Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Horst Seehofer meminta bantuan dari Uni Eropa

Menteri Dalam Negeri Federal Horst Seehofer meminta Uni Eropa untuk mendukung penanganan masuknya pengungsi. Jerman dan Polandia tidak dapat menyelesaikan masalah mereka sendiri. Sementara itu, situasinya mendekati puncaknya.

Perselisihan antara Belarus dan negara-negara tetangganya mengenai penyeberangan perbatasan oleh para imigran semakin meningkat secara signifikan. Pada hari Senin, Polandia menuduh kepemimpinan Belarusia mempersiapkan “provokasi besar”. Menurut Menteri Luar Negeri Piotr Wurzyk, pemerintah di Warsawa sedang mempersiapkan fakta bahwa kepemimpinan di Minsk ingin mengizinkan banyak orang masuk ke Polandia.

“Belarus menginginkan insiden besar, menurut laporan media, dengan penembakan dan korban sebanyak mungkin,” kata Warzyk dalam pernyataan kepada radio pemerintah.

Di tengah ketegangan, Menteri Dalam Negeri Federal Horst Seehofer menuntut dukungan negara-negara Uni Eropa. “Kita harus membantu pemerintah Polandia mengamankan perbatasan luar,” kata politisi CSU di surat kabar “Bild” pada hari Selasa. Semua negara Uni Eropa sekarang harus berdiri bersama, karena Gubernur Belarusia Alexander Lukashenko mencoba mengeksploitasi nasib para pengungsi untuk “menggoyahkan Barat”.

Perwira polisi Jerman memamerkan

Menteri Negara Parlemen di Kementerian Dalam Negeri Federal, Stefan Meyer (CSU), telah menawarkan kepada pemerintah di Warsawa dukungan petugas polisi Jerman untuk mengamankan perbatasan. “Kami memberikan Polandia segala macam bantuan untuk mengusir serangan di perbatasan dengan Belarusia,” kata Mayer kepada surat kabar Bild. “Jerman juga dapat mengirim pasukan polisi ke Polandia untuk mendukung mereka dengan sangat cepat jika Polandia menginginkannya.”

Politisi Uni Sosial Kristen Eropa, Manfred Weber, meminta Uni Eropa untuk mengambil sikap tegas. “Pesan Eropa seharusnya: Cukup!”, kata pemimpin Partai Rakyat Eropa di Parlemen Eropa kepada surat kabar Bild (Selasa). Dia berbicara mendukung “sanksi keras” terhadap gubernur Belarus, Alexander Lukashenko, dan orang-orang di sekitarnya.

READ  Belarusia: Uni Eropa memberlakukan sanksi baru

Kelompok Parlemen Federasi di Bundestag menganggap bahwa tindakan sebelumnya dari Pemerintah Federal terhadap entri yang tidak sah melalui Belarus adalah benar, tetapi tidak cukup. Dalam permintaan CDU/CSU, dikatakan bahwa pemerintah federal harus menyerukan larangan pendaratan dan hukuman lain terhadap maskapai penerbangan yang “membawa imigran berdasarkan pembebasan visa yang diberikan secara kasar oleh Belarus”.

Lithuania menjanjikan bantuan ke Polandia

Menurut pihak berwenang di Belarus, ratusan migran menuju perbatasan dengan Polandia pada Senin. Foto-foto tersebut menunjukkan bagaimana orang-orang dalam kelompok yang lebih besar membawa barang-barang mereka. Sebuah video yang didistribusikan oleh pemerintah Polandia menunjukkan para migran mencoba merobohkan pagar kawat berduri di perbatasan dengan sekop dan batang pohon. Seorang pria Polandia berseragam menggunakan gas air mata terhadap para pria.

Migran di perbatasan antara Polandia dan Belarus: Penjaga perbatasan Belarusia berbicara tentang 2.000 migran yang ingin menyeberangi perbatasan. (Sumber: Leonid Shcheglov / BelTA / AP / dpa)

Lithuania juga menjanjikan dukungannya kepada Polandia. “Kami siap memberi tetangga kami semua dukungan yang mereka butuhkan untuk menghadapi tantangan imigrasi ilegal ini,” tulis Presiden Gitanas Nosuda di Twitter pada Senin setelah panggilan telepon dengan mitranya dari Polandia. Andre Duda. Dan Lituania, yang berbatasan dengan Belarus, berada dalam “solidaritas penuh” dengan Polandia.

Sementara itu, Lituania mengintensifkan tindakan perbatasannya. Tentara negara-negara Baltik Uni Eropa dan NATO juga menempatkan unit militer yang bertugas di perbatasan dalam siaga tinggi.

