Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Implikasi genetik di Asia Timur: Epidemi Corona 25.000 tahun yang lalu?

Implikasi genetik di Asia Timur
Wabah korona 25.000 tahun lalu?

Keunikan pandemi korona disebut berulang kali. Tetapi penelitian sekarang menunjukkan bahwa ini bukan pertama kalinya umat manusia terkena virus Corona secara luas.

Mungkin ada epidemi virus korona yang berkepanjangan di Asia Timur 25.000 tahun yang lalu. Ini adalah kesimpulan yang dicapai para ilmuwan dari Universitas Nasional Australia. Mereka sedini Januari Menerbitkan studi pracetak Yasin Soilmi dan rekannya menganalisis susunan genetik 2.500 individu baik dari 26 populasi berbeda di seluruh dunia. Beberapa kelompok orang Asia Timur sekitar 900 generasi yang lalu menonjol.

Saat membandingkan data, para ilmuwan secara khusus mencari gen yang memberikan bukti bahwa orang benar-benar telah terjangkit virus Corona. “Dalam konteks sejarah evolusi spesies kita,” tulis para peneliti, “seleksi alam sering kali lebih menyukai protein yang berinteraksi dengan virus – misalnya karena mereka meningkatkan perlindungan kekebalan atau bahwa virus perlu menyesuaikan diri dengan mekanisme sel.” 420 dari protein yang berinteraksi dengan VIP ini dikenal sebagai virus corona saja.

Dalam kasus epidemi, lebih baik ditularkan karena membawa manfaat bagi kelangsungan hidup. Oleh karena itu, kemunculan gen ini menggambarkan apakah dan kapan sekelompok orang mengalami tekanan seleksi dari virus corona. Pada populasi Asia Timur, para peneliti menemukan “sinyal pembuahan yang kuat” dari protein yang berinteraksi dengan virus. Sebaliknya, sinyal genetik ini tidak ada pada populasi dari wilayah lain.

Peningkatan yang tiba-tiba dan berkelanjutan

Menurut para ilmuwan, varian genetik yang semakin banyak terjadi di Asia Timur spesifik untuk protein yang terkait dengan Coronavirus. Di sisi lain, protein yang berinteraksi dengan virus lain tidak berubah secara signifikan. Ini berbicara tentang epidemi virus korona yang lebih parah dan bertahan lebih lama di masa lalu.

Untuk lebih akurat menentukan sejarah epidemi ini, 42 tokoh senior diperiksa secara lebih rinci. Ilmuwan menemukan bahwa jumlah mutasi pada genom mantan penduduk Asia Timur tiba-tiba meningkat secara signifikan. “Polanya cocok dengan epidemi yang mengarah pada peningkatan yang kuat dalam pemilihan protein yang berinteraksi dengan virus 25.000 tahun lalu,” para peneliti menjelaskan. Menurut pendapat mereka, epidemi virus Corona mungkin telah bertahan hingga Zaman Batu selama beberapa generasi karena itulah satu-satunya cara untuk menjelaskan ruam yang tampak dan terus-menerus. Setelah itu, epidemi kembali tenang – mungkin karena sebagian besar penduduk telah kebal. Selama sekitar 200 generasi, tidak ada varian genetik yang terkait dengan Coronavirus yang ditambahkan di Asia Timur.

Para peneliti menyimpulkan dari hasil mereka bahwa virus korona menyebar ke manusia selama ribuan tahun dan menyebabkan epidemi yang lebih besar. Mereka tidak menganggapnya sebagai kebetulan bahwa epidemi Zaman Batu melanda Asia Timur pada khususnya. Sebab hingga saat ini, wilayah dunia ini merupakan wilayah penyebaran utama virus corona yang berpotensi zoonosis.

READ  Belgia, Belanda, dan Yunani sekarang menjadi daerah berisiko tinggi untuk Corona