Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Joe Biden telah berhenti memproduksi minyak di Alaska untuk saat ini

Suaka Margasatwa Nasional Arktik kira-kira seukuran Bavaria, dan daerah tersebut terkenal dengan karibunya, antara lain. Ratusan ribu hewan berkeliaran di sana. Tapi surga alam dalam bahaya. Donald Trump, yang masih menjadi Presiden Amerika Serikat, pada musim panas 2020 Ekstraksi minyak diperbolehkan.

Namun, rencana itu sekarang telah dihentikan, setidaknya untuk saat ini. Administrasi Presiden AS saat ini Joe Biden Semua kegiatan yang terkait dengan klaim minyak kontroversial di cagar alam di Alaska tergantung. Kementerian Dalam Negeri mengumumkan, pada hari Selasa, di Washington Namun, validitas lisensi yang sesuai dibekukan.

Dia menambahkan bahwa pemegang lisensi akan diberitahu tentang prosedur ini. Tak lama setelah kekalahan pemilihannya pada bulan November, Trump mencoba melakukannya untuk mempercepat operasi pengeboran.

Penangguhan kegiatan produksi minyak di Suaka Margasatwa Nasional Arktik tidak mengejutkan – Biden telah menyatakan sebelum menjabat pada Januari bahwa ia menentang eksplorasi minyak dan gas di daerah tersebut.

Penggalian belum berhenti

Keputusan yang diumumkan Kementerian Dalam Negeri hanya bersifat sementara. Menurut kementerian, tinjauan komprehensif aspek lingkungan dari proyek produksi minyak dijadwalkan untuk Suaka Margasatwa Nasional Arktik. Setelah pemeriksaan ini selesai, keputusan akan dibuat, apakah lisensi yang dikeluarkan akan dikonfirmasi, dicabut atau terikat oleh kondisi yang membatasi.

Di bawah Trump, Departemen Dalam Negeri memberi lampu hijau Agustus lalu untuk mengebor di wilayah pesisir Alaska utara, yang merupakan rumah bagi beruang kutub, rusa kutub, dan banyak hewan lainnya. Sesaat sebelum Trump meninggalkan jabatannya, pemerintahannya melelang izin produksi minyak di sebelas area cagar alam.

Hal ini langsung menimbulkan kritik tajam dari para pemerhati lingkungan. Awalnya, hingga delapan persen dari cagar alam harus dapat digunakan untuk penggalian, Home Office mengumumkan pada saat itu.

READ  Putin membantu Lukashenko dengan pinjaman 500 juta dolar