Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia dan Cina: Kekuatan regional di beck and call Cina

Indonesia dan Cina: Kekuatan regional di beck and call Cina

Status: 08/11/2022 17:30

Indonesia dan China memiliki hubungan yang sulit — hingga pandemi. Distribusi dan perdagangan vaksin kemudian memperkuat persatuan. Sementara itu, Indonesia sedang mendekati Beijing. Karena China juga diuntungkan.

Oleh Jules Forth, ART Singapore Studio

Xi Jinping menerima tamu negara asing di Beijing merupakan pengecualian dari rezim corona China tahun ini. Ia mampu memaknainya sebagai isyarat khusus bahwa Presiden Indonesia Joko Widodo menyambutnya di ibu kota China pada akhir Juni – tamu asing pertama di akhir Olimpiade Musim Dingin pada Februari.

Kerjasama ekonomi yang lebih erat disepakati, dan hubungan harus diperdalam, khususnya di bidang pertanian dan ketahanan pangan. Namun, setidaknya pesan yang keluar dari pertemuan itu penting: Menurut Ian Chong, seorang ilmuwan politik di National University of Singapore, pertemuan itu menunjukkan China tidak hanya “menghormati tinggi” Indonesia, tetapi juga “kemerdekaannya”. ” dari ekonomi kuat lainnya. Dan Indonesia sebagai “pemain regional utama.” Disetujui.

Sengketa kepulauan

Sebelum pandemi, China dan Indonesia memiliki hubungan yang rumit dan tegang. Pada akhir 2019 dan awal 2020, kedua negara bentrok di Kepulauan Naduna, sekelompok pulau kecil di Laut Cina Selatan.

Meskipun Tiongkok mengakui pulau-pulau itu sebagai milik Indonesia, ia ingin menangkap ikan di perairan sekitar pulau-pulau itu dan menegaskan hak-hak historisnya. Sementara itu, Indonesia mencatat fakta bahwa pulau-pulau ini milik nusantara.

Kekhawatiran tentang deposit bahan baku juga berperan. Daerah yang kaya akan sumber daya mineral. Ladang gas di Laut Natuna adalah salah satu cadangan gas terbesar di dunia yang belum dieksplorasi – dan itu membuat pulau-pulau itu menarik secara ekonomi bahkan sebelum krisis energi yang dipicu oleh perang di Ukraina.

READ  Indonesia: Mad Cross membuka dapur umum nabati pertama di Jakarta

Namun terutama di masa pandemi, kedua negara menjadi lebih dekat lagi. Ketika virus itu sampai di Indonesia, pemerintah beralih ke China yang menjadi pemasok utama vaksin Sinovac.

Cina membutuhkan bahan baku

Namun, perdagangan tidak terpengaruh oleh ketegangan politik: China adalah mitra dagang terpenting Indonesia. Pada paruh pertama tahun 2022 saja, ekspor Indonesia ke China meningkat lebih dari sepertiganya. Cina membutuhkan bahan baku – nikel, batu bara, tembaga, gas alam, dan minyak kelapa. Indonesia memilikinya.

Sinolog Leo Suryadinata di Yusuf Ishak Institute (ISEAS) di Singapura menyebut perkembangan ini sebagai hubungan pragmatis. China mencari “aliansi baru di kawasan”, sementara Indonesia merasa “diawasi dan didukung” oleh kekuatan besar.

Tidak semua harapan dari proyek-proyek kolaboratif dan bergengsi telah terpenuhi. Pertama, rencana jalur cepat Jakarta-Bandung. Tujuh tahun lalu, Widodo menyewa sebuah perusahaan China untuk membangun jalur senilai $5,5 miliar. Konstruksi akan memakan waktu sekitar lima tahun dan akan memotong waktu perjalanan antara ibu kota Jakarta dan kota populer Bandung lebih dari 142 kilometer dari tiga jam menjadi hanya 40 menit.

Kemenangan lain untuk proyek “Jalan Sutra Baru” China, yang disebut-sebut pada saat itu – dan bagi Jakarta sebagai tanda kemajuan infrastruktur di negara ini dan mengejar ketertinggalannya di tingkat teknologi.

Lokasi konstruksi di Jakarta suatu hari nanti akan menjadi basis kereta ekspres ke Bandung.

Gambar: Aliansi Gambar / ZUMAPRESS.com

Berkembang menjadi kekuatan regional

Namun sejauh ini belum ada kereta yang melaju di relnya. Di Beijing, para pemimpin pemerintah telah berjanji untuk menyelesaikan garis itu pada tahun 2023. Keduanya berusaha mempertahankan citra kolaborasi yang sukses: “Sebagai proyek visualisasi yang penting, kolaborasi ini tidak boleh gagal,” kata Sinolog Suryathinada. Karena kedua belah pihak menyelamatkan muka mereka.

READ  Hanno Behrens melakukan perjalanan ke Indonesia dari Hansa Rostock

Kepentingan yang bertentangan sekalipun: Indonesia dapat merasa dibenarkan sebagai kekuatan regional. Hal ini semakin berusaha untuk memenuhi peran ini dalam Aliansi Negara ASEAN dan sebagai tuan rumah KTT G20 tahun ini di Bali. Gambar simbolis adalah bagian dari itu – terutama jika dibuat di Beijing.