Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia: Baru saja diumumkan bahwa tes keperawanan militer telah berakhir?

Pada bulan Juli, Jenderal Andika Perkasa mengumumkan bahwa tentara tidak akan lagi melakukan tes keperawanan pada tentara wanita. Setelah iklan tersebut menimbulkan kelegaan dan pujian, dan dua bulan kemudian tidak ada publikasi tertulis kecuali pemeriksaan jari dan prosedur lain yang memalukan dan menyakitkan bagi pelamar.

Sampai saat ini, siapapun yang ingin berdinas di TNI atau Polri harus memilikinya tes keperawanan dengan joging. Ini termasuk memeriksa alat kelamin. Sementara subjek laki-laki yang dipilih diskrining untuk kesehatan reproduksi mereka, tes dua jari atau prosedur serupa dimaksudkan untuk menentukan apakah perempuan yang diidentifikasi masih perawan.

Meskipun tes ini sama sekali tidak ilmiah, tentara dan polisi nasional tidak dapat memberikan informasi apa pun tentang kualitas pekerjaan dan dari Organisasi Kesehatan Dunia. Siapakah Ditolak dengan tegas, pelamar mungkin masih harus menjalani pemeriksaan yang memalukan dan terkadang menyakitkan ini. Mereka yang tidak diklasifikasikan sebagai perawan tidak didiskualifikasi dari aplikasi, tetapi menerima poin yang lebih rendah dalam proses aplikasi. Istri tentara masa depan memiliki pengalaman serupa: kesehatan dan keperawanan mereka juga diuji. Jika kehilangan keperawanan ditentukan, sang suami menerima pemberitahuan di Spe untuk dapat memutuskan apakah dia ingin tetap menikah.

Pada bulan Juli, tentara mengumumkan peringkat tertinggi Andika Percasa Disarankan untuk tidak melakukan tes keperawanan di kemudian hari. keputusan yang dibuat oleh Organisasi perempuan dan hak asasi manusia Selamat datang, tetapi tindakan tambahan juga dicatat secara kritis. lebih-lebih lagi Lebih dari dua bulan setelah pengumuman Perkasas tidak menemukan dokumen tertulis yang mengecualikan tes dua jari dan mengatur persyaratan untuk staf medis selama tes rekrutmen. Bukan pertanda baik untuk melindungi pelamar militer dan polisi di negara yang secara ilmiah masih didasarkan pada tes tak berdasar dan tidak manusiawi di banyak bidang, seperti olahraga atau sekolah.

READ  Indonesia mengizinkan orang asing masuk lagi