Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia adalah pusat dari korona global – yang melaporkan catatan tragis

Epidemi di Asia
Dari Dua Pemakaman hingga Harian 24: Sekilas Tentang Corona Center di Indonesia

Pekerja menyiapkan salah satu dari beberapa peti mati untuk dimakamkan di Pemakaman Peturanan di Pekasi

© Ashmat Ibrahim / DPA

Orang-orang sekarat sendirian di rumah sakit yang penuh sesak, kekurangan oksigen dan isolasi. Ini mirip dengan corona harian di Indonesia, di mana jumlah infeksi menembus atap.

Terlepas dari penguncian dan aturan ketat, Indonesia belum mengendalikan gelombang korona terburuknya. Pihak berwenang melaporkan 1.338 kematian pemerintah dalam 24 jam pada hari Senin – lebih banyak dari sebelumnya sejak wabah. Pekan lalu, sekitar 57.000 infeksi baru dilaporkan di negara berpenduduk 270 juta itu.

Indonesia telah melampaui Amerika Serikat, Brasil dan India – di mana jumlahnya menurun – sebagai pemimpin global. Alasan utamanya adalah prevalensi varian delta yang sangat menular. Selain itu, hanya 40 juta warga yang telah divaksinasi sejak itu, dan hanya 16 juta orang yang telah divaksinasi lengkap. Menteri Kesehatan Pudi Gunadi mendesak masyarakat Sadiq untuk mematuhi langkah-langkah ini dan memakai masker.

Rumah sakit penuh sesak, banyak mayat

Pada akhir Juni, Palang Merah memperingatkan bahwa sistem kesehatan di negara terpadat keempat di dunia ini akan runtuh. Banyak rumah sakit di pulau Jawa yang padat sekarang benar-benar penuh sesak dan kekurangan oksigen yang menyelamatkan jiwa. Beberapa pasien menunggu berhari-hari untuk dirawat di rumah sakit di tenda dan aula – lebih banyak lagi yang meninggal sendirian di rumah.

Ratusan orang yang dites positif meninggal dalam isolasi di rumah mereka, menurut situs independen Labarkovit-19. Undertakers mengalami kesulitan mengadakan pemakaman.

Begitu pula dengan Viravan, seorang petugas pemadam kebakaran di Jakarta. Alih-alih memadamkan api, Kovid dan rekan-rekannya bertanggung jawab untuk membawa orang mati keluar dari rumah mereka dan menguburkan mereka. “Sering hubungi kami [ihre] “Beri tahu tetangga dan ‘orang ini tidak ditemukan selama isolasi mereka,'” kata Viravan Der BBC. Dia dan timnya sudah tahu di mana mayat berikutnya ditemukan. “Kami melihatnya setiap hari,” katanya. Sebelum kenaikan tuntutan hukum baru-baru ini, ia memiliki dua atau tiga pemakaman sehari – sekarang hingga 24.

Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan pada hari Selasa bahwa ia akan memperpanjang pembatasan korona hingga setidaknya Senin, ketika negara itu merayakan Idul Adha yang lumpuh – salah satu festival Muslim terpenting. “Ini adalah situasi yang sangat sulit,” katanya dalam pidato video. “Namun dengan usaha kita bersama, insya Allah kita akan segera menyingkirkan Pemerintah-19 sehingga aktivitas sosial dan ekonomi masyarakat dapat kembali normal.”

Peradangan:The New York Times“, BBC, Dengan DPA

les / tkr

READ  Indonesia mengumumkan kematian 53 pelaut di atas kapal selam