Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Iklim: El Nino mempengaruhi kesehatan global

Iklim: El Nino mempengaruhi kesehatan global

2016 adalah tahun terhangat sejak awal manufaktur, dan tahun “El Nino” yang kuat. El Nino telah kembali selama beberapa minggu sekarang. Puncaknya akan terjadi pada akhir tahun. Dan dikombinasikan dengan pemanasan global akibat ulah manusia, tahun 2024 dapat menghadirkan suhu ekstrem baru, menurut prediksi Anda. Organisasi Cuaca Dunia WMO. Ini juga memiliki konsekuensi kesehatan.

Hujan lebat dan kemarau panjang

Peristiwa El Niño biasanya dikaitkan dengan peningkatan curah hujan di beberapa bagian Amerika Selatan, Amerika Serikat bagian selatan, Tanduk Afrika, dan Asia Tengah. Pada gilirannya, El Niño juga dapat menyebabkan kekeringan parah di Australia, Indonesia, sebagian Asia Selatan, Amerika Tengah, dan Afrika Selatan, menurut laporan. Walter Bathgen Manal Universitas Columbia.

Institut Penelitian Iklim dan Masyarakat Internasional (IRI)

risiko terhadap ketahanan pangan

Peneliti mengatakan bahwa jika mengering di Asia Selatan dan Tenggara akan mempengaruhi hasil beras, terutama di negara-negara pengekspor penting seperti India, Thailand dan Vietnam. Jika hasil beras lebih rendah, lebih sedikit beras yang tersedia di pasar dunia dan harga akan naik. “Kombinasi ini cenderung berdampak kuat pada ketahanan pangan.” Apalagi di negara-negara yang beras menjadi makanan pokok penting, seperti Indonesia atau Senegal.

kolera, malaria, dan demam berdarah

Selama El Nino seseorang dapat melihat pergeseran penyakit yang ditularkan melalui air seperti kolera. Daerah yang paling terkena dampak El Nino akan terkena dampak paling parah, baik mengalami kekeringan maupun banjir. Selama periode kekeringan, orang lebih cenderung minum air yang tidak aman. Selama banjir, air minum dapat terkontaminasi.

Ada juga laporan peningkatan wabah penyakit menular seperti malaria dan demam berdarah Madeline Thompson Selamat Datang Kepercayaan. Saat hujan lebih deras dari biasanya, nyamuk lebih mudah mencari tempat berkembang biak. Jika suhu lebih hangat dari biasanya, penularan akan meningkat karena patogen berevolusi lebih cepat.

Peta dunia yang menunjukkan hubungan antara penyakit dan fenomena El Nino

Iklim NOAA.gov

Di daerah dataran tinggi dan pegunungan di Ethiopia, misalnya, malaria lebih jarang terjadi karena suhu yang lebih dingin. Namun, hal ini berubah pada tahun-tahun ketika fenomena cuaca “El Nino” berlaku. “Data historis menunjukkan bahwa selama El Nino, penularan meningkat di daerah dataran tinggi yang populasinya tidak kebal,” kata Madeline Thompson. Sangat penting untuk mempersiapkannya.

READ  Dianugerahi Hadiah Liechtenstein di Vaduz - Universitas Innsbruck