Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Iklim Salah atau Nyata? Putin memperluas infrastruktur kereta api untuk mengangkut batu bara

Emas, tembaga, litium – ini adalah sumber daya alam yang bersinar di saat pasar logam mulia yang kuat dan teknologi baru. Di sisi lain, ada bahan baku lain yang bertindak seperti anak kotor di antara sumber daya mineral: batu bara keras. Permintaan akan sumber daya energi fosil semakin berkurang di seluruh dunia. Gambarannya terlihat sangat negatif karena emisi karbon dioksida yang dihasilkan pembangkit listrik tenaga batu bara secara signifikan mempengaruhi keseimbangan iklim. Sebaliknya, energi yang dapat dihasilkan dari energi angin dan matahari tampak bersih berseri-seri. Namun: apakah pendaftaran batu bara benar-benar telah dicabut pendaftarannya? Bagaimanapun, Presiden Rusia Putin mengharapkan dorongan ekonomi dari ekspor ke Asia.

Dari sudut pandang geologi, batubara keras adalah batuan sedimen yang terbuat dari sisa-sisa tanaman hangus; Sebuah proses perkembangan ilmu yang belum sepenuhnya terbongkar hingga saat ini. Biokimia dan geokimia serta proses mekanis menyebabkan semakin banyak pemadatan bahan organik selama jutaan tahun. Pada saat yang sama, kandungan airnya terus menurun dan kandungan karbonnya meningkat. Ini “paling baik” mencapai sekitar seratus persen dan berubah menjadi grafit, varietas yang semakin relevan dalam teknologi baterai. Namun, fokus di sini adalah pada sumber energi: kandungan karbonnya “hanya” lebih dari 50 persen beratnya atau tujuh puluh persen volumenya.

Charcoal Worldwide – Produsen dan Pembeli

Negara-negara dengan cadangan batubara terbesar adalah Amerika Serikat, Cina dan India. Jerman juga kaya akan batu bara: perkiraan pada awal milenium mengasumsikan cadangan 24 miliar ton; Mengingat jumlah produksi dan konsumsi pada saat itu, ini akan menjadi pertunjukan selama beberapa ratus tahun. Namun, hanya sebagian saja yang akan bankable di bawah kondisi teknis dan ekonomi modern – dan sejak 2018 topik tersebut telah menjadi usang. Untuk Prosper Hanel di Bottrop, tambang batu bara terakhir Jerman, ada perubahan haluan pada saat itu. Dalam kasus tambang tertutup, air pengeboran sering kali sengaja dimasukkan ke dalam lubang. Ini berarti bahwa akses ke batu bara akan diblokir secara permanen di banyak tempat.

Tetapi bahkan di Amerika Serikat, ada fokus yang berkembang pada energi nol-emisi – dan ini tidak hanya berlaku untuk listrik hijau, tetapi juga untuk tenaga nuklir. Bahkan Cina, demi iklim (atau karena masalah kabut asapnya), menunda beberapa proyek baru yang direncanakan – selengkapnya di bawah ini.

Di tempat lain di dunia, batu bara keras masih merupakan sumber daya mineral yang penting dan dicari. Negara-negara berkembang sedang mendirikan pembangkit listrik baru untuk memasok mereka dengan energi – yang tidak mengherankan, karena di mana energi dibutuhkan dengan cepat, pembangkit listrik tenaga batu bara konvensional adalah pilihan yang dapat diterapkan relatif cepat.

READ  Yuan Longping: Berkomitmen pada kebajikan dan kesejahteraan umat manusia

Cina sebagai konsumen exajoule besar

Menurut angka 2019, Republik Rakyat Tiongkok adalah konsumen terbesar energi batubara padat dengan 81,67 exajoule (satu exajoule setara dengan satu triliun joule). Mengkonversi ke ton tidaklah mudah, karena tidak hanya massa batu bara, tetapi juga kualitas batu bara termasuk dalam neraca energi. Singkatnya: satu gigaton batubara berkualitas tinggi mengandung sekitar 25 exajoule.

Sebaliknya, konsumsi di Uni Eropa pada periode yang sama (7,69 exajoule) tampak sangat rendah; Perlu dicatat, bagaimanapun, bahwa Jerman menyumbang hampir sepertiga dari permintaan ini. Memang, karena penutupan pembangkit listrik tenaga batu bara, impor batu bara domestik telah menurun dalam beberapa tahun terakhir (pada 2019 adalah 40,4 juta ton; pada waktu puncak pada 2014, lebih dari 57 juta). Padahal konsumsinya besar. Batubara terutama diimpor dari Amerika Serikat, Kanada dan Rusia.

