Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Varian baru COVID EG.5: Mungkinkah pandemi kembali?

Varian baru COVID EG.5: Mungkinkah pandemi kembali?

Ilmu

Contoh 5: Apa yang kita ketahui tentang varian Covid yang baru

Kemarin, 08/11/2023 | 08:44

Varian EG.5 alias Eris membawa Covid-19 kembali ke perbincangan. Siapa yang mengamati subvarian omicron. Bisakah epidemi kembali?

Pada 5 Mei 2023, Organisasi Kesehatan Dunia mencabut darurat kesehatan virus korona global. Namun saat itu, Kepala Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan bahwa virus SARS-CoV-2 tidak dapat dikalahkan, tetapi virus tersebut terus beredar di dunia, dan berbahaya serta dapat mengembangkan varian yang lebih berbahaya. kapan saja.

Dan di sinilah kami masuk sekarang: Ada varian baru Covid-19 yang sedang dibahas, EG.5. Masih harus dilihat apakah ini juga “lebih berbahaya”.

iklan

Organisasi Kesehatan Dunia mencantumkan variabel sebagai “variabel dalam pengamatan” (VUM). Ini berarti: itu masih bukan ‘variabel kepentingan’ (VOI) atau ‘variabel perhatian’ (VOC).

Seberapa sering varian Covid EG.5?

Ahli biologi evolusi Kanada T. Ryan Gregory dari University of Guelph di Ontario melihat lebih dekat pada subspesies EG.5.1. Subline ini khususnya dijuluki “Iris”. Eris juga merupakan nama planet kerdil yang dinamai dewi perselisihan dan perselisihan Yunani-Romawi. Tetapi Gregory berpendapat bahwa nama panggilan Iris hanyalah cara mudah untuk menunjukkan garis bawah, bukan indikasi seberapa parahnya. “Perhatikan bahwa alias ≠ harus membuat riak sendiri,” cuitnya.

Namun, daftar EG.5 WHO sebagai “VUM” berarti bahwa genetika virus secara teoritis dapat meningkatkan penularannya, atau virulensinya, yang belum ada cukup bukti.

iklan

EG.5 adalah keturunan XBB.1.9.2 (Arcturus), dengan mutasi lonjakan tambahan yang kemungkinan membantu virus menghindari respons kekebalan melalui pelepasan kekebalan, menurut Neherlab, Biozentrum yang berbasis di University of Basel di Swiss. Pada akhir Juni, laporan variabel mengatakan bahwa jalur EG.5 saat ini merupakan jalur dengan pertumbuhan tercepat dan paling banyak digunakan di dunia. Sekali lagi, EG.5.1 bisa menjadi mutasi yang sedikit menguntungkan.

Menurut Neherlab, EG.5 pertama kali terdeteksi di Indonesia pada Februari 2023 dan pertama kali diamati di Amerika Serikat pada Maret 2023. Meski menyumbang lima persen kasus Covid di sana pada Juni, sekarang menjadi varian paling umum dengan 17 persen. Menurut perkiraan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Penyebaran EG.5 juga dibahas pada konferensi pers Organisasi Kesehatan Dunia virtual. “Tentu saja, semua varian yang terdeteksi yang dianggap sebagai salah satu sub-varian dari omicron menunjukkan tingkat pertumbuhan yang meningkat,” kata Maria Van Kerkhove, seorang ahli epidemiologi, pimpinan teknis area kerja Covid-19 WHO. Ini menandakan bahwa virus terus menyebar dan berubah.

Tetapi “dampak rawat inap dan kematian tidak begitu serius karena sebagian besar orang dilindungi oleh vaksinasi tetapi juga dari infeksi sebelumnya, sehingga kekebalan terbentuk,” lanjut Van Kerkhove.

Mengapa kita harus terus waspada

Namun, Van Kerkhove khawatir bahwa “mungkin ada varian baru yang lebih serius dan itu yang perlu kita waspadai.”

Ahli epidemiologi memperingatkan bahwa sangat penting bagi negara-negara untuk terus memantau dan, yang lebih penting, terus melaporkan rawat inap, perawatan intensif, dan tingkat kematian ke Organisasi Kesehatan Dunia sehingga tren dapat dilacak. Urutan juga diperlukan. “Virusnya belum hilang.”

Meski rawat inap mingguan untuk Covid-19 di AS juga meningkat lagi menjadi 9.056, ini hanya 6 persen dibandingkan puncak gelombang Omicron pada Januari 2022.

Namun, tidak jelas apakah mutasi pada EG.5 bertanggung jawab atas peningkatan baru-baru ini. Dokter Amerika Eric Topol menekankan bahwa penting untuk mengikuti evolusi, tetapi tidak ada hubungan yang jelas antara sebab dan akibat dan peningkatan (kecil) saat ini dalam efek limbah, kasus, dan rawat inap.

Ada kesepakatan umum bahwa EG.5 tidak menimbulkan ancaman yang signifikan. Peningkatan jumlah kasus juga dapat dikaitkan dengan keadaan yang terjadi bersamaan: kita berada di tengah gelombang musim panas Covid. Karena panas, banyak yang tinggal di dalam ruangan di ruangan ber-AC. Virus terus bermutasi. Perlindungan dari infeksi sebelumnya atau imunisasi berkurang. Kerentanan terhadap infeksi kembali meningkat.

Namun, ini adalah pengingat yang baik untuk mengawasi Covid-19 dan proses infeksinya, dan yang terpenting, tetap terkendali. Vaksin yang dimodifikasi – yang juga harus efektif melawan EG.5 – akan memasuki pasar pada musim gugur.

Pengarang: Hannah Fox

READ  Pemulihan yang kuat di India mendorong kepercayaan konsumen global ke level rekor pada kuartal ketiga - berkurangnya optimisme di pasar utama lainnya | buletin