Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tidak ada yang bisa dilakukan saat mengekspor plastik

Tidak ada yang bisa dilakukan saat mengekspor plastik

  1. Beranda
  2. sebuah pekerjaan

Botol plastik di daerah kumuh di Nairobi (Kenya): Sejauh ini hanya 14 persen limbah PET di seluruh dunia yang telah didaur ulang. © Jörg Böthling/Imago

Uni Eropa setuju untuk melarang ekspor sampah plastik ke negara-negara di luar Organisasi Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan. Ini bagus, tapi belum cukup. komentar.

Hilang dari pandangan, di dalam tas kuning, hilang dari pikiran. Ini adalah strategi yang sejauh ini digunakan oleh “pelopor lingkungan” yang dikenal sebagai Uni Eropa dalam menangani sampah plastiknya. Negara ini mengekspor sekitar 1,1 juta ton sampah setiap tahunnya ke negara-negara ketiga seperti Turki, Malaysia atau Indonesia, seringkali tanpa pengawasan nyata untuk memastikan sampah tersebut didaur ulang dengan benar atau dibuang dari sana tanpa membahayakan. Tapi ini ada kabar baik. Di masa depan, Uni Eropa akan lebih memenuhi standar lingkungannya di sini.

Ke depan, akan ada larangan ekspor sampah plastik ke negara-negara di luar kelompok negara industri maju yang tergabung dalam Organisasi Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan. Perwakilan negara-negara Uni Eropa menyepakati hal ini dengan perwakilan Parlemen Uni Eropa di Brussels. Artinya, ekspor sampah plastik ke Afrika serta sebagian besar Asia dan Amerika Selatan pada awalnya akan dilarang, dan baru dapat diizinkan lagi di kemudian hari jika peraturan lingkungan hidup yang ketat di sana dapat dipastikan.

Ini adalah kemajuan. Hal ini mengurangi risiko limbah dari UE yang secara tidak langsung berkontribusi terhadap limbah alam dan lautan. Namun, penyelesaian tersebut menunjukkan betapa sulitnya mencapai kemajuan ini. Parlemen Uni Eropa ingin memastikan bahwa sampah plastik hanya boleh didaur ulang dalam jangka menengah di Uni Eropa. Ini merupakan strategi yang tepat, karena ini adalah satu-satunya cara untuk menciptakan ekonomi sirkular yang masuk akal.

READ  Ada hal-hal yang lebih buruk dari wabah

Bahkan di bawah kepemimpinan Uni Eropa, hal ini tidak mungkin dilakukan. Hal ini menyoroti sulitnya negosiasi perjanjian plastik internasional, yang putaran ketiganya berakhir pada hari Minggu di Nairobi. Kontrak tersebut harusnya berlaku pada akhir tahun 2024. Fakta bahwa kami dapat menyepakati target ini juga merupakan kabar baik. Namun sayangnya, apakah kesepakatan akan tercapai dengan Pace masih menjadi pertanyaan terbuka.