Rusia: Batubara dengan Kereta Api

Presiden Rusia Vladimir Putin terus mengandalkan energi dari hutan rawa purba. Memang, batubara saat ini sangat populer di Rusia – tidak hanya untuk digunakan sendiri, tetapi terutama sebagai komoditas ekspor. Misalnya, setara dengan lebih dari 10 juta dolar AS saat ini sedang diinvestasikan dalam modernisasi dan perluasan kereta api barang, yang akan mempercepat ekspor bahan mentah, terutama di Timur.

Saat ini, dua jalur kereta api terpanjang di Rusia akan diperluas: Jalur Kereta Api Trans-Siberia yang terkenal dan Jalur Utama Baikal Amur, yang dibangun pada zaman Tsar untuk menghubungkan Rusia barat ke Samudra Pasifik. Investasi sebesar ini setara dengan US$9,8 miliar dan kapasitas pengapalan batubara diharapkan meningkat menjadi 182 juta ton per tahun pada tahun 2024. Sebagai hasil dari program modernisasi sebelumnya yang dimulai pada tahun 2013, kapasitas telah meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi saat ini. 144 juta ton.

Pada bulan Maret, pada pertemuan dengan perwakilan industri, Presiden Putin memberikan banyak tekanan pada proyek untuk bergerak maju. Madina Khrustaleva, spesialis Rusia di TS Lombard (penyedia penelitian strategis yang berbasis di London) melihat ini sebagai upaya untuk memonetisasi cadangan batubara negara dan dengan demikian berkontribusi pada PDB.

Dengan demikian, batu bara dari Rusia merupakan faktor penting bagi pasar tenaga kerja dan ekonomi Rusia, dan mempengaruhi sekitar 11 juta orang Rusia di berbagai wilayah. Secara historis, penambang di Rusia adalah kelompok sasaran politik yang penting. Jadi Putin sangat tertarik untuk melestarikan sektor batubara Rusia bahkan jika terjadi penurunan permintaan global.

READ  Gurita dan Gurita: Delapan Lengan, Banyak Otak

Untuk perusahaan swasta batubara

Perlu dicatat bahwa perusahaan batubara utama Rusia dibiayai secara pribadi. Ini memberi operator semua kesulitan yang mungkin dihadapi perusahaan terdaftar jika terjadi gangguan pendanaan begitu bank atau investor tidak lagi ingin berurusan dengan energi “kotor”. Pemain Rusia yang terkenal termasuk Suek Plc (perusahaan batubara terbesar di Rusia dan salah satu perusahaan energi batubara terbesar di dunia, di antara 5 pemasok batubara global terbesar) dan Kuzbassrazrezugol OJSC (produsen besar yang juga memproses dan menjual batubara) . Keduanya sudah merencanakan peningkatan produksi yang signifikan.

Cina adalah pembeli ideal untuk batubara Rusia?

Terlepas dari penurunan permintaan global, Rusia terutama bergantung pada pelanggan dari Asia. China saat ini tidak mengimpor batubara dari Australia karena alasan politik. (Latar belakang ini bersifat diplomatik: Australia sensitif tentang asal usul virus COVID.) Akibatnya, diharapkan akan ada peningkatan minat terhadap batubara Rusia. Hubungan politik yang baik antara kedua presiden membuat China menjadi kandidat utama untuk hubungan perdagangan potensial.

Portal industri pertambangan Mining.com mengutip Evgeniy Bragin, Wakil Ketua Dewan Direksi UMMC Holding, bahwa realistis untuk mengasumsikan bahwa dalam kondisi yang tepat permintaan batubara yang diimpor dari Rusia akan meningkat di Asia. Untuk ekspor, penting untuk memperluas infrastruktur perkeretaapian ke timur. UMMC Holding memiliki perusahaan batubara di Siberia.

Apa yang terjadi di Asia?

Dari sudut pandang Rusia, semua ini terdengar optimis, tetapi hanya pada pandangan pertama. Kemungkinan akan menjadi kekeliruan untuk meningkatkan permintaan batubara China dalam jangka menengah dan panjang.

