Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Incheon Internet Airport Corp memenangkan $ 530 juta atas proyek bandara Indonesia

[Photo by Incheon International Airport Corp.]

Incheon International Airport Corporation (IIIC), operator bandara utama Korea, bertanggung jawab atas peningkatan dan pengoperasian Bandara Hong Nadim Badam di Indonesia.

Operator bandara yang dikelola pemerintah Indonesia P.D. Angasa Pura1 dan arsitek lokal P.D. IIC mengumumkan pada hari Minggu bahwa konsorsiumnya dengan Vijaya Kariya DPK telah dipilih sebagai penawar terakhir untuk proyek perluasan dan operasional Bandara Hang Nadim Badam senilai $ 600 miliar ($ 530 juta). ), Pesaing terkalahkan seperti Bandara Zurich di Swiss, EGIS di Prancis, dan GMR di India.

Kontrak akhir untuk proyek tersebut diharapkan sudah ditandatangani bulan depan.

Konsorsium yang didukung IIIC akan mendesain ulang terminal penumpang yang ada di Bandara Badam dan membangun terminal kedua pada tahun 2024. Operator bandara menambahkan bahwa IIC telah mengoperasikan bandara tersebut selama 25 tahun.

IIIC menawarkan layanan konsultasi untuk proyek bandara di 15 negara, termasuk Polandia, Kuwait, dan Turki.

Proyek tersebut, perluasan bandara terbesar dan kontrak operasional yang pernah dimenangkan IIIC, akan membantu mendiversifikasi model keuntungannya dan saat ini sebagian besar tersedia di toko penerbangan internasional dan toko bebas bea. Ini juga akan menjadi jembatan kerjasama ekonomi antara Korea dan Indonesia sejalan dengan kebijakan baru selatan pemerintah Korea.

Bandara Batam terletak di Pulau Batam, tujuan wisata ketiga yang paling banyak dikunjungi di Indonesia setelah Bali dan Jakarta. Ini memiliki potensi pertumbuhan yang luar biasa di pasar kargo penerbangan, menarik sekitar $ 2,5 miliar investasi asing selama lima tahun terakhir.

Ji Hong-goo dan Lee Soo-min

[ⓒ Pulse by Maeil Business News Korea & mk.co.kr, All rights reserved]

READ  Krisis Corona: Indonesia memasuki penutupan sebagian