Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hubungan antar budaya: Kata pasangan itu

MahalKaito: Sebenarnya saya baru saja melintasi Sumatera dengan seorang teman. Kami telah membawa tas ransel di Asia Tenggara selama tiga tahun. Kemudian kami sampai di Bukit Lawang, sebuah desa di hutan, tempat kami tinggal selama beberapa bulan. Di sana dia bertemu Berry, yang lahir dan besar di sana. Saya ingat ketika saya pertama kali melihatnya, saya sedang sarapan, dan dia berdiri di belakang meja di restoran dengan senyum lebar di wajahnya.

BerryDalam beberapa hari berikutnya kami bertemu lebih dari sekali. Suatu malam kami duduk di luar dekat api dan saya bermain gitar. Saya terpesona oleh wajah Karu, kulit putih, dan kepala mungil. Cara dia berbicara dan apa yang dia katakan tentang tanah airnya. Sejak malam itu, saya selalu ingin tahu lebih banyak tentang itu.

Mahal: Saya baru saja keluar dari suatu hubungan dan tidak mencari sesuatu yang serius. Tapi di malam saat Berry bermain gitar dan bernyanyi, aku ingin mendengarkan selamanya. Tak lama kemudian, saya terserang demam berdarah. Berry selalu ada untukku dan membawaku ke rumah sakit terdekat selama empat jam. Dia membawakan saya banyak ramuan dan duduk di samping tempat tidur saya yang sakit sepanjang malam. Dia bahkan menghabiskan hari ulang tahunnya bersamaku di rumah sakit.

Ketika saya di Indonesia, saya tidak menyadari betapa saya sangat menyukai buah beri. ini aku

Berry: Tidak ada waktu tertentu ketika Caro dan aku memutuskan kami bersama. Karena kami berbicara di telepon hampir setiap hari, itu terjadi secara alami. Kami tidak ingin bertemu lagi. Sebelum Karo, saya tidak memiliki hubungan yang serius. Ini juga berarti perubahan bagi saya: Sampai sekarang, saya hanya harus menjaga diri saya sendiri, tetapi dalam sebuah kemitraan, Anda harus menunjukkan banyak perhatian satu sama lain. Dalam kasus kami, itu berarti banyak perencanaan kapan harus menelepon, ketika kami dapat melihat bagaimana kami akan membiayai perjalanan berikutnya. Caro mampu mengajariku banyak hal. Dia adalah orang pertama yang dapat saya ajak bicara tentang apa pun, tentang impian saya, ketakutan saya, dan ketakutan saya – misalnya, bahwa seseorang dalam keluarga saya akan sakit atau bahwa pada suatu saat saya tidak akan memiliki pekerjaan. Saya sangat bersyukur untuk itu.

READ  Setelah awal yang salah: Pemain bola basket Herbert dan topik hangat

Mahal: Kami telah bersama selama empat tahun sekarang. Karena perbedaan waktu enam jam dan shift saya, sangat sulit untuk tetap berhubungan. Apalagi di awal kami harus beradaptasi satu sama lain. Penting bagiku untuk mendengarkan suaranya setiap hari jika memungkinkan. Tetapi ketika ada pemadaman listrik lain di desa, terkadang saya tidak bisa sampai di sana selama berhari-hari. Ini tidak mudah bagi kami, terutama ketika kami sangat membutuhkan untuk mendiskusikan atau merencanakan sesuatu.

Berry: Saya mengirim pesan Whatsapp ke Karoo setiap hari, saya mengucapkan selamat pagi dan selamat malam. Di atas segalanya, kejujuran penting bagi saya. Saya percaya Karoo, jika tidak, hubungan jangka panjang kita tidak akan berhasil. Tidak ada cara untuk mengontrol pasangan Anda, dan Anda juga tidak seharusnya. Terkadang saya merindukan Caroline karena dia memiliki shift yang ketat dan sering harus bekerja lembur. Pada saat-saat seperti itulah saya ingin tinggal bersamanya di Jerman. Namun, saya tidak bisa mendapatkan izin kerja selama kami belum menikah. Dalam beberapa tahun terakhir, kami telah mengunjungi satu sama lain dua hingga tiga kali setahun.

Mahal: Berry adalah anak laki-laki dari segala sesuatu di desanya. Tidak peduli apa yang terjadi, apakah itu membantu di rumah atau di tempat kerja, Berry mengulurkan tangan membantu semua orang tanpa harus mengambil kembali apa pun. Akibat Corona, tidak ada lagi turis yang datang ke Bukit Lawang. Perusahaan penjelajahan hutan tempat dia bekerja tidak menghasilkan sepeser pun selama musim ramai. Dia telah bekerja di sawah selama beberapa bulan terakhir dan membuka peternakan ikan kecil bersama teman-temannya. Perry bukanlah seseorang yang menyerah pada masa-masa sulit.

