Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Imogen berjuang untuk hidup kembali dan akhirnya diizinkan keluar dari rumah sakit

Dia harus tinggal di rumah sakit selama 132 hari

Bayi prematur lahir hanya setelah 22 minggu: Baby Imogen berjuang untuk menemukan kehidupan

Bayi prematur terbaring di inkubator.

Menurut dokter, bayi Imogen hanya memiliki peluang bertahan hidup maksimal 10 persen (avatar)

Guido Kirchner, Aliansi Gambar, dpa

Baby Imogen lahir hanya setelah usia kehamilan 22 minggu – dengan peluang bertahan hidup hanya 10 persen

Biasanya, kehamilan berlangsung sekitar 40 minggu. Di sisi lain, bayi Rachel Stonehouse lahir lebih dari separuh waktu itu – hanya 22 minggu setelah kehamilan. Little Imogen lahir di Wales September lalu dan beratnya hanya 515g saat lahir.

Kiat membaca: Sungguh kelahiran yang sulit! Baby Angerson lahir dengan berat lebih dari 7 kilogram

Dokter memperkirakan dia hanya akan memiliki peluang bertahan hidup sepuluh persen. Tapi gadis itu terbukti menjadi petarung sejati. Terlepas dari semua prediksi medis, dia masih hidup dan menjadi lebih kuat enam bulan setelah melahirkan. Setelah 132 hari di rumah sakit, bayi prematur tersebut kini telah diizinkan meninggalkan rumah sakit, lapor BBC.

Sulit bagi Mama Rachel untuk melihat bayi prematurnya dirawat

Tetapi meskipun demikian itu adalah jalan yang panjang bagi orang tua dan juga bagi anak itu. Beberapa hari setelah baby shower, ketuban Rachel Stonehouse pecah. Pria berusia 28 tahun itu mengatakan kepada BBC: “Rasa sakitnya luar biasa. Saya hanya dalam mode bertahan hidup untuk diri saya dan bayi saya.” Tak lama setelah tiba di rumah sakit, bayinya sudah ada di sana – sangat, sangat awal dan oleh karena itu peluang untuk bertahan hidup sangat kecil.

READ  NATO: Bundestag memberikan suara pada aksesi Swedia dan Finlandia

Cobaan perawatan medis untuk makhluk kecil pun terjadi. Terkadang sulit bagi ibu untuk menonton: “Dia merasakan kesemutan setiap hari, tetapi saya tidak dapat melupakan bahwa ini tentang membuatnya sehat.” Dia sering berpikir: “Bayi ini seharusnya ada di dalam rahim saya, tetapi ternyata tidak. Bayi itu adalah bayi saya di depan saya sekarang dan saya harus mempercayai semua orang di sekitar saya sekarang.”

iklan:

Rekomendasi dari mitra kami

Primi Imogen dibebaskan dari rumah sakit: Rachel berterima kasih kepada staf medis

Bayi itu harus menghabiskan 98 hari di unit perawatan intensif neonatal. 34 hari berikutnya di stasiun swasta menyusul. Gadis itu mengalami pendarahan otak, murmur jantung dan sepsis, dan transfusi darah diperlukan beberapa kali. Tapi masa-masa sulit tidak sia-sia, Imogen kecil menjadi lebih baik dan lebih baik. Rachel Stonehouse ingin berterima kasih kepada staf medis yang merawat putrinya dan berjuang untuk hidupnya: “Itu adalah saat terburuk dalam hidup saya, tetapi staf dan keluarga saya luar biasa. Mereka selalu memercayai naluri saya sebagai seorang ibu.”

Catatan: Artikel ini pertama kali muncul di stern.de.