Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Diskusi – Debat Kolonial

Kebingungan perdebatan meletus di seluruh Eropa, taburan moralnya mengaburkan pandangan: Bagaimana seharusnya negara-negara memperlakukan masa lalu mereka sebagai kekuatan kolonial? Pandangan berkisar dari penerimaan peran yang tidak rasional hingga tuntutan permintaan maaf hingga pengembalian artefak dan pembayaran kompensasi.

Hanya Austria yang bisa berbaring dengan nyaman di punggungnya. Austria bukanlah kekuatan kolonial dalam pengertian tradisional, tetapi dalam hal ini juga, diperlukan pengamatan yang lebih dekat.

Peran Austria sebagai kekuatan kolonial dalam arti sempit terbatas untuk waktu yang singkat di Kepulauan Nicobar, yang pulaunya Theresa dinamai menurut nama Archduchess Maria Theresa. Fakta bahwa negara Austro-Hungaria sebagian besar tidak tertarik pada koloni memiliki beberapa alasan: di satu sisi, salah satu ciri khas Austria adalah tidak pernah tertarik pada pelayaran. Selain itu, jantung wilayah itu tidak membutuhkan koloni apa pun: ia memiliki negara-negara bawahan dalam bentuk tanah mahkota di depan pintunya. Hanya Hongaria yang mencari par.

Apakah kedekatan geografis membebaskan tanggung jawab? Kekuatan kolonial dulu dan masih disebut “ruang bawah tanah rakyat” – dan negara Austro-Hongaria adalah “ruang bawah tanah rakyat”, setidaknya di mata orang Ceko dan Serbia.

Etika adalah kekuatan
dari yang terlemah

Humoris Amerika Art Buchwald menulis sebuah sindiran yang luar biasa tentang pembicaraan perlucutan senjata antara Amerika Serikat dan Uni Soviet selama Perang Dingin: sebelumnya, menurut Buchwald, Amerika menghapus persenjataan mereka, karena negosiasi hanya dapat berguna untuk posisi kelemahan militer . memimpin Amerika Serikat. Karena dunia memberikan dukungan moral kepada yang lemah. Anda secara otomatis berada di pihak David dan tidak ada yang bertanya apakah Goliat mungkin benar.

READ  Valbiotis memperoleh paten untuk bahan aktif TOTUM • 63 di China, yang merupakan pasar dengan potensi besar dalam mencegah diabetes tipe 2 dan penyakit metabolik

Dalam membahas kolonialisme, Eropa sebagai benua putih kuno memainkan Goliat.

Tentu saja, ini tidak terjadi sepenuhnya tanpa campur tangan Anda. Inggris Raya, Prancis, dan Jerman memantapkan diri di Afrika, Inggris Raya juga di India, Australia, Amerika Utara, Prancis di Amerika Utara, dan Polinesia. Spanyol dan Portugal mengklaim Amerika Selatan untuk diri mereka sendiri, dan Portugal juga memiliki koloni di Afrika dan Asia. Italia menempatkan Libya di bawah kendalinya dan berulang kali mencoba, baru-baru ini di bawah pemerintah fasis, untuk mendapatkan pijakan di wilayah lain di Afrika. Belanda membuat Indonesia bergantung.

Tak satu pun dari negara-negara ini yang secara khusus mewaspadai kelompok etnis di koloni mereka, mulai dari perdagangan budak di Portugal, eksploitasi pekerja lokal dan sumber daya alam hingga penciptaan infrastruktur dan administrasi yang berfungsi. Pemerintahan teror Belgia atas apa yang sekarang menjadi Kongo, dengan jutaan orang yang sengaja dilumpuhkan dan mati, tetap menjadi kasus khusus bahkan dalam sejarah kolonial Eropa yang paling mengerikan.

Bukti kekuasaan kolonial Afrika dapat dilihat di museum negara-negara Eropa: diperkirakan 85 hingga 90 persen warisan budaya Afrika dapat ditemukan di sana. Dalam kebanyakan kasus, seni kolonial dijarah. “Seni kolonial yang dijarah kembali ke Afrika,” kata Benedict Savoy dan secara emosional berperan sebagai Goliat Eropa. Untuk menyenangkan sejarawan seni Prancis, Jerman baru-baru ini memutuskan untuk mengembalikan bagian-bagian dari potongan-potongan perunggu dari Benin.

