Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia beli Dassault Rafale

Rafale telah menjadi ekspor yang semakin sukses untuk Dassault. Setelah sukses baru-baru ini di Yunani, Kroasia dan Uni Emirat Arab, Indonesia kini akan membeli hingga 42 Rafale. Enam mesin pertama sudah dipesan dengan tegas.

Ini resmi: Indonesia memesan 42 jet Rafale. Dengan pernyataan ini, Menteri Pertahanan Prancis Florence Parly merayakannya pagi ini di Twitter Keberhasilan baru-baru ini dari pesaing Eurofighter Prancis. Barley saat ini berada di Indonesia dan menandatangani beberapa perjanjian dengan timpalannya dari Indonesia Prabowo Subianto selama kunjungannya. Ini tentang kapal selam, satelit, amunisi – dan tentu saja Rafale.


Dassault

Dassault Rafale saat ini sangat populer di tingkat internasional. Sekarang Indonesia juga mencolok.

“Solusi Turnkey Lengkap”

Sementara itu, Dassault sendiri secara resmi mengkonfirmasi kesepakatan tersebut dalam siaran persnya. Menurut Dassault, Indonesia “menandatangani kontrak untuk membeli 42 pesawat Rafale generasi terbaru”. Ini menunjukkan bahwa mereka semua F4 baru – tidak seperti ekspor ke Yunani dan Kroasia, di mana Armée de l’Airs memainkan peran utama.


Pembelian Rafale atas Tentara Nasional Indonesia Angkatan Udara (Angkatan Udara Nasional Indonesia) telah dimulai dengan pesanan yang dikonfirmasi untuk enam pesawat awal mulai tahun 2025. Ini terdiri dari “solusi turnkey lengkap” yang mencakup pelatihan pilot, dukungan logistik ke beberapa pangkalan udara Indonesia dan pusat pelatihan dengan dua simulasi tugas yang lengkap. Dassault mengatakan dalam siaran pers bahwa Rafale “akan memberi Indonesia instrumen kedaulatan dan kemandirian operasional dan meningkatkan perannya sebagai negara adidaya regional.”

Dassault

Para menteri pertahanan Prancis dan Indonesia berdiri untuk menyaksikan penandatanganan kontrak antara Presiden Dassault Trapier dan Wakil Marsekal Lapangan Udara Youssef Johari.

READ  Pertarungan Hamburger di Final "Ninja Warrior Allstars"

“Kemitraan jangka panjang”

Industri Indonesia akan mendapat manfaat dari program kompensasi industri yang “signifikan”, menurut Dassault, tidak hanya di sektor penerbangan tetapi juga di bidang kerja sama penting lainnya. “Kontrak ini merupakan awal dari kemitraan jangka panjang yang akan membuat Dassault Aviation berkembang pesat kehadirannya di Indonesia. Ini juga merupakan bukti hubungan yang kuat antara Indonesia dan Prancis, dan mengukuhkan posisi kepulauan terbesar di dunia sebagai hub utama di dunia. panggung internasional…


Kementerian Pertahanan Rusia

Dengan pesanan Rafale, pembelian Sukhoi Su-35S Indonesia akhirnya harus dibatalkan.

Rafale bukannya Su-35S

Ini menjadikan Indonesia negara kedua di Asia Tenggara, setelah India, yang menggunakan Rafale. Kontrak untuk enam pesawat Rafale kemungkinan akan dibiayai oleh Kementerian Pertahanan Indonesia dari anggaran yang awalnya dialokasikan untuk pembelian Sukhoi Su-35S (sekitar $600 juta). Namun, Amerika Serikat mengancam bahwa kontrak dengan Rusia dapat dihukum dengan sanksi di bawah Undang-Undang Melawan Musuh Amerika (Countering America’s Adversaries Through Sanctions Act).


Pembelian 42 Rafale tidak menghalangi Indonesia untuk membeli Boeing F-15EX karena negara tersebut ingin menambah armada jet tempurnya dengan setidaknya 100 pesawat baru.