Pada Maret 2020, dia sudah akan mendapatkan pekerjaan di sebuah perusahaan konstruksi sebagai pekerja gudang di Luksemburg. Kemudian kita akan mendapatkannya di akhir

Berry: Ketika saya pertama kali mengunjungi Karoo di Jerman, saya sangat bersemangat. Saya belum pernah benar-benar bepergian sebelumnya dan terbang jauh untuk pertama kalinya. Awalnya saya kewalahan dengan semua peraturan di Jerman, terutama di lalu lintas. Bersama kami, semua orang mengemudikan motornya sesuai perasaan, yang satu berbicara di jalan dengan mengacungkan tangan dan tidak ada yang marah jika salah satu mencuri hak jalan dari yang lain. Caro pernah mengirim saya ke supermarket untuk berbelanja. Saya mendapatkan semua orang di sana dan klien memandang saya dengan aneh. Caroline memperkenalkan saya kepada semua temannya, dan kami merayakan Karnaval bersama dan tahun berikutnya di Festival Waaken.

READ  Perjalanan kembali ke masa lalu ke Pasar Abad Pertengahan dan Kejuaraan Ksatria

Mahal: Teman-teman dan keluarga saya merespon positif ketika saya memberi tahu mereka tentang Berry. Tentu saja ada beberapa orang yang skeptis yang berkata, “Dia hanya ingin pergi ke Jerman, dia akan membawamu ke luar negeri, hati-hati.” Tetapi setelah mereka bertemu Berry dan menyaksikan kami bersama, kebanyakan dari mereka berubah pikiran. Saya sering berkata, “Saya tidak memilih untuk jatuh cinta dengan Indonesia.” Berry juga tidak punya pilihan. Cinta terjadi begitu saja.

Tentu saja, saya dan Berry juga memiliki perbedaan. Hanya asuhan, agama, dan budaya kita yang sepenuhnya berbeda. Untuk salamnya

Saya pikir itu juga karena Perry dan keluarga saya berpikiran terbuka. Orang tuanya tidak pernah menyurati saya

Berry: Saya dibesarkan sangat religius. Di sini, di Bukit Lawang, agama masih memainkan peran utama. Tetapi saya tidak pernah mencoba meyakinkan Caroline untuk mengubah keyakinannya untuk saya. Saya tidak melihat budaya kita yang berbeda sebagai masalah, tetapi sebagai aset. Kami belajar satu sama lain setiap hari. Sesekali ada beberapa kendala bahasa di antara kami. Kami berdua berbicara satu sama lain dalam bahasa Inggris dan terkadang kami kekurangan kata-kata untuk mengungkapkan apa yang kami pikirkan dan rasakan. Ini tidak sama dengan bahasa ibu Anda.

Ketika kami bertengkar, saya selalu menjadi orang yang ingin segera menyelesaikan masalah. Carolyn membutuhkan waktu pada awalnya

Mahal: Tahun lalu, sangat sulit mengundang Berry untuk mengunjungi saya di Jerman karena peraturan masuk Corona yang baru tidak mengizinkannya. Saya harus menulis undangan multi-halaman yang menjelaskan betapa “nyata” hubungan kami. Di aplikasi, saya harus menyertakan foto keluarga saya dan keluarganya serta foto saya bersama di Bukit Lawang dan Jerman. Kami benar-benar telanjang untuk mendapatkan visa tinggal tiga bulan.

READ  Pemain bola basket 3x3 meraih kemenangan yang jelas di kualifikasi Olimpiade | kebebasan media

Berry: Saya tidak terbiasa dengan birokrasi dan saya juga tidak suka melakukannya. Ketika saya melakukan wawancara di kedutaan, itu sangat intim dan pribadi. Saya harus menjawab bagaimana kami bisa saling mengenal, apa yang sebenarnya ingin saya lakukan di Jerman, apakah kami berencana untuk menikah. Tapi saya tahu saya harus pergi ke sana jika saya ingin melihat Caroline. Jadi kami dapat mengunjungi satu sama lain tidak lama sebelum Malam Tahun Baru.

Mahal: Jika kami memiliki anak, kami pikir alangkah baiknya jika mereka dibesarkan di Indonesia selama beberapa tahun pertama. Pola pikir hidup adalah yang paling fleksibel di luar sana. Tetapi meskipun Berry dan saya lebih suka tinggal di Bukit Lawang dalam jangka panjang – sistem sekolah di Jerman lebih baik, dan kami berdua tahu bahwa pendidikan yang baik itu penting.

Berry: Untuk kedepannya, saya ingin memiliki keluarga kecil dengan Karo. Jika semua berjalan lancar dan Corona mengizinkannya, saya akan segera mengajukan visa kerja lagi dan pindah ke Jerman. Saya ingin bekerja sebagai teknisi mekatronika otomatis karena saya memiliki pengalaman dengannya, atau sebagai tukang kebun lanskap di alam. Kami benar-benar mengalami banyak hal bersama, dari demam berdarah karoo hingga berjalan kaki tujuh hari melintasi hutan Sumatera, di mana kami hampir tersesat dan bertemu dengan harimau. Dan kami memiliki jarak yang sangat jauh di antara kami sehingga saya yakin bahwa kami akan mengontrol masa depan bersama. Saya ingin hidup bersama Caroline, tidak peduli dimanapun di dunia.

Apakah Anda ingin menceritakan kisah cinta Anda juga? Hubungi kami di [email protected]