Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pesawat penumpang dengan 62 orang di dalamnya jatuh

eSebuah pesawat domestik yang membawa 62 orang telah jatuh ke laut di Indonesia, kata para pejabat. Sriwijaya Air Boeing 737-500 hilang dari radar dan jatuh tak lama setelah lepas landas di ibu kota Jakarta pada hari Sabtu, kata Komisi Pencarian dan Penyelamatan Negara. Menurut pejabat, tim pencari dan kapal angkatan laut pergi ke lokasi di Laut Utara Jakarta di mana bagian logam, kabel dan celana jeans telah ditemukan.

Menteri Perhubungan Pudi Kariya mengatakan pada konferensi pers bahwa ada 50 penumpang dan 12 awak dalam perjalanan itu. Para penumpang termasuk tujuh anak-anak dan tiga bayi yang baru lahir. Menurut petugas, semuanya berkewarganegaraan Indonesia. Sriwijaya Air dan Boeing masing-masing mengatakan mereka akan mengumpulkan informasi lebih rinci sebelum memberikan komentar.

Pambang Suryo Aji, Kepala Badan Pencarian dan Penyelamatan Indonesia, mengatakan puing-puing itu ditemukan di dekat pulau Lucky Island dan Pulau Langkong. Kedua pulau tersebut merupakan bagian dari gugusan Kepulauan Seribu di pesisir Jawa. Portal berita Teticom menulis bahwa salah satu knalpot mesin terlihat dengan yang lain. Menurut Suryo Aji, reruntuhan itu kini akan diperiksa dengan cermat.

Politisi lokal Kepada situs berita Compass.com, Nelayan mendengar ledakan di daerah tersebut. “Kami berharap dapat menemukan posisi pasti pesawat hari ini, jika tidak pencarian tidak akan dilanjutkan sampai besok pagi,” tegas Suryo Aji.

Menurut penyedia data penerbangan Flytrador 24, pesawat kehilangan lebih dari 3.000 meter hanya dalam tiga menit lepas landas – pasti jatuh ke permukaan laut hanya dalam 14 detik. Penerbangan berangkat tepat setelah pukul 14:30 waktu setempat (8:30 CET) di Jakarta di pulau Jawa. Mesin itu sedang dalam perjalanan ke ibu kota provinsi, Pontianak, di pulau Kalimantan, 740 kilometer jauhnya. Hujan deras menunda start hingga setengah jam. Menurut Kementerian Perhubungan, pilot menyimpang dari rute yang direncanakan ke arah barat laut karena alasan yang tidak diketahui.

READ  Ada waktu untuk bercermin dan berbagi dengan orang miskin di Indonesia

Indonesia oleh penguasa di masa lalu SAYA Amerika Serikat dinilai sebagai negara termiskin di dunia. Setelah serangkaian kecelakaan, Uni Eropa menolak untuk mengoperasikan penerbangan Indonesia dari tahun 2007 hingga 2018. Dari tahun 2007 hingga 2016, Amerika Serikat memperkirakan bahwa keamanan penerbangan di negara itu tidak memadai.

Dalam kasus Sriwijaya Air yang didirikan pada tahun 2003, sejauh ini tidak ada kecelakaan. Pesawat keluarga Boeing 737 adalah yang paling umum di dunia. Mesin yang sekarang mati ini relatif tua pada usia 27 tahun. Sebagai aturan, sekitar 25 tahun dianggap sebagai ekonomi masa manfaat. Namun, karena konstruksinya, mesin dirancang untuk masa pakai yang lebih lama.