Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Lima negara berkembang dari Selatan diundang sebagai tamu KTT G7 – Politik

Lima negara tamu dijadwalkan untuk mempromosikan KTT G7 di Elmau, dua dari Asia, dua dari Afrika dan satu dari Amerika Latin. Kanselir Olaf Schultz melihat seruan tersebut sebagai bagian dari perubahan era yang dijanjikan, dia ingin menggunakan ini untuk memperkuat kohesi demokrasi di seluruh dunia dan tidak – seperti yang telah lama terjadi – untuk hanya fokus pada Barat. Itulah mengapa India, Indonesia, Senegal, Afrika Selatan, dan Argentina kini datang ke Elmau, negara-negara berkembang penting yang secara kolektif terdiri dari hampir seperempat populasi dunia.

Ada kemungkinan kelimanya merasakan tekanan yang meningkat belakangan ini untuk memposisikan diri lebih jelas saat berhadapan dengan Vladimir Putin. Itu Waktu Hindustan Di Delhi ia menulis bahwa undangan kanselir kepada Perdana Menteri Narendra Modi adalah bagian dari “upaya Jerman untuk merebut India dari Rusia atas konflik di Ukraina”.

India Mungkin negara adalah salah satu tamu yang mempertahankan kontak terdekat dengan Moskow. Sebagai pendukung Gerakan Non-Blok, Delhi selalu bersikeras pada kemerdekaan, tetapi pada saat yang sama sering mencari pemulihan hubungan dengan Moskow. Delhi juga membeli hampir semua senjatanya di sana, yang kemudian harus dirawat dan diperbaiki. Ketergantungan ini tidak dapat dihilangkan dengan cepat – jika Delhi menginginkannya sama sekali. cuci India. Modi ingin menghindari kemarahan Rusia, karena khawatir gejolak semacam itu dapat mendorong Moskow ke pelukan Beijing, tetangga paling mengancam India.

Indonesia Di radar G7 hanya karena saat ini memegang kepresidenan G-20. Hal ini memaksa Presiden Joko Widodo untuk mencapai keseimbangan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Barat ingin mengisolasi Moskow sebanyak mungkin, tetapi Rusia adalah anggota G-20 dan telah lama mengundang Putin untuk bertemu di Bali musim gugur ini. Di bawah tekanan Amerika Serikat, Indonesia kini menyambut Volodymyr Zelensky di sana, meski Ukraina bukan anggota Club of 20.

READ  Penilaian yang salah dan peluang baru - Budapester Zeitung

Perang di Ukraina di luar jangkauan negara-negara ini

Negara-negara Barat menunjukkan minat yang semakin besar terhadap keterlibatan Indonesia, yang saat ini mereka miliki tidak hanya dengan Rusia tetapi juga dengan China. Meskipun Jakarta menggoda investasi China, Jakarta juga menolak dorongan Beijing untuk berekspansi di Laut China Selatan. Kedua negara Asia enggan untuk memilih satu sisi atau yang lain, tidak ingin menyerang Moskow atau Washington, perang di Ukraina terlalu jauh untuk keduanya.

Oleh karena itu, kecil kemungkinan KTT G7 akan dimulai dengan jeda antara negara-negara ini dan Moskow, tetapi mungkin membuka pintu untuk kerja sama lebih lanjut, misalnya di bidang iklim, kesehatan, dan nutrisi.

Dari Afrika Selatan, dengan Cyril Ramaphosa sebagai pemimpinnya, tidak mungkin memutuskan hubungan dengan Moskow, hanya minggu lalu Kedutaan Besar Rusia di Pretoria menyelenggarakan resepsi pada kesempatan Hari Nasional Rusia. Duta Besar telah menyatakan bahwa “abad-abad hegemoni Barat sedang diterbangkan oleh angin perubahan, memberi jalan kepada sesuatu yang baru dan lebih baik.” Sebuah foto kemudian menunjukkan menteri tenaga kerja Afrika Selatan mengangkat gelas dengan duta besar. Itu sudah cukup sebagai simbol: pemerintah Afrika Selatan mengatakan “na zdaroje” saat Ukraina dibom.

