Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Produksi minyak sawit: Residu kelapa sawit masih dapat digunakan - ekonomis

Produksi minyak sawit: Residu kelapa sawit masih dapat digunakan – ekonomis

Keberlanjutan:Pertama minyak sawit, lalu kotak pizza

Sebuah peternakan milik “Grup Timur Thailand” di Provinsi Chonburi, Thailand. Petani di sini menerima subsidi jika mereka menanam tanaman untuk menghasilkan minyak sawit, bukan tebu atau kayu putih.

(Foto: TEPP)

Sebuah pabrik kecil di Thailand mengolah sisa tanaman minyak menjadi bahan kemasan. Ini adalah upaya untuk menggunakan bahan mentah kontroversial secara lebih berkelanjutan. Orang Jerman punya ide untuk itu.

Ditulis oleh David Pfeiffer, Bangkok

Jarang ada orang yang mengatakan sesuatu yang baik tentang kelapa sawit. Sebagian besar kutipan untuk menjelaskan kesalahan yang terjadi dalam rantai nilai di dunia yang mengglobal. Orang Eropa ingin menikmati Nutella yang dapat dioleskan, merasakan shower gel mereka lembut di kulit dan sandwich mereka di langit-langit mulut. Tetapi minyak sawit juga diperlukan untuk membuat lilin, plastik, cat dan pernis; Ini digunakan dalam industri kecantikan dan pembersihan. Kebutuhan meningkat dari tahun ke tahun, meskipun semua orang tahu bahwa hal itu tidak dapat dilanjutkan. Hasilnya: pembantaian dan pembakaran anak yatim piatu di Kalimantan, serta eksploitasi pekerja di Malaysia dan Indonesia. Di Indonesia sendiri, produsen terbesar, sekitar 40 juta ton minyak sawit diekstraksi dari kacang sawit pada tahun 2020 dan didistribusikan ke seluruh dunia. Jerman mengimpor sekitar 275.000 ton ini. Hutan hujan di sekitar 20 lapangan sepak bola ditebang setiap hari untuk memenuhi konsumsi yang terus meningkat.

Pelanggan SZ-Plus juga membaca:

Saran gaya

“Warna bisa menyembuhkan”

Kepuasan

Buku Pegangan Kebahagiaan

Coronavirus - Dusseldorf

Keputusan Karlsruhe tentang jam malam

Ada satu hal lagi yang akan datang

Sesi foto oleh Hendrick Strick

Wawancara Hendrik Strick dalam obrolan

“Kami harus hidup dengan virus untuk waktu yang lama.”

Mesaş: pembangunan baru / Kawasan Industri Barat / Real Estate;  kita

Asalnya

Risiko kepemilikan rumah

READ  Rekor volume penjualan Blum: untuk pertama kalinya lebih dari 2 miliar euro - Ekonomi Vorarlberg -