Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Teman Putin Medvedev berbicara tentang ‘perang hibrida’

Teman Putin Medvedev berbicara tentang ‘perang hibrida’

  1. Beranda
  2. Kebijakan

makhluk:

dari: Nadia Zensmeester

Mantan presiden Rusia dan penulis Putin Dmitry Medvedev menyerang LSM Barat pada pertemuan pada hari Jumat. Bicara tentang “tindakan” yang diperlukan.

MOSKOW – Mantan Presiden Rusia Dmitry Medvedev, yang dianggap sebagai orang kepercayaan dekat Putin, secara terbuka menyerang Barat dengan propagandanya. Mengenai perang Ukraina, dia berbicara tentang “perang campuran” oleh negara-negara Barat yang memusuhi Rusia dan mengumumkan tindakan terhadap organisasi nirlaba.

Medvedev adalah wakil kepala Dewan Keamanan Rusia dan sering disebut sebagai “boneka” Presiden Rusia Vladimir Putin. Menurut kantor berita negara Rusia kaca Politisi tersebut mengatakan pada pertemuan Kementerian Kehakiman pada hari Jumat bahwa negara-negara yang memusuhi Rusia sering menggunakan LSM untuk mengobarkan “perang hibrida” melawan Putin.

Mantan Presiden Rusia Medvedev mengajukan tuduhan serius

“Kita tahu bahwa metode yang disukai musuh kita – dari segala jenis – adalah menggunakan organisasi nirlaba dalam perang hibrida. Mereka menciptakan organisasi dengan kedok kebajikan, yang pada kenyataannya berusaha untuk mengacaukan negara dan melemahkan masyarakat sipil. Kami memiliki melihat banyak contoh tentang ini Dia berkata Medvedev dengan lantang: “Metode ini telah disempurnakan dengan sempurna” kaca.

Dmitry Medvedev dapat dianggap sebagai “boneka Putin”. Pendeta kepresidenan Rusia menjabat sebagai presiden Rusia dari 2008 hingga 2012. (File foto) © Ekaterina Shtukina / Imago

itu Kementerian Pertahanan Federal Dia mendefinisikan “perang hibrida” sebagai “kombinasi operasi militer klasik, tekanan ekonomi, serangan komputer, dan propaganda di media dan jejaring sosial.” Taktik ini khususnya merupakan bagian dari skenario konflik modern dan disebut sebagai “perang hibrida” karena kerumitannya.

Teman Putin, Medvedev, menyerukan tindakan “brutal” terhadap LSM

Menurut Kantor Berita Rusia, Medvedev juga mengindikasikan bahwa kementerian yang bertanggung jawab telah mengambil tindakan untuk mengambil tindakan terhadap organisasi nirlaba ini. Misalnya, dia dikatakan telah mempublikasikan laporan online dan berencana untuk lebih “mengasah” hukum. Secara umum, mantan presiden Rusia itu menyerukan agar “tidak malu-malu dan menggunakan semua alat hukum yang diperlukan” untuk menghentikan serangan yang tampak jelas dari organisasi tersebut.

READ  Kunjungan ke Perserikatan Bangsa-Bangsa: Rekan Amerika Anda memiliki beberapa provokasi kecil yang siap untuk Beerbuck

Di sisi lain, harus diciptakan kondisi yang nyaman bagi organisasi nirlaba yang normal dan bonafid yang kegiatannya benar-benar bermanfaat bagi negara dan masyarakat. Di sisi lain, struktur yang kegiatannya bertentangan dengan kepentingan Rusia harus ditekan secara brutal.” Sementara itu, Medvedev menjadi berita utama pada hari Sabtu setelah pendukung Presiden AS terguling Donald Trump secara terbuka menyerukan kerusuhan. (NZ)