Meskipun banyak orang Afrika Selatan mungkin tidak menganggap itu ide yang bagus, tidak ada protes. Apa yang terjadi di dunia di luar Afrika Selatan jarang menarik banyak perhatian. Kebijakan luar negeri Pretoria terus dibentuk oleh mereka yang berpihak pada ANC dalam perjuangan untuk kebebasan. Itulah sebabnya rezim ditoleransi di Zimbabwe, meskipun jutaan orang telah melarikan diri dari sana ke Afrika Selatan. Sampai hari ini, bekas Uni Soviet juga berterima kasih atas bantuannya.

READ  Satu tewas, puluhan luka-luka di Jawa: Letusan gunung Semeru membuat ribuan orang mengungsi - Panorama Community

Dan Senegal? Pada awal Juni, Presiden Macky Sall bertemu dengan Putin di Sochi. Sall datang sebagai kepala negara pada tingkat yang lebih rendah daripada memimpin Uni Afrika. “Saya datang kepada Anda untuk meminta Anda menyadari bahwa negara kita, meskipun jauh dari teater perang, adalah korban krisis ekonomi ini.” Banyak negara di benua itu mendapatkan biji-bijian mereka terutama dari Rusia dan Ukraina, bersama dengan minyak bunga matahari. Ini tidak terjadi sekarang, harga naik secara dramatis, jutaan orang terancam kelaparan.

Gas dari Patagonia pada akhirnya dapat menggantikan pasokan dari Rusia

Sall bahkan tidak mencoba membujuk Putin untuk mengakhiri perang, tetapi lebih fokus pada konsekuensinya. Putin menyatakan keinginannya untuk “memfasilitasi ekspor gandum Ukraina,” tulis Sall setelah pertemuan itu, sebuah keberhasilan PR untuk Rusia. Sal belum melakukan perjalanan ke Ukraina. Zelensky diizinkan untuk berbicara dengan sekitar 54 presiden Uni Afrika, dan hanya empat dari mereka yang berbicara dengan lantang. Laporan Afrika Bagian dari itu.

Dari amerika latin saja Argentina Dia telah diundang, dan ini mungkin karena dia saat ini menjabat sebagai presiden Komunitas Negara Amerika Latin dan Karibia, dan Kelompok Negara Amerika Latin dan Karibia. Namun, Presiden Alberto Fernandez juga akan mewakilinya: negaranya setidaknya bisa menjadi mitra yang lebih dekat dengan negara-negara G7. “Kami memiliki banyak hal untuk ditawarkan,” kata Fernandez. Argentina mengekspor kedelai, jagung, gandum, buah-buahan dan daging. Selain itu, negara ini memiliki cadangan minyak serpih terbesar kedua di dunia. Pendanaan telah ditangguhkan untuk waktu yang lama. Mahal, dan infrastruktur sangat sedikit. Sekarang situasi global yang berubah dapat membawa momentum, dan gas dari Patagonia suatu hari nanti dapat menggantikan pasokan dari Rusia. Argentina akan mendatangkan devisa yang sangat dibutuhkan oleh negara yang berhutang banyak itu.

READ  Selamat tinggal pada perbendaharaan: Manajer Green Vault sedang pensiun

Fernandez menyerukan solusi damai di Ukraina, tetapi negaranya telah menahan diri untuk tidak mengkritik Rusia, juga karena tidak ingin kehilangan Moskow sebagai mitra sama sekali. Di masa pandemi ini, banyak orang yang sudah divaksinasi Sputnik V, termasuk presiden. Namun, China telah menjadi mitra ekonomi terpenting, menggelontorkan miliaran dolar untuk infrastruktur.