Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Impor kaki kodok UE mengancam stok di Asia | kebebasan media

Banyak gourmets menganggap kaki katak sebagai makanan lezat. Tapi satu laporan menunjukkan sisi tidak menyenangkan dari menangkap katak: seluruh stok dijarah, dengan konsekuensi yang mengerikan bagi alam.

Munich.

Menurut salah satu analisis, selera beberapa orang Eropa untuk kaki katak mengancam seluruh stok di negara-negara asal Asia dan Eropa Tenggara.

Plus: “Kebanyakan paha katak dipotong-potong dengan kapak atau gunting—tanpa anestesi. Bagian atas dibuang saat mati, dan kakinya dikupas dan dibekukan untuk diekspor,” kata Sandra Ether. organisasi perlindungan spesies untuk setiap satwa liar. Laporan “The Killer Dish,” oleh Robin de Bois, bersama dengan rekan-rekan Prancisnya, dipresentasikan pada hari Kamis.

Uni Eropa mengimpor 4.070 ton kaki katak setiap tahun

Dengan demikian, Uni Eropa mengimpor sekitar 4.070 ton kaki katak setiap tahun – yang setara dengan 200 juta katak. Hal ini menjadikan Uni Eropa sebagai importir terbesar di dunia. Paha sangat populer di Prancis, dan Belgia serta Belanda adalah pembeli utama. Di Jerman juga, Anda sering dapat menemukannya di menu, terutama di restoran Prancis.

Sementara mayoritas katak di pasar AS berasal dari peternakan, sebagian besar katak di Uni Eropa ditangkap secara liar, kata laporan itu. Kedua organisasi konservasi spesies memperingatkan bahwa ini merupakan ancaman signifikan bagi populasi katak di negara-negara pemasok. Selain itu, efek domino pembunuh dipicu: “Katak memainkan peran kunci dalam ekosistem sebagai pembunuh serangga – dan ketika katak menghilang, penggunaan pestisida beracun meningkat,” jelas Charlotte Nethert dari Robin des Bois. Konsekuensi bagi lingkungan dan manusia sangat serius.

“Kita harus membatasi perdagangan spesies ini di seluruh Uni Eropa, atau bahkan lebih baik di tingkat internasional,” tuntut Altherr dalam sebuah wawancara dengan kantor berita Jerman dpa. Perburuan dan penjualan katak domestik sebagian besar telah dilarang di Uni Eropa sejak 1992, jadi sejak itu orang tanpa malu-malu mengimpornya dari negara-negara tempat perburuan katak diizinkan – terlepas dari konsekuensinya bagi ekosistem di sana.

READ  Bagaimana masalah sosial mendorong perkembangan anak

Spesies katak berkaki besar terancam

Di Indonesia, misalnya, tetapi sejauh ini di Turki dan Albania, stok spesies katak berkaki besar sudah sangat menipis, jelas eter. Pada awal tahun 2017, para ilmuwan tidak lagi dapat mendeteksi katak Jawa yang terkenal dalam analisis DNA makanan beku Indonesia – meskipun ada iklan yang berbeda pada kemasannya. “Satu-satunya penjelasan logis adalah bahwa itu juga tidak ada lagi di alam. Karena pemburu tidak keluar dan mengatakan saya menginginkan spesies ini atau itu, tetapi mereka menangkap katak berkaki besar dalam bentuk apa pun,” kata Altherr.

Juga di Turki, para ilmuwan berharap untuk memusnahkan katak air yang asli daerah itu di tahun-tahun mendatang. Menurut penelitian, katak air scutari sekarang terancam punah di Albania. (dpa)