Artefak yang dikembalikan dilihat oleh banyak pemerintah sebagai obat untuk keadilan, sementara Olivet Auteuil, kelahiran Kamerun, profesor wanita pertama sejarah kulit hitam di Inggris Raya dan Wakil Presiden British Royal Historical Society, percaya bahwa memulihkan keadilan harus berusaha untuk memberantasnya. Trauma masa lalu “dikompensasi dengan cara tertentu,” misalnya dengan berinvestasi dalam pendidikan dan kesehatan di negara-negara bekas jajahan.

READ  Sebelum tenang, ada risiko badai dan panas

Tetapi sejauh perwakilan dari kewajiban apa pun untuk memberi kompensasi tidak diragukan lagi memainkan keyboard kemarahan moral yang dapat dibenarkan, mereka dengan bijak menghindari pertanyaan mendasar tentang seberapa jauh ketidakadilan dapat terjadi untuk menuntut reparasi di masa sekarang.

Bahkan mengatur ulang artefak seharusnya tidak otomatis. Karena tidak semua yang terlihat seperti looted art adalah looted art dalam arti sempit. Pencurian berarti dibutuhkan kekerasan fisik atau psikologis untuk mendapatkan sesuatu yang dimiliki seseorang. Contoh utama dari hal ini adalah karya seni yang ditekan oleh Sosialis Nasional dari pemilik asli Yahudi atau pemiliknya yang tidak populer secara politik.

rampasan perang dan
koreksi cerita

Tetapi bagaimana dengan artefak yang tidak relevan atau bahkan tidak bernilai bagi negara asal ketika mereka menjadi milik negara lain?

Misalnya, Mesir kehilangan banyak minat pada barang antiknya di bawah pemerintahan Ottoman. Alasan untuk ini adalah bahwa Islam fundamentalis menganggap hanya seni Islam yang bernilai. Jadi Prancis dan Inggris dapat membantu diri mereka sendiri di Mesir tanpa menghadapi perlawanan. Baru pada awal abad kedua puluh Mesir kembali memperhatikan masa lalunya.

Pertanyaan mendasar tidak bisa berhenti pada potensi kembalinya barang-barang budaya. Pada prinsipnya, ini tentang berurusan dengan tanggal yang dipraktikkan. Bertolt Brecht menulis dalam The Condemnation of Lucullus: “Pemenang selalu menulis kisah yang kalah. Tukang daging merusak ciri-ciri orang mati. Yang lebih lemah meninggalkan dunia dan kebohongan tetap ada.”

Tentu saja, sang pemenang tidak hanya menulis cerita tentang yang kalah, tetapi juga memperkaya dirinya sendiri dengannya. Harta rampasan perang tidak hanya dibuat oleh orang-orang Yunani, Romawi, Jerman, Tentara Salib, dan Utsmaniyah, tetapi juga oleh kaum Sosialis Nasional, Amerika, dan Soviet. Hanya kepentingannya saja yang berbeda, sehingga tidak setiap mangsa dapat dikenali seperti itu.

READ  “Pada skala industri”: Budidaya serangga dan udang didirikan di Giessen

Beberapa harta milik mantan keluarga aristokrat Austria saat ini berasal dari Pertempuran Gunung Putih (1620), yang menyebabkan melemahnya dan, dalam banyak kasus, pengambilalihan pemilik Bohemia Protestan.

Atau bisakah Austria saat ini mengklaim kepemilikan artefak yang tersebar di wilayah bekas monarki Austro-Hungaria? – Dalam pemahaman sezaman, monarki ini adalah negara yang sah. Fakta bahwa itu dinyatakan tidak sah berkaitan persis dengan pemikiran nasionalis dan etnis yang ditentang oleh Uni Eropa – dengan benar -, meskipun tidak melakukan apa pun terhadap apa yang disebut “Keputusan Benny” Republik Ceko, yang juga dibatalkan oleh banjir penebusan. permintaan.

Sebuah pertanyaan mendasar dalam perdebatan kompensasi atas ketidakadilan yang dilakukan oleh kekuatan kolonial harus apakah sejarah dapat dikoreksi secara surut. Dan jika demikian, bagaimana membangun dasar yang mengikat secara hukum untuk itu. Karena segala sesuatu yang lain hanyalah isyarat simbolis berdasarkan penilaian moral. Penilaian moral dan fakta sejarah tidak berjalan dengan baik.

Karena Goliat juga bisa benar.