Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Penawar akhir dipilih untuk proyek bandara Indonesia yang berjumlah 30.530 juta

Bandara Internasional Incheon (IIC) Korea Selatan, operator bandara negara Indonesia PD Angasa Pura1 dan arsitek P.S. D.

Business Korea memperkirakan nilai total proyek sekitar 31.531m (KRW600bn), yaitu sekitar 25 tahun.

Kesepakatan akhir diharapkan akan ditandatangani pada bulan April, Pulse News Korea melaporkan.

Operator bandara global seperti EGIS di Prancis, Bandara Zurich di Swiss (ZRH), dan GMR di India juga berpartisipasi dalam inisiatif tersebut.

Otoritas Regional Bebas Indonesia (FIFA) Badam bertujuan untuk mengubah bandara menjadi pusat logistik dan pariwisata internasional.

Konsorsium akan membangun terminal penumpang kedua di Bandara Hong Nadim pada tahun 2024 dan memodernisasi pesawat yang ada.

Sistem Pengguna Umum Bandara (AirCus) akan diinstal.

Saat ini, IIC menyediakan layanan konsultasi untuk proyek bandara di sekitar 15 negara, termasuk Polandia, Turki, dan Kuwait.

Bulan lalu, Korean Airports Corporation (KAC) menandatangani nota kesepahaman empat pihak dengan Hanwa Systems, SK Telecom dan Korea Transport Corporation (COT) untuk mempersiapkan komersialisasi Urban Aviation (UAM).

Empat perusahaan bertujuan untuk mengkomersialkan UAM pada tahun 2025.

Berdasarkan perjanjian tersebut, KAC akan bertanggung jawab atas konstruksi dan pengoperasian UAM Verteboard (lokasi lepas landas dan pendaratan) dan UAM Traffic Management (TMT).

READ  Ibadah Kerja: 5.000 loket masjid di Indonesia berusaha menjawab sebuah pertanyaan