Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia: Apa yang membuat tsunami Palu tidak biasa?

Indonesia: Apa yang membuat tsunami Palu tidak biasa?

Tsunami yang melanda pesisir Indonesia pada Jumat malam tak hanya dahsyat. Penciptaannya juga tidak biasa.

Tsunami 29 September 2018 membuat Kota Palu ricuh. (Foto: Tiang Earham/EPA)

Dinding runtuh, atap runtuh, dan tetap berdiri menjadi mustahil. Seperti inilah rasanya gempa berkekuatan 7,5 SR. Fakta bahwa gempa bumi semacam itu juga dapat memicu tsunami tampak jelas bagi orang awam. Bahkan, para ahli ternama pun terkejut dengan apa yang terjadi di lepas pantai Indonesia pada 28 September lalu.

Palu, Indonesia sebelum dan sesudah tsunami

“Dalam kelompok penelitian saya, kami agak bingung ketika melihat berita tersebut,” kata ahli geologi Flavio Anselmetti dari Universitas Bern. Faktanya, tidak biasa gempa seperti yang terjadi Jumat malam bisa memicu tsunami besar. Alasannya adalah karena ia berguncang ke samping, bukan ke atas dan ke bawah, karena lempeng tektonik bergerak saling berhadapan secara horizontal, bukan vertikal.

Pembentukan tsunami di zona subduksi

Biasanya, tsunami terjadi tepat pada pertemuan lempeng bumi

Tsunami terbentuk di zona subduksi – Tsunami biasanya berasal langsung dari retakan pertemuan dua lempeng bumi.

Tsunami biasanya berasal dari zona subduksi, yaitu ketika satu lempeng bumi meluncur ke bawah lempeng lainnya. Ketegangan berangsur-angsur meningkat, yang paling buruk, dilepaskan sedemikian rupa sehingga salah satu lukisan tiba-tiba muncul. Lempeng tersebut mengangkat sejumlah besar air ke atas, menciptakan gelombang di laut yang awalnya hampir tidak terlihat. Hanya ketika gelombang menyentuh tanah barulah ia terakumulasi dan melepaskan energinya. Ini adalah sifat gelombang seperti itu, tsunami, kata dalam bahasa Jepang untuk “gelombang pelabuhan”.

Namun dalam kasus Palu, terlihat jelas bahwa gempa horizontal menyebabkan terjadinya tanah longsor di dasar laut. Perosotan ini pada dasarnya dapat dibayangkan sebagai longsoran salju. Jika terjadi cukup cepat, longsoran salju ini juga dapat mendorong banyak air ke dasar laut dan memicu tsunami.

Konfigurasi khusus tsunami Palu

Pasca gempa, kemungkinan terjadi longsor di dasar laut. Longsor ini menimbulkan tsunami di pesisir pantai Indonesia.

Asal Usul Khusus Tsunami Palu - Pasca gempa, kemungkinan terjadi longsor di dasar laut.  Longsor ini menimbulkan tsunami di pesisir pantai Indonesia.

Peta tektonik pertama yang dibagikan oleh petugas perlindungan sipil Indonesia di Twitter tampaknya mengkonfirmasi hipotesis ini.

Ahli geologi Micah MacKinnon juga memberikan penilaian serupa Tampaknya juga terjadi tanah longsor besar di daratan.

Anselmetti juga menekankan bahwa Indonesia merupakan wilayah yang istimewa dalam banyak hal: “Dalam beberapa kasus, tekanan dan gempa bumi yang diakibatkannya ditransmisikan dari zona tektonik yang berjarak 500 kilometer ke arah barat daya.” Bisa dibilang, penyebab gempa bumi baru-baru ini sepertinya bukan terletak pada Palu sendiri. Namun tekanan dari sana menyebabkan lempeng di depan Palu bergerak ke samping dan dasar danau pun tergelincir.

Anselmetti juga menjelaskan bahwa sangat sulit untuk memperingatkan terjadinya tsunami semacam itu. “Anda hanya dapat mengetahui di mana dan berapa banyak sedimen yang telah meluncur dengan melakukan pengukuran di lokasi dengan mensurvei dasar danau. Dan tentu saja Anda tidak dapat melakukan hal tersebut beberapa menit setelah gempa bumi.”

Hal ini mungkin menjelaskan laporan peringatan tsunami yang bertentangan segera setelah gempa bumi. Karena meskipun Pusat Penelitian Geologi di Potsdam mengatakan sistem peringatan tsunami berhasil, ada laporan media yang mengatakan hal itu Pihak berwenang Indonesia yang bertanggung jawab membatalkan peringatan tsunami sebelum waktunya.

Dua gempa bumi, tsunami dan letusan gunung berapi melanda pulau Sulawesi di Indonesia. – Suasana mencekam terjadi di jalanan Palu (8 Oktober). (Foto: Olette Evansasti/Getty)

READ  Topan Surigai menghantam Filipina: 20 pelaut hilang