Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kontroversi piramida tertua di dunia – DW – 7 Desember 2023

Kontroversi piramida tertua di dunia – DW – 7 Desember 2023

di bawah Arkeolog Perdebatan sengit telah terjadi dalam sejarah umat manusia.

Pada 20 Oktober 2023, arkeolog Indonesia menemukannya sebuah alat Hal ini menjadi berita utama di seluruh dunia. Tim arkeologi Indonesia mengklaim dalam jurnal Archaeological Prospection bahwa terdapat struktur di dalamnya Indonesia Ini adalah piramida tertua di dunia. Piramida di situs prasejarah Gunung Padang di Jawa Barat ini dibangun 27.000 tahun yang lalu.

Tentu saja, para peneliti tidak selalu setuju, namun tidak lazim bagi para ahli untuk meminta peninjauan suatu penelitian seperti yang terjadi sekarang. Majalah alam tersebut.

Apakah sejarah manusia perlu ditulis ulang?

Karena klaim ini sama sekali tidak sesuai dengan historiografi saat ini: hingga saat ini, piramida berundak raja Mesir kuno Djoser dari Dinasti Ketiga Kerajaan Lama berusia 4.600 tahun dianggap sebagai yang pertama. Piramida besar. Situs megalitik tertua yang diketahui, Gobekli Tepe di Turki, dibangun sekitar 11.000 tahun yang lalu. Kota tertua yang diketahui adalah situs Çatalhöyük yang berusia 9.000 tahun, juga terletak di Turki modern.

Tentu saja, manusia sudah pernah hidup di Bumi sebelumnya. Namun sebelum zaman es besar terakhir, manusia berpindah-pindah sebagai pemburu-pengumpul. Transisi menuju masyarakat yang kompleks baru dimulai pada Holosen 11.700 tahun yang lalu: masyarakat menjadi tidak berpindah-pindah dan tinggal di pemukiman yang lebih besar.

Mungkin orang menambahkan beberapa elemen. Namun apakah ini benar-benar merupakan struktur hierarki? Foto: Adek Perry/AFP

Situs Gunung Padang dipelajari antara tahun 2011 dan 2014 oleh tim yang dipimpin oleh Danny Hellman Natawidjaya dari Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) di Bandung, Indonesia. Dari sudut pandang para arkeolog Indonesia, Gunung Padang terdiri dari lima teras batu berundak dengan dinding penahan dan tangga penghubung, terletak di atas gunung berapi yang sudah punah.

READ  Belum ditemukan penyebab sirup obat batuk tercemar

Mereka mengidentifikasi empat lapisan yang mereka yakini mewakili tahapan konstruksi yang berbeda. Lapisan paling dalam adalah inti lava padat yang telah “dibentuk dengan cermat”. Lapisan batuan tambahan kemudian disusun seperti batu bata di atas lapisan batuan tertua.

Usia lapisan-lapisan ini dapat dengan mudah ditentukan dengan menggunakan penanggalan radiokarbon. Menurut penelitian, tahap konstruksi pertama terjadi antara 27 ribu hingga 16 ribu tahun lalu. Kemudian lebih banyak simpanan terjadi antara 8.000 dan 7.500 tahun yang lalu. Menurut penelitian, lapisan terakhir, yang juga mencakup teras bertingkat, terbentuk antara 4.000 dan 3.100 tahun yang lalu. Mungkin ada ruangan tersembunyi di dalam piramida.

Bangunan atau karya seni alam?

Flint Dibble, seorang arkeolog di Universitas Cardiff di Inggris, mengatakan kepada majalah khusus Nature bahwa hal ini tidak benar. Sebaliknya, kompleks itu tercipta secara alami. Tidak ada bukti jelas bahwa lapisan tersebut diciptakan oleh tangan manusia. Mungkin ada yang menambahkan beberapa elemen, seperti di puncak bukit. Namun sebagian besar terjadi secara alami. “Saat material menggelinding ke bawah, rata-rata material tersebut akan naik dengan sendirinya,” kata Dibble.

Ahli geologi Natawidjaya, sebaliknya, berpendapat bahwa batu-batu berbentuk kolom itu terlalu besar untuk terguling di suatu tempat: “Sifat batu-batu ini yang sangat besar dan disusun dengan cermat, beberapa di antaranya memiliki berat hingga 300 kilogram, mengesampingkan kemungkinan bahwa batu-batu tersebut ada. terharu.” dalam jarak yang sangat jauh.”

