Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Setelah Hari Kebebasan – Denmark mengadopsi langkah-langkah baru untuk Corona – Politik

Dua bulan setelah membatalkan semuanya KoronaPembatasan Di Denmark, negara ini kembali mengambil langkah-langkah untuk menahan epidemi.

Sebuah panel ahli epidemiologi telah mengusulkan untuk memperkenalkan kembali peraturan generasi ketiga, dan pemerintah mengikuti saran itu, kata Perdana Menteri Mette Frederiksen, 43, di Kopenhagen pada Senin malam. Alasannya adalah peningkatan tajam dalam jumlah infeksi.

Atas rekomendasi komite, Covid-19 akan direklasifikasi sebagai “ancaman bagi masyarakat,” kata Frederiksen. Ke depan, bukti vaksinasi corona, penyembuhan atau tes negatif akan diperlukan lagi di banyak area publik.

Baru pada 10 September Denmark merayakan Hari Kebebasan dan mencabut pembatasan virus corona terbaru. Persyaratan masker di angkutan umum sudah dihapus pada pertengahan Agustus.

Namun setelah tindakan Corona berakhir, jumlah infeksi baru kembali meningkat tajam. Akhir pekan lalu, NHS memperingatkan agar tidak membebani rumah sakit. Pada hari Senin, pihak berwenang melaporkan lebih dari 2.000 infeksi baru di negara berpenduduk sekitar 5,8 juta orang untuk hari kelima berturut-turut.

Di Denmark, 85,9 persen populasi di atas usia 12 tahun telah divaksinasi lengkap. Memperkenalkan kembali aturan generasi ketiga berarti pembatasan “bagi mereka yang belum divaksinasi,” kata Frederiksen. “Saya pikir seharusnya begitu.”

READ  Serangan terhadap Rudy Giuliani: Donald Trump sangat marah - Joe Biden tidak tahu apa-apa