Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hongaria: Uni Eropa “terganggu” dengan jadwal kunjungan Viktor Orban ke Donald Trump

Hongaria: Uni Eropa “terganggu” dengan jadwal kunjungan Viktor Orban ke Donald Trump

Laporan media menyebutkan bahwa Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban mengumumkan bahwa dia ingin bertemu dengan mantan Presiden AS Donald Trump setelah KTT NATO. Perdana Menteri Hongaria ingin hadir pada hari Kamis republik Bepergian ke Florida, lapor Waktu New York Mengutip orang yang tidak disebutkan namanya dari tim kampanye Trump. itu wali Disebutkan, mengutip sumber yang dekat dengan Orban, pertemuan itu akan diadakan di kediaman Trump di Mar-a-Lago.

Gergely Gulyas, menteri kanselir Orban, tidak membenarkan atau menyangkal rumor tentang rencana perjalanan tersebut pada konferensi pers Senin lalu. Mengenai kemungkinan rencana perjalanan, Rektor Olaf Scholz (SPD) membenarkan bahwa Orban saat ini melakukan perjalanan keliling dunia hanya sebagai perwakilan negaranya dan bukan dari Uni Eropa.

Kanselir mengatakan pada KTT NATO: “Saya tidak mengizinkan rencana perjalanan perdana menteri negara lain disampaikan kepada saya dan saya tidak membuat keputusan apa pun mengenai hal tersebut. Scholz menambahkan: “Penting bagi semua orang untuk memahami hal ini: Perdana Menteri Hongaria bertindak dengan cara ini dan bukan dalam tugas yang diberikan kepada Hongaria dalam kerangka kepresidenan Dewan selama enam bulan.”

Baerbock: Orban tidak berbicara atas nama kebijakan luar negeri UE

Menurut Menteri Luar Negeri Federal Annalena Baerbock (Partai Hijau), rencana Orban menyebabkan “kemarahan” di Uni Eropa. Menanggapi pertanyaan tentang kemungkinan pertemuan antara Orban dan Trump, Baerbock mengatakan bahwa koordinator kebijakan luar negeri Uni Eropa sedang berbicara tentang kebijakan luar negeri. “Dan jika Anda kemudian bertindak berbeda, jelas bahwa semua orang tidak hanya kecewa, tapi juga memperjelas bahwa ini bukan posisi Uni Eropa.”

Presiden Finlandia Alexander Stubb mengatakan pada KTT NATO: “Viktor Orban tidak memiliki mandat aliansi maupun Uni Eropa untuk melakukan negosiasi apa pun.” “Dia bisa melakukannya atas namanya. Tapi pada dasarnya saya tidak setuju melakukannya. Saya tidak melihat ada gunanya.”

Swedia hanya ingin berpartisipasi dalam pertemuan informal di Hongaria

Menanggapi Perdana Menteri Hongaria yang berdiri sendiri di awal masa kepresidenan negaranya di Dewan Uni Eropa, Swedia untuk sementara tidak ingin ada menteri yang bertemu. Hungaria Mengirim.

Menteri UE Swedia dan calon Komisaris UE saat ini, Jessica Roswall, mengatakan bahwa tindakan Hongaria berbahaya dan harus memiliki konsekuensi. Oleh karena itu, Swedia hanya akan berpartisipasi dalam pertemuan informal di Hongaria pada tingkat resmi pada bulan Juli. Menurut Roswal, Finlandia, Estonia, Latvia, Lituania, dan Polandia ingin merespons tindakan Hongaria dengan cara yang sama. Diskusi mengenai hal ini juga sedang berlangsung di negara lain.

Orban baru-baru ini melakukan kunjungan mendadak mengunjungi Presiden Rusia Vladimir Putin dan mendapat kritik signifikan dari Uni Eropa. Kini Perdana Menteri Swedia Ulf Kristersson mengatakan bahwa Orban menyalahgunakan dan membajak jabatan presiden Dewan UE untuk tujuannya sendiri.

Hongaria telah menjabat sebagai presiden Dewan Uni Eropa sejak awal Juli, yang bergilir di antara 27 negara anggota UE setiap enam bulan. Ini juga berarti Hongaria akan mengadakan serangkaian pertemuan tingkat menteri informal di Budapest. Biasanya, kepala departemen terkait dari masing-masing negara bertemu bersama.

READ  Dokumen rahasia di halte bus - pemerintah Inggris mengatakan 'maaf'