NATO: Belarus menggunakan pengungsi sebagai taktik hibrida

Dan Komisi Uni Eropa menuntut, pada Senin malam, penerapan sanksi baru terhadap Belarus. “Eksploitasi migran untuk tujuan politik oleh Belarus tidak dapat diterima,” kata Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen. Ia meminta negara-negara anggota untuk setuju untuk memperpanjang sanksi terhadap otoritas Belarusia.

READ  Dekat Krinki dan Bialowieza: Pengungsi menerobos pagar perbatasan ke Polandia - Politik Luar Negeri

NATO mengutuk tindakan kepemimpinan Belarusia. Dengan “gelombang” pengungsi ini, para penguasa Belarusia telah menentukan Alexander Lukashenko Negara-negara anggota NATO Lithuania, Latvia dan Polandia berada di bawah tekanan yang ditargetkan. Seorang perwakilan NATO mengatakan “tidak dapat diterima bagaimana rezim Lukashenko menggunakan pengungsi sebagai taktik hibrida”.

Pagar perbatasan antara Polandia dan Belarus: Semakin banyak migran menuju Uni Eropa melalui Belarus.  (Sumber: Gambar Imago / Viktor Tolochko)Pagar perbatasan antara Polandia dan Belarus: Semakin banyak migran menuju Uni Eropa melalui Belarus. (Sumber: Viktor Tolochko / foto imago)

Dia memperingatkan Belarus agar tidak menggunakan pengungsi untuk melawan koalisi militer. Aliansi militer siap mendukung sekutu dan memastikan keamanan.

Organisasi membawa persediaan bantuan

Aktivis dari Jerman mengirim bus yang membawa barang-barang bantuan ke daerah perbatasan. Inisiatif bus Seebrücke Deutschland dan LeaveNoOneBehind dimulai pada hari Senin dari Berlin. Penyelenggara mengumumkan bahwa dia akan membawa persediaan bantuan seperti sepatu bot musim dingin yang hangat, kaus kaki, selimut penyelamat, dan lampu depan ke Polandia.

Migran di perbatasan Belarusia dengan Polandia: Jerman adalah salah satu tujuan utama mereka.  (Sumber: Reuters/Belta)Migran di perbatasan Belarusia dengan Polandia: Jerman adalah salah satu tujuan utama mereka. (Sumber: Belta/Reuters)

Para aktivis awalnya berencana untuk memulangkan para migran dan pengungsi dari Polandia ke Jerman dalam perjalanan pulang. Namun, ini hanya mungkin dengan konfirmasi penerimaan dari Kementerian Dalam Negeri Federal, kata dermaga. Permintaan serupa ditujukan kepada kementerian pada hari Kamis, tetapi belum dijawab. “Kami mengharapkan konfirmasi masuknya” situasi di daerah perbatasan “satu bencana,” tambahnya.

Suaka untuk para profesional membutuhkan izin masuk

Organisasi hak asasi manusia Pro Asyl juga menyerukan untuk menerima dan merawat pengungsi dari Belarus di Polandia. “Mempertahankan hak atas suaka, menerima pengungsi dan memastikan perawatan mereka adalah apa yang telah kami sepakati dalam perjanjian internasional dan ini adalah tanggapan kami terhadap para diktator,” kata juru bicara pro-suaka Eropa Karl Kopp, Senin.

READ  Teluk Byron: Protes melawan Netflix di surga peselancar Australia

Cope memperingatkan bahwa hanya jika hukum internasional dan hukum Uni Eropa dipatuhi, “spiral eskalasi dapat dihentikan dan kehidupan manusia dilindungi.”

Polandia menutup penyeberangan perbatasan

Karena situasi tegang, pemerintah Polandia memutuskan untuk menutup perbatasan. Penjaga perbatasan mengumumkan di Twitter pada hari Senin bahwa mulai Selasa pukul 7:00 pagi, lalu lintas barang dan orang lintas batas akan ditangguhkan di persimpangan Koznica. Wisatawan diminta untuk menggunakan penyeberangan perbatasan di Terespol dan Bobrowniki.

Pemerintah di Warsawa dan Uni Eropa menuduh Gubernur Belarus Alexander Lukashenko mengangkut orang dari daerah krisis untuk menyelundupkan mereka ke Uni Eropa. Menanggapi sanksi terhadap negaranya, dia menyatakan bahwa dia tidak akan lagi menghentikan orang-orang dalam perjalanan mereka menuju kehidupan yang lebih baik di “Barat yang nyaman”. Sudah banyak kematian migran di daerah perbatasan.

Dua negara Uni Eropa, Polandia dan Lithuania, telah melaporkan ribuan penyeberangan perbatasan dalam beberapa bulan terakhir. Jerman adalah tujuan utama para imigran.