Faktanya, Cina bukan hanya konsumen terbesar, tetapi juga pemimpin di antara produsen. 50 persen produksi dunia berasal dari Kerajaan Tengah: 3,8 miliar ton ada di masa lalu. Artinya, China (bersama India dan Vietnam) merupakan salah satu dari tiga negara produsen yang produksinya akhir-akhir ini tidak menurun melainkan justru meningkat, berlawanan dengan tren global.

Peningkatan ini dan pembangunan pembangkit listrik baru sedang berlangsung. Pada saat yang sama, China berkomitmen untuk mengurangi konsumsinya secara signifikan mulai tahun 2026. Selain itu, mereka ingin membuat diri mereka lebih mandiri dari impor dan alih-alih meningkatkan produksi dari tambang domestik mereka.

pasar Asia

Pemerintah Rusia berencana untuk meningkatkan produksi batu bara sebesar 10 persen (dihitung dari tingkat pra-Covid) pada tahun 2035 berdasarkan skenario konservatif yang juga bergantung pada permintaan dari India, Jepang, Korea, Vietnam, dan Indonesia. Perwakilan dari perusahaan batubara besar Rusia seperti Oleg Korzhov dari Mechel PJSC mengatakan kepada Mining.com bahwa permintaan dari kawasan Asia-Pasifik diperkirakan akan tetap stabil selama lima tahun ke depan karena negara-negara di sana pulih dari pandemi virus corona. Krisis COVID-19 juga berdampak serius pada pasar batubara global; Bukan hanya karena produksi harus dihentikan karena wabah, tetapi juga karena pembatasan logistik yang ketat, terutama jalur laut.

READ  Serangga apa yang menyerbuki tanaman kakao? - Wissenschaft.de

Rencana Iklim Global Batubara Lambat – Atau Apakah Mereka?

Tetapi untuk beberapa kemungkinan pelanggan Asia, perluasan tenaga batu bara belum benar-benar siap untuk mengambil keputusan. Pendanaan tidak tersedia atau telah diklarifikasi, atau keputusan telah dibuat – seperti yang terjadi baru-baru ini di Indonesia – menentang perluasan tenaga batu bara.

Sementara itu, para menteri lingkungan hidup negara-negara G7 (semua negara Barat kecuali Jepang) telah menyepakati penghapusan subsidi pembangunan pembangkit listrik tanpa jeda tahun ini secara bertahap. (Pemisah adalah perangkat yang dengannya karbon dioksida dapat dipisahkan dari gas buang. Ada banyak solusi teknis untuk ini. Masalah: pemisah dikaitkan dengan kerugian efisiensi di pembangkit listrik dan dengan demikian meningkatkan konsumsi batubara.)

Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim juga terus mendesak keluar dari batubara. Perubahan iklim dapat merugikan Rusia miliaran dolar dalam beberapa tahun ke depan. Rencana ekspor yang ambisius tidak hanya berisiko bagi ekonomi Rusia.

Bahkan Badan Energi Internasional (IEA) secara umum menentang infrastruktur yang baru dibangun untuk bahan bakar fosil; Jika tidak, pemanasan global tidak dapat bertahan di bawah 1,5°C. Faktanya, diasumsikan bahwa semua pembangkit listrik tenaga batu bara tanpa penangkapan karbon dioksida akan tidak berfungsi pada tahun 2040. Hebatnya, bahkan dalam skenario iklim yang kurang menguntungkan, IEA tidak berasumsi bahwa permintaan global akan batu bara akan berubah secara dramatis di masa depan. dua dekade.

Permintaan domestik dari “swasembada”

Bahkan di Rusia sendiri, batu bara tidak hanya diperlukan untuk keperluan energi. Produksi baja juga merupakan pelanggan penting, yang berarti bahwa perusahaan baja besar seperti A-Property membeli tambang batubara mereka sendiri untuk “swasembada”. Dalam hal ini, tambang “Elga” di wilayah Yakutia di Rusia timur, yang produksi tahunannya diharapkan mencapai 45 juta ton, dalam waktu dua tahun. Omong-omong, Yakutia akan menjadi target jangka menengah dari proyek kereta api tersebut.

Beberapa tahun ke depan akan menunjukkan bagaimana serangan ekspor Rusia akan berakhir dan apakah proyek kereta api Putin semakin cepat – atau apakah kereta batu bara benar-benar telah pergi.