Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Terdampar di Bali – kehidupan baru pemain anggar epik Monica Suzanska – SWR Sport

Padahal, dia hanya ingin menghabiskan sepuluh hari di Bali. Sementara duel Epee Monika Sozanska sudah berlangsung selama sepuluh bulan. Dia benar-benar mengubah hidupnya. Warga Schorndorf telah mengakhiri karirnya yang sukses dan sedang merencanakan usaha baru.

“Hidup di sini sangat gratis. Semuanya terbuka, pantai, restoran, Anda bisa jalan-jalan, ada pesta. Tentu saja Anda memakai topeng saat berbelanja, tapi tidak sebaliknya.” Monica Suzanska berbicara tentang kehidupannya di Bali melalui telepon seolah-olah Coronavirus tidak pernah terjadi. “Saya tinggal di sini seolah-olah saya dalam mimpi,” tambahnya, yang membuat penulis artikel ini sangat cemburu. Saya sebenarnya merencanakan semuanya secara berbeda ketika saya tiba di pulau di Samudra Hindia pada bulan Maret. Pemain berusia 37 tahun itu ingin bersantai selama sepuluh hari dan kemudian musim anggar baru dimulai.






Tidak ada lagi perjalanan pulang

Tapi kemudian datang pandemi Corona – dan kehidupan beberapa peraih medali Kejuaraan Dunia Epi berubah arah. Perjalanan pulang Susanska ke Jerman telah dibatalkan. Tak lama kemudian, dia memutuskan untuk tidak terbang kembali ke Jerman yang telah diatur oleh pemerintah federal. “Saya pikir saya hanya akan terbang dalam dua minggu,” kenangnya. Tapi tiba-tiba tidak ada penerbangan lagi. Dia terjebak di pulau milik Indonesia.

Keluarlah dari zona nyaman Anda

Suzanska menggunakan waktu itu untuk merenungkan hidupnya. Pada awalnya saya merasa sulit untuk mentolerir ketenangan. Anda tiba-tiba tidak terbiasa menghabiskan banyak waktu dan hiburan. “Pertama, saya harus belajar untuk tenang dan tidak merasa bersalah karena tidak melakukan apa-apa. Butuh waktu lama.” Pendekar, yang memulai dengan SB Heidenheim dari 2004 hingga 2013, banyak berpikir, dan merasakan banyak hal di dalam. Dan tiba-tiba terpikir olehnya: Bagaimana jika saya berhenti dari olahraga kompetitif dan keluar dari zona nyaman saya? “Hidup saya sebagai atlet profesional telah diatur waktunya dengan sangat baik. Anda hidup seperti roda hamster. Rencana latihan, jadwal yang jelas, kompetisi, dan stres. Anda hidup ketat dengan pedoman ini dan mengejar tujuan atletik. Tetapi tidak banyak waktu. tersisa untuk berbicara tentang orang lain kemungkinan yang ditawarkannya. “Hidup untuk direnungkan.”

READ  Pesawat penumpang yang rusak: Layanan darurat menemukan perekam penerbangan





Air mata di pantai

Di Bali, dia melakukan hal itu dan memutuskan pada bulan Juli untuk mengakhiri karirnya sebagai atlet. Dia telah mengabdikan 26 tahun untuk bermain anggar. Jadilah juara Jerman, raih medali di Kejuaraan Eropa dan Dunia, dan menangkan Piala Dunia 2005. Neraca Anda selalu positif. “Bahkan jika beberapa situasi dikaitkan dengan rasa sakit dan air mata, itu adalah waktu yang bermanfaat dan menyenangkan bagi saya. Saya berhasil mengubah hobi dan hasrat saya menjadi pekerjaan. Saya melihat begitu banyak dunia dan mengembangkan karakter saya. Ketika saya melihat ke karir saya, pikirkan kembali, saya baru saja merinding. “






Sulit baginya untuk mengucapkan selamat tinggal. Air mata terus mengalir di pantai. “Saya menyerah pada cinta saya yang besar. Rasanya seperti saya berada dalam hubungan yang sangat lama, partner yang baik, tetapi Anda merasa sudah waktunya untuk pergi dan mencoba sesuatu yang baru.” Pada pertengahan Oktober, dia mengumumkan keputusannya ke publik. Dia sekarang ingin mengambil jalan yang berbeda, meskipun dia tidak tahu persis kemana perjalanan itu akan pergi. Satu hal yang pasti: Suzanska, yang datang ke Jerman dari Polandia pada usia sebelas tahun, ingin terus mempromosikan koleksi perhiasannya sendiri, Musik. Dia mendirikannya tiga tahun lalu, dan sekarang dia ingin menambah Koleksi Bali. Dia juga memiliki proyek lain dalam pikirannya.

Natal pada 27 derajat

Ini terinspirasi oleh banyak orang di Bali. Orang yang tidak tergabung dalam dunia olahraga dan memiliki pandangan hidup yang berbeda. Dia bertemu banyak “pengembara digital” di pulau itu. Orang-orang keren yang menjalankan bisnisnya di seluruh dunia menggunakan laptopnya. Dalam dunia digital, hal ini juga dimungkinkan dari Canggu. Tempatnya ada di barat daya pulau. Sozanska tinggal di sebuah vila yang berjarak 200 meter dari pantai. Bahkan jika saat ini musim hujan, suhunya 27 derajat. Iklim yang tidak disukai oleh virus Corona. Secara umum, angka cedera di Bali bisa sangat dikendalikan. Dengan populasi 4,2 juta, pulau itu sejauh ini menderita kurang dari 14.000 infeksi dan 431 kematian sejak dimulainya pandemi. Rata-rata usia penduduk adalah 27 tahun.

READ  Indonesia: Pelepasan Orangutan Betina di Kalimantan in

Rotasi 180 derajat – dan bahagia pada saat bersamaan

Sebenarnya Susanska ingin kembali ke Jerman bersama keluarganya untuk merayakan Natal. Mengingat situasi di rumah, Anda pasti akan tinggal di Bali hingga akhir tahun. Kemudian dia merayakannya dengan teman-teman barunya – mungkin juga dengan rapper Stuttgart Crewe, yang juga telah tinggal di pulau itu sejak Februari.

Susanska telah belajar dalam beberapa bulan terakhir bahwa hidup tidak selalu bisa direncanakan. Terkadang dia mengguncang Anda secara tiba-tiba. Maka tidak ada yang seperti sebelumnya. Sama seperti Monika Sozanska. “Saya sedang berlatih berputar 180 derajat dalam hidup saya sekarang,” katanya, terlihat sangat bahagia.