mencegah persaingan terbuka.”

Harga grosir dibiarkan naik untuk membantu petani mengatasi biaya yang tinggi – sebagian karena tuntutan pemerintah untuk tidak membakar ladang mereka, yang membuat panen menjadi lebih murah namun menyebabkan sebagian besar wilayah Thailand diselimuti kabut asap tebal.

Ke depan, hasil panen Brasil diperkirakan 20% lebih besar dibandingkan tahun lalu, kata Kelly Gojari, analis riset senior di perusahaan data dan analisis pertanian Gro Intelligence. Namun karena negara ini terletak di Belahan Bumi Selatan, peningkatan pasokan global baru akan terjadi pada bulan Maret.

Hal ini disebabkan oleh cuaca yang baik pada awal tahun ini di Brasil ditambah dengan peningkatan area penanaman tebu, menurut USDA.

Beberapa bulan ke depan adalah kekhawatiran terbesar, kata Palmieri dari FAO. Ia menambahkan, pertumbuhan penduduk dan tingginya konsumsi gula akan meningkatkan tekanan pada cadangan gula.

Dunia sekarang memiliki cadangan gula kurang dari 68 hari untuk memenuhi kebutuhannya, dibandingkan dengan 106 hari ketika cadangan gula mulai menurun pada tahun 2020, menurut data USDA.

“Ini berada pada level terendah sejak 2010,” kata Joseph Glauber, peneliti senior di Institut Penelitian Kebijakan Pangan Internasional.

Indonesia – importir gula terbesar tahun lalu, menurut Departemen Pertanian AS – mengurangi impornya, dan Tiongkok, negara gula nomor satu di dunia. Palmieri, perusahaan pengimpor kedua, mengatakan pihaknya harus menarik gula dari stoknya untuk mengimbangi tingginya harga gula di dalam negeri untuk pertama kalinya dalam enam tahun.

Bagi beberapa negara, mengimpor gula yang mahal akan menghabiskan cadangan mata uang asing seperti dolar dan euro yang juga diperlukan untuk membayar minyak dan komoditas dasar lainnya, kata Mamoun Amrouk, ekonom di Organisasi Pangan dan Pertanian.

READ  KBRI Khartoum memfasilitasi penandatanganan perjanjian kerja sama perdagangan antara Indonesia dan Sudan di sela-sela Trade Expo Indonesia (TEI) 2023.

Ini termasuk Kenya. Negara ini pernah melakukan swasembada gula dan kini mengimpor 200.000 metrik ton (110.000 ton AS) setiap tahunnya dari blok perdagangan regional. Pada tahun 2021, pemerintah membatasi impor untuk melindungi petani lokal dari persaingan asing, namun membatalkan keputusan tersebut karena hasil panen menyusut karena curah hujan yang tidak mencukupi dan pengelolaan yang buruk.

Jumlah gula bubuk di Kenya terus menurun dari bulan Juni hingga Agustus. Untuk mengimbangi hal ini, impor bulanan meningkat dua kali lipat dari bulan September ke Oktober. Sementara itu, harga sekantong gula lokal seberat 50 kilogram naik dua kali lipat menjadi $60, kata pemilik toko Joseph Coraro.

Kembali ke negara dengan perekonomian terbesar di Afrika, perjuangan para pembuat roti Nigeria adalah mikrokosmos dari dampak kenaikan harga pangan dan bahan bakar serta dampak besar dari kenaikan harga gula karena hal tersebut terjadi dimana-mana. Banyak toko roti di Abuja menggunakan gula untuk mempermanis kue dan memberi makan ragi yang membuat roti mengembang.

Roti seringkali menjadi satu-satunya makanan yang mampu dibeli oleh keluarga miskin. Ketika para pembuat roti menaikkan harga roti, seperti yang mereka lakukan sebesar 15% pada awal tahun ini, sebagian orang mengalami kelaparan.

Mansur Umar, presiden Asosiasi Pembuat Roti Nigeria, mengatakan tidak membebankan biaya yang tinggi bukanlah suatu pilihan.

“Tidak mungkin Anda bisa membeli dengan harga tinggi dan menjual dengan harga rendah,” katanya.

___

Ghosal melaporkan dari Hanoi, Vietnam dan Asado dari Abuja, Nigeria. Jurnalis AP Gintamas Saksurunchai di Bangkok; Evelyn Musambi di Nairobi, Kenya; Courtney Bonnell di London berkontribusi pada laporan ini.

___

Cakupan iklim dan lingkungan AP mendapat dukungan dari banyak yayasan swasta. Pelajari lebih lanjut tentang inisiatif iklim AP di sini. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.