Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Menteri luar negeri Muslim meminta Taliban untuk hak-hak perempuan

Para menteri luar negeri dari banyak negara mayoritas Muslim berencana untuk melakukan perjalanan ke Kabul sebagian untuk mendesak mereka Taliban Ketahuilah bahwa mengecualikan perempuan dan anak perempuan dari pendidikan adalah distorsi dari keyakinan Islam.

Usulan ini didukung oleh para diplomat Barat yang menyadari bahwa tuntutan mereka akan nilai-nilai universal akan kurang menarik bagi Taliban dibandingkan jika permintaan itu datang dari para pemimpin negara-negara berpenduduk mayoritas Islam.

Taliban mencuri gadis-gadis itu dari SMA Larangan sementara telah diusulkan sejak ia menjabat pada pertengahan Agustus, karena berbagai alasan.

Dua menteri luar negeri yang paling mungkin untuk melakukan perjalanan ke Kabul adalah Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu dan mitranya dari Indonesia, Retno Marsudi, yang bisa dibilang diplomat Muslim terbaik di dunia.

Kami sedang memantau situasi Afganistan dengan hati-hati. “Kami berencana melakukan perjalanan ke Kabul dengan beberapa menteri luar negeri lainnya dalam waktu dekat,” kata Cavusoglu pada konferensi pers bersama dengan Marsudi.

Cavusoglu mengatakan dia membahas rencana itu dengan Marsudi dalam pertemuan mereka di sela-sela Sidang Umum PBB di New York. Banyak teman menteri lainnya “menyukai ide itu,” kata Cavusoglu, menambahkan, “Kami akan merencanakannya dalam beberapa hari mendatang.” Kunjungan tersebut juga akan menjadi upaya untuk menguraikan kondisi untuk meningkatkan bantuan kemanusiaan ke Afghanistan.

Pada konferensi khusus G-20 di Afghanistan pada hari Selasa, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengusulkan pembentukan gugus tugas G-20 permanen untuk menangani krisis kemanusiaan dan membimbing Taliban ke dalam sistem pemerintahan yang lebih inklusif. Turki Mereka berjuang untuk mendapatkan pengaruh di Afghanistan selama beberapa bulan, tetapi proposalnya untuk mengawasi Bandara Internasional Kabul akhirnya gagal karena kurangnya jaminan keamanan dari Taliban.

Indonesia adalah negara Muslim terpadat di dunia, dan sebelum Taliban berkuasa, organisasi reformasi Sunni Indonesia Nahdlatul Ulama membangun jaringan yang membentang di 22 dari 34 provinsi Afghanistan. Politisi Indonesia juga telah terlibat dalam pembicaraan rekonsiliasi dengan Taliban selama beberapa dekade terakhir untuk mempromosikan Islam yang lebih moderat.

Di Indonesia, Kementerian Agama, bersama dengan dua organisasi Muslim terkemuka, Nahdlatul Ulama dan Yayasan Amal Sosial dan Pendidikan Muhammadiyah, membentuk jaringan nasional perempuan terdidik di sekolah-sekolah agama. Terlepas dari perbedaan ideologi, kedua kelompok secara historis menerima siswa perempuan di sekolah agama.

Meskipun memiliki kualitas yang kontroversial, sekolah agama di Indonesia telah mencapai kesetaraan gender dalam hal kehadiran di sekolah. Anak perempuan juga melebihi jumlah anak laki-laki dalam pendidikan menengah.

Taliban mengembangkan berbagai alasan untuk mencegah anak perempuan kembali ke sekolah menengah, tetapi pada akhirnya, label agama konservatif mencegah perempuan bekerja atau belajar.

“Idenya adalah agar tokoh-tokoh seperti Marsudi pergi dan menjelaskan, ‘Mereka mengatakan perempuan tidak mampu dan mereka harus tinggal di rumah,’ kata seorang diplomat yang menyerukan intervensi para pemimpin Muslim, dan saya di sini sebagai menteri luar negeri Indonesia. . “Dia tidak akan menjadi dosen, tapi panutan.”

Karim KhanDalam pidato di Forum Keamanan Global di Doha, kepala jaksa yang baru diangkat dari Pengadilan Kriminal Internasional mendesak Taliban untuk mengakui bahwa mereka menganiaya Islam yang kejam.

Muslim Khan berkata: Nabi Suci Islam mengatakan dengan jelas bahwa siapa pun yang membesarkan anak perempuannya pergi ke surga. Dia menyuruh umat Islam untuk belajar dari Aisha. Ini adalah agama Islam, yang sepenuhnya bertentangan dengan mereka yang mengatakan bahwa seorang wanita yang menyerang atau menganiaya seorang wanita tidak boleh dibesarkan dengan alasan apapun selain jenis kelaminnya.Al-Qur’an mengatakan bahwa pria membela wanita dan wanita berpakaian seperti pria.

READ  Sebuah ledakan di kilang minyak menyebabkan kebakaran besar - desa itu dievakuasi