Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pengadilan George Floyd: Apa Arti Dakwaan Derek Chauvin bagi Amerika Serikat?

“Saya pikir jika mereka kembali dengan cepat, kami akan menyelamatkannya,” kata seorang pria kulit hitam di jalan dalam sebuah wawancara TV. Saya pikir jika mereka kembali dengan cepat, kami akan menerimanya. Dia mengacu pada dua belas juri di Hennepin County, Minnesota di mana Derek Chauvin diadili – polisi kulit putih yang berlutut di leher George Floyd selama sembilan menit dan 29 detik pada bulan Mei tahun sebelum kematian Floyd.

Juri – ada lima pria dan tujuh wanita; Enam orang kulit putih, empat orang kulit hitam, dan dua orang yang menyebut diri mereka “multiras” – butuh sepuluh setengah jam untuk mencapai keputusan mereka. Apakah ini pendek? Seperti yang diketahui oleh siapa pun yang akrab dengan sistem hukum Amerika, ini sangat singkat. Karena juri akan diarahkan lagi setelah pengunduran diri mereka berunding. Biasanya mereka memiliki pertanyaan tentang proses sebesar ini. Seringkali ada setidaknya satu anggota juri yang keras kepala; Dalam kasus ini, hakim harus menggunakan pelanggaran hukum yang disebut “Allen Charge” untuk menghukum juri untuk mencapai putusan akhir.

Baca juga

Kali ini tidak ada pertanyaan. Tidak ada yang harus meminta juri melakukan apapun. Jadi tidak mengherankan ketika juri memutuskan bahwa para terdakwa bersalah atas semua dakwaan. Bersalah karena telah melakukan “pembunuhan tingkat dua” di mana orang lain membunuh secara tidak sengaja. Bersalah atas “pembunuhan tingkat tiga” – ini adalah Minnesota ketika seseorang menyebabkan kematian orang lain melalui “tindakan yang sangat berbahaya,” terlepas dari kehidupan mereka. Akhirnya, ia juga bersalah atas “pembunuhan tingkat dua”, yang terjadi ketika seseorang menerima kematian atau cedera tubuh yang menyedihkan kepada orang lain melalui “bahaya yang tidak masuk akal”. Kejahatan ini adalah: hidup, 25 tahun, dari 5 sampai 15 tahun. Derek Chauvin kemungkinan besar akan menghabiskan sisa hidupnya di penjara.

READ  Perlindungan iklim di Mediterania: Negara-negara selatan ingin menanam miliaran pohon

Siapa pun yang telah melihat video di mana polisi Chauvin – dengan tangan terkubur di saku – membunuh George Floyd, mungkin menganggap penilaian itu masuk akal atau dapat diprediksi. Bagaimanapun, jaksa penuntut memanggil bukan 45 saksi melainkan 46, seperti yang disebutkan oleh perwakilan mereka Keith Ellison dalam pernyataan penutupnya; Saksi keempat puluh enam adalah akal sehat. Akhirnya, di antara para saksi yang bersaksi di awal persidangan, seorang gadis berusia sembilan tahun teringat akan paramedis yang meminta Derek Chauvin untuk meninggalkan korbannya. Tetapi orang kulit hitam Amerika tetap skeptis sampai menit terakhir.

Mereka ingat persidangan Rodney King tahun 1991 di Los Angeles: pada saat itu, video dengan jelas menunjukkan beberapa petugas polisi menampar mereka di tanah, dan pengadilan membebaskan mereka. Mereka mengingatkan kita pada Walter Scott, yang ditembak di punggungnya oleh seorang petugas polisi pada tahun 2015 ketika mencoba melarikan diri; Di sini, juga, tidak ada pelaku yang dinyatakan bersalah. Jadi orang kulit hitam Amerika tahu bahwa segala sesuatu mungkin terjadi. Setidaknya ada “juri yang menunggu keputusan” – yaitu, juri yang tidak bisa menyetujui putusan. Dalam kasus ini, Hakim Peter Cahill tidak punya pilihan selain menyatakan persidangan gagal.

