Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Berita Ukraina: Rusia menyerang beberapa wilayah

Berita Ukraina: Rusia menyerang beberapa wilayah

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Dia menekan

Untuk menutupi kekurangan tentara, Ukraina dapat mengandalkan sukarelawan. Direncanakan untuk membentuk brigade terpisah di Polandia. Berita ticker tentang perang Ukraina.

Pembaruan dari 11 Juli, 11:16: Ukraina menyita kapal asing di Sungai Danube Kapal kargo bernama USKO MFU itu dikatakan mengangkut barang-barang pertanian ke Krimea yang diduduki Rusia. Pravda Ukraina Mengutip Kejaksaan Agung Ukraina tentang insiden perang Ukraina. “Selama penggeledahan kapal, dokumen kapal, sistem AIS, komputer dan dokumen dari manajemen awak Pelabuhan Laut Komersial Sevastopol disita,” demikian pernyataan dari Kejaksaan Agung.

Ukraina mengajukan pengaduan terhadap kapten kapal, yang diduga warga negara Azerbaijan, atas tuduhan mengekspor barang secara ilegal. Ada juga perdebatan mengenai apakah kapal yang disita harus menjadi milik Ukraina.

Pemberitahuan Transparansi

Informasi yang diproses di sini berasal dari media dan kantor berita internasional, tetapi juga dari pihak-pihak yang bertikai dalam perang Ukraina. Informasi terkait perang di Ukraina tidak dapat diverifikasi secara independen.

Laporan lima kematian dalam serangan perang Ukraina: Rusia menyerang beberapa wilayah

Pembaruan dari 11 Juli, 10:40: Dalam 24 jam terakhir, setidaknya lima orang dikabarkan tewas akibat serangan Rusia dalam perang Ukraina. Serangan tersebut dikatakan terjadi di wilayah Dnipropetrovsk, Donetsk, Kherson, Kharkiv dan Zaporizhia. Kyiv Merdeka. 14 orang terluka, termasuk seorang anak-anak.

Pembaruan dari 11 Juli, 09:55: Rusia tidak akan berpartisipasi dalam pertemuan puncak perdamaian mendatang mengenai perang di Ukraina. Sebab, hanya usulan Ukraina yang akan dibahas pada pertemuan tersebut, kata Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Mikhail Galusin kepada kantor berita Rusia. Rea. Saran lain akan diabaikan oleh peserta. “Bagi kami, ultimatum seperti itu tidak dapat diterima dan kami tidak akan berpartisipasi dalam pertemuan puncak tersebut,” kata Galusin.

READ  Pelaku mungkin telah melarikan diri: ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan di Moskow
Polandia ingin segera mulai melatih sukarelawan Ukraina untuk perang melawan Rusia. (Avatar) © tidak dikreditkan/dpa

Lebih banyak tentara untuk perang Ukraina: Polandia merencanakan lebih banyak dukungan

Laporan pertama: WASHINGTON, D.C. – Dalam perang di Ukraina, Kiev sangat kekurangan tentara. Baru-baru ini, pemerintahan Presiden Volodymyr Zelensky dilaporkan mulai merekrut tahanan untuk melakukan perlawanan defensif melawan Rusia ZDF Hari ini. Namun kini negara tersebut dapat menerima lebih banyak dukungan – dari negara tetangganya, Polandia.

Dikatakan ada sebanyak satu juta warga Ukraina di sana, dan ribuan dari mereka dikatakan bersedia bergabung dengan brigade sukarelawan, menurut laporan. Pravda Ukraina. “Kami telah menetapkan dalam perjanjian keamanan kami tentang pembentukan dan pelatihan ‘Legiun Ukraina’ di wilayah Polandia – unit militer sukarelawan baru,” kata Zelensky pada konferensi pers bersama dengan Perdana Menteri Polandia Donald Tusk, Senin (8 Juli). . .

Polandia menekankan kebutuhan pelatihan Relawan Dalam perang Ukraina

Surat kabar tersebut mengutip “beberapa ribu dari mereka telah mendaftar untuk panggilan ini.” Pravda Ukraina Menteri Luar Negeri Polandia Radoslaw Sikorski di sela-sela KTT NATO di Washington. Menurutnya, kemauan warga Ukraina di Polandia untuk berjuang demi negaranya ternyata sangat tinggi.

Apa yang menghalangi banyak orang untuk melakukan hal tersebut adalah kurangnya pelatihan militer. “Tetapi mereka mengatakan: ‘Kami tidak ingin dikirim ke medan tempur tanpa pelatihan dan perlengkapan yang memadai,’” kata Sikorsky.

Polandia ingin melatih sukarelawan untuk perang di Ukraina, dan negara-negara lain harus mengikuti teladannya

Besarnya tekanan terhadap Ukraina yang tinggi terutama dibuktikan oleh fakta bahwa hanya ada sedikit waktu tersisa untuk melatih tentara. Bahkan bagi seorang tentara Ukraina, misalnya, pelatihan penuh sebagai penembak howitzer self-propelled di Jerman akan memakan waktu sekitar lima bulan, lapor surat kabar tersebut. SWR. Namun karena keterbatasan waktu, pemerintah di Kiev hanya memberi waktu 42 hari kepada setiap prajurit.

Polandia telah mengumumkan bahwa mereka akan melatih sukarelawan untuk bertugas dalam perang Ukraina, yang diumumkan Zelensky dalam konferensi pers dengan Perdana Menteri Polandia Tusk. Menteri Luar Negeri kini telah meminta negara-negara NATO lainnya untuk mengikuti jejaknya. Jika semua negara UE setuju untuk melatih warga Ukraina yang tinggal di negara mereka, Ukraina juga dapat mengandalkan lebih banyak dukungan, kata Sikorsky.

Interaktif kartu-kartu Ke situs di Sebelum

Area dimana pasukan Rusia mampu maju dalam Perang Ukraina dan dimana Ukraina mampu menghalau serangan Rusia dapat dilihat dari jalur depan. Peta garis depan perang Ukraina yang kami miliki saat ini memberikan wawasan mengenai perkembangan terkini dalam perang Rusia melawan Ukraina. (Editorial dengan materi kantor berita)