Hipotesis budaya maju sebelumnya juga dikutip dalam film dokumenter Netflix tahun 2022 “Ancient Apocalypse.” Foto: Khirzal Maris/Imago

Mereka tidak setuju Arkeolog Begitu pula dengan batu yang berbentuk keris. “Geometri yang teratur dan komposisi yang aneh dari objek ini, serta materialnya, yang tidak ada hubungannya dengan batuan di sekitarnya, menunjukkan bahwa benda tersebut berasal dari buatan manusia,” kata Natawidjaja.

READ  Liberalisasi PDB: Inggris Raya menginginkan 'keuntungan Brexit' dalam perlindungan data

Di sisi lain, Dibble juga menilai hal tersebut tidak mungkin terjadi. “Tidak ada bukti bahwa itu terbentuk oleh tangan manusia,” kata Dibble. “Saya terkejut penelitian ini dipublikasikan dalam format ini,” kata Flint Dibble. Sekalipun beberapa data benar, kesimpulan tentang situs dan usianya tidak dapat dibenarkan.

Nenek moyang tinggal di gua

“Piramida menjadi simbol kebudayaan maju,” simpul ahli geologi Danny Hillman Natawijaga, yang juga salah satu penulis penelitian tersebut. “Membangun piramida tidaklah mudah,” kata Natawidjaja, “Anda memerlukan keterampilan membangun yang tinggi.”

Inilah masalahnya. Karena sangat diragukan apakah orang-orang pada masa itu mampu membangun struktur rumit seperti… piramida untuk membangun.

Lutfi Yundari, arkeolog Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), juga ragu. Karyanya menunjukkan bahwa orang-orang di daerah tersebut tinggal di gua antara 12.000 dan 6.000 tahun yang lalu, jauh setelah piramida dibangun. Selain itu, tidak ditemukan bukti ukiran batu canggih selama penggalian.

Jejak kebudayaan maju sebelumnya?

Tesis berani tentang kebudayaan maju sebelumnya juga dikutip dalam film dokumenter Netflix “Ancient Apocalypse” pada tahun 2022. Di dalamnya, penulis Inggris Graham Hancock mengatakan bahwa peradaban global yang maju telah musnah 12.000 tahun yang lalu pada akhir zaman es terakhir.

Apakah ini piramida atau sekadar “situs yang menakjubkan, penting, dan megah”?Foto: Adek Perry/AFP

Hancock mengatakan ada monumen di seluruh dunia yang membuktikan adanya kebudayaan maju tersebut. Tim arkeologi Indonesia dari Pandang sepertinya mendapat banyak manfaat dari teori ini. Penulis penelitian mengucapkan terima kasih kepada Hancock karena telah mengoreksi pekerjaan mereka.

Bukti penyelesaian tidak ada

Bill Farley, arkeolog di Southern Connecticut State University di New Haven, mengatakan penelitian tersebut tidak memberikan bukti adanya peradaban maju selama Zaman Es terakhir. Farley mengatakan kepada Nature bahwa meskipun sampel tanah diberi tanggal yang akurat, tidak ada jejak aktivitas manusia seperti arang atau pecahan tulang.

READ  Rantai pasokan khusus untuk baterai kendaraan listrik mulai bermunculan di Amerika Utara

Dalam pandangan arkeolog Farley, masyarakat harus menghargai Gunung Padang apa adanya – sebagai “situs yang fantastis, penting dan mempesona” – dan tidak lebih.

Penelitian ini harus dipertimbangkan kembali

Untuk memperjelas, Archaeological Prospection dan penerbitnya Wiley meluncurkan penyelidikan terhadap artikel tersebut. Ini membutuhkan waktu.

Arkeolog Natawijaga berharap kontroversi ini tidak menimbulkan permusuhan di kalangan arkeologi. “Kami sangat terbuka bagi setiap peneliti dari seluruh dunia yang ingin datang ke Indonesia dan melakukan program penelitian di Gunung Padang,” ujarnya. “Kita hanya tahu sedikit tentang sejarah umat manusia.”

Setidaknya banyak orang di bidang arkeologi setuju dengannya dalam hal ini.