Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hungaria: Budapest mengganggu pemerintah Orbán dengan nama jalan yang mengkritik China

Jalan Martir Uyghur, Jalan Bebas Hong Kong atau Jalan Dalai Lama – nama-nama baru untuk jalan-jalan ini diberikan oleh administrasi ibukota Hongaria, Budapest. Seorang juru bicara pemerintah Hungaria segera menyebutnya sebagai “lelucon” dan “provokasi”.

Karena jalan-jalan di daerah yang belum berkembang mengarah ke sayap kanan kepemilikan pemerintah sayap kanan Victor Urban Dia ingin membangun cabang Universitas Fudan Cina (Baca selengkapnya di sini). Universitas Shanghai dianggap sebagai universitas elit dunia, tetapi juga di bawah kendali Partai Komunis Tiongkok. Sejauh ini tidak memiliki cabang di Eropa.

Walikota Budapest Gergeli Karaksoni dan Walikota Distrik Krishtina Barani meresmikan rambu-rambu jalan yang baru didirikan di selatan kota pada hari Rabu.

Oposisi, yang telah memimpin Dewan Kota Budapest sejak 2019, menolak untuk membangun cabang Vodan. Menurut survei baru-baru ini, 66 persen melakukannya Hungaria di sisi lain. Biaya konstruksi yang berjumlah sekitar 1,5 miliar euro akan ditanggung oleh negara Hungaria, sedangkan universitas akan berada di bawah kendali politik Republik Rakyat Cina. Orban baru-baru ini membuat kemajuan berulang terhadap Beijing, karena negaranya memveto keputusan penting Uni Eropa untuk Beijing.

Kritikus khawatir Beijing dapat berdampak pada kehidupan akademik di Hongaria dan luar negeri melalui Universitas Fudan yang didanai dengan baik di Budapest. Selain itu, lembaga pendidikan tinggi sedang dibangun di situs yang menarik di tepi Danube, yang awalnya ditujukan untuk pembangunan rumah murah bagi siswa Hongaria. ‘Kota Pelajar’ sekarang jauh dari Danube timbul.

READ  North Carolina: Seorang pria kulit hitam lainnya ditembak mati selama operasi polisi