Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Demonstranten vor dem Hauptsitz des Baustoffkonzerns HeidelbergCement am Tag der Hauptversammlung.

HeidelbergCement: Catatan dividen dan target CO2 untuk direksi

Demonstran di luar markas grup bahan bangunan Heidelberg Cement pada hari rapat umum.

Gambar Aliansi / dpa | Oy Ansbach

  • Pada hari Kamis, rapat umum menyetujui rekor dividen. Kontributor kritis menganggap distribusi tidak dapat diterima dengan latar belakang bantuan Corona.
  • HeidelbergCement, produsen semen terbesar keempat di dunia, memberikan hasil yang tidak terduga pada epidemi tahun 2020. Harga saham naik 57 persen tahun lalu.
  • Manajemen perusahaan juga harus menjawab pertanyaan tentang masalah lingkungan dan hak asasi manusia.

Protes sebelum pertemuan publik di Heidelberg Cement sebenarnya tidak lagi melalui waktu pertemuan publik virtual. Aktivis iklim dan hak asasi manusia berdemonstrasi tidak hanya pada Kamis pagi di depan kantor pusat pabrik semen, tetapi juga sehari sebelumnya di depan pabrik semen di Yaman.

Namun, hanya Ketua Dewan Pengawas dan CEO HeidelbergCement yang mengemudikan mobil tersebut ke kantor pusat perusahaan di Heidelberg; Kontributor berpartisipasi melalui video. Selain persoalan abadi industri semen, kini juga muncul kritik tajam pasca pandemi 2020: Bagaimana pencatatan laba yang direncanakan bisa masuk ke dalam tunjangan tenaga kerja short-time dari negara?

Ledakan konstruksi meskipun terjadi pandemi

Karena pertumbuhan populasi dan urbanisasi di seluruh dunia, permintaan bahan bangunan meningkat dan ini juga menjanjikan prospek yang baik untuk HeidelbergCement. Angka perdagangan yang diberikan CEO Dominic von Democrate kepada pemegang saham selama rapat umum tahunan menunjukkan seberapa kuat industri ini meskipun ada pandemi.

Von Aacht, yang terpilih sebagai CEO pada Februari 2020, mengumumkan angka penjualan yang lebih rendah (17,6 miliar euro) dibandingkan tahun sebelumnya, tetapi laba operasional naik 8% menjadi 2,4 miliar euro.

Dan siapa pun yang mengandalkan industri semen setelah wabah diberi hadiah dengan harga saham: Tahun lalu, nilai saham HeidelbergCement naik 57 persen dan dengan demikian kembali ke nilai sebelum 2018.

Baca juga

Bisnis Kotor Sejuta Dolar: Pembakaran limbah sangat menguntungkan bagi industri semen dan itu sebabnya menjadi rahasia

Tidak hanya harga sahamnya yang naik, usulan dividen juga naik ke rekor tertinggi. Tahun ini, dewan direksi mengusulkan untuk membagikan 2,20 euro per saham, yang disetujui oleh pleno meskipun ada kritik keras. Seperti sebelumnya di Daimler dan Continental, ini memicu peringatan di konsorsium yang sangat penting.

Pada awal Mei 2020, grup tersebut mengirim hampir 40 persen dari 2.100 karyawannya di Jerman untuk bekerja dalam waktu singkat. Perusahaan menangguhkan tindakan itu pada Agustus, menurut laporan pers. “Itu tidak berjalan bersamaan: di satu sisi, HeidelbergCement diuntungkan secara finansial dari bisnis waktu yang singkat tahun lalu, dan di sisi lain, rekor dividen akan dibayarkan,” tulis para pemegang saham dalam permintaan mereka. Para pemegang saham menuntut HeidelbergCement terlebih dahulu membayar tunjangan tenaga kerja jangka pendek dan bantuan virus korona lainnya ke negara tersebut, dan baru kemudian mempertimbangkan distribusi dividen. Jika tidak, ada risiko uang pajak akan mendukung dividen, dan juga pergerakannya.

Manajemen perusahaan membenarkan kenaikan dividen dengan mengurangi secara signifikan tahun sebelumnya – pada 2019, perusahaan membayar 0,60 sen per saham. Penghematan ini dikatakan telah membuat rekor pembayaran tahun ini menjadi mungkin, menurut CEO.

Bonus manajer terkait dengan target CO2

HeidelbergCement tetap, setelah RWE Group, menjadi DAX terkotor karena emisi CO2-nya yang tinggi. Industri semen berkontribusi 5 hingga 8 persen terhadap emisi gas rumah kaca global. Von Acht mengumumkan bahwa, di masa depan, penghargaan manajer akan dikaitkan dengan pencapaian tujuan CO2. Selain itu, perusahaan berkomitmen untuk mengurangi emisi karbon dioksida hingga 30 persen antara tahun 1990 dan 2025.

301 pertanyaan yang diajukan pemegang saham kepada manajemen grup pada hari Kamis termasuk aktivitas bisnis di situs web global grup Jerman. Investor institusional dari Wespath Institutional Investments, dana pensiun Gereja Metodis Amerika Serikat, mengkritik kesepakatan kelompok tersebut dengan hak asasi manusia di berbagai wilayah di dunia. Wespath mengajukan pertanyaan tentang kegiatan bisnis perusahaan semen di daerah konflik seperti Tepi Barat dan Sahara Barat. Hal ini juga terkait dengan kemungkinan kegagalan grup di Indonesia untuk mengungkapkan analisis mengenai dampak lingkungan sesuai dengan pedoman OECD.

Di wilayah Jawa Tengah, Indonesia, terdapat penolakan dari warga terhadap rencana pembangunan pabrik semen dan penambangan batu kapur, karena proyek tersebut, menurut kajian lingkungan, akan membahayakan lingkungan dan air minum.

Baca juga

Ludwig Merkel: Miliarder semen yang lebih memilih suaka pajak lokal

READ  Perusahaan dalam percakapan: CDM Smith di Bickenbach