Baca juga

Martin Tobin bersaksi bahwa Floyd meninggal karena hipoksia

Seorang ahli mengekspresikan dirinya dalam proses tersebut

Jadi Amerika menahan napas pada tanggal 20 April 2021. Toko-toko di Minneapolis telah menutup jendela dan pintu karena akan terjadi kerusuhan jika terjadi pembebasan. Keluarga George Floyd, yang mengikuti hasil persidangan di sebuah hotel, menyerukan penolakan kekerasan. Helikopter melayang di atas kota dan Pengawal Nasional dipisahkan. Dan tentu saja hakim memerintahkan juri untuk tidak membuat mereka terkesan dengan semua ini. Terserah mereka untuk memutuskan apakah akan percaya bahwa kesalahan Derek Chauvin “tanpa keraguan” akan terbukti. Itu saja. (Kemudian hakim menentukan putusan). Ketika putusan dijatuhkan di Minneapolis, tepat setelah jam 6 sore waktu setempat, seluruh Amerika menghela nafas lega. Sorak-sorai meledak di jalan-jalan di depan lapangan. Bahkan di New York yang jauh, tangisan lega, mungkin kegembiraan, bisa terdengar dari jendela yang terbuka.

READ  Tidak ada lagi pencalonan: Perdana Menteri Jepang Suga ingin mengundurkan diri

Mungkin kali ini skalanya sudah penuh. Saat persidangan masih pada 11 April, Black Donut Wright yang berusia 20 tahun ditembak mati oleh seorang polisi wanita kulit putih yang kemudian mengatakan bahwa dia telah menyalahgunakan pistol listriknya. Sesaat sebelumnya, foto-foto penangkapan Karon Nazario mengguncang bangsa – seorang letnan hitam berseragam yang dipaksa turun ke tanah oleh petugas polisi dengan senapan dan raungan mereka. Mungkin hal baru adalah bahwa orang kulit hitam Amerika tidak hanya terkejut kali ini – dan itu bukan hanya sayap kiri dengan cara apa pun. David French, seorang kolumnis Kristen konservatif, men-tweet hanya satu kalimat setelah putusan: “Semoga keadilan membantu menyembuhkan bumi ini.” Semoga keadilan membantu menyembuhkan bumi ini.

Di sini Anda akan menemukan konten dari Twitter

Untuk berinteraksi dengan atau melihat konten dari Twitter dan jejaring sosial lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

Mungkin faktor penentu dalam putusan itu adalah bahwa “garis biru tipis” tidak berlaku kali ini. Petugas polisi AS seringkali dapat mengandalkan saksi lain berseragam biru dalam proses pengadilan – tidak ada yang mau menjadi “sesama babi” yang berbalik terhadap rekan-rekan mereka. Tetapi pada persidangan Derek Chauvin, beberapa petugas polisi bersaksi bahwa dia telah bertindak tidak profesional dan kriminal, termasuk mantan sheriff Minneapolis. Pada akhirnya, tidak ada gunanya berspekulasi tentang itu. Para juri secara pribadi menyarankan bahwa ruang konsultasi mereka adalah “kotak hitam” bagi orang asing. Yang penting, pada 20 April 2021, tujuh perempuan dan lima laki-laki mengirim seorang laki-laki ke penjara yang berlutut di leher orang lain selama sembilan menit 29 detik karena dia punya kewenangan atasnya.

Baca juga

George Floyd

Apakah semuanya akan baik-baik saja sekarang? Di sini Anda akan mendengar lebih banyak kata-kata skeptis dari orang kulit hitam Amerika daripada dari orang kulit putih. Serikat polisi masih memiliki banyak kekuasaan di Amerika Serikat – lebih dari yang seharusnya. Putusan Mahkamah Agung terus memberikan polisi “kekebalan terbatas” – yaitu, tidak mungkin untuk menuntut mereka secara perdata kecuali disebutkan preseden yang benar-benar berlaku untuk kasus mereka. Dan bagi banyak petugas polisi kulit putih, orang kulit hitam Amerika masih menjadi sasaran kecurigaan publik, sehingga kendali lalu lintas apa pun dapat meningkat menjadi kecelakaan fatal. Tidak, sama sekali tidak ada jaminan bahwa orang kulit hitam di Amerika akan menguji petugas polisi sebagai teman dan asisten masa depan. Namun, tarian jalanan yang ceria dan spontan dibenarkan. Semoga keadilan membantu menyembuhkan bumi ini.