Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tesla diyakini membeli miliaran sen di Indonesia


Tesla telah menandatangani kontrak senilai sekitar $5 miliar untuk membeli bahan baku baterai dari perusahaan pengolahan nikel di Indonesia, kata seorang menteri senior kabinet Indonesia.

Tesla telah menandatangani kontrak lima tahun dengan kilang nikel yang beroperasi di Morowali di pulau Sulawesi. Nama-nama perusahaan dan jumlah pembelian tidak diketahui, menurut laporan Reuters.

“Kami masih dalam negosiasi yang sedang berlangsung dengan Tesla, tetapi mereka sudah mulai membeli dua produk hebat dari Indonesia,” kata Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Bandjaitan kepada CNBC dalam sebuah wawancara di Indonesia, Senin. Pandejaitan kemudian mengatakan Tesla telah menandatangani kontrak lima tahun itu, tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Tesla tidak menanggapi permintaan Reuters untuk pernyataan wawancara.

Tesla berpikir Sebagaimana dilaporkan Ternyata pabrik baterai dan mobil listrik di Indonesia. Elon Musk dan Presiden Indonesia Joko Widodo bertemu pada Mei tahun ini.

Indonesia memiliki cadangan nikel yang besar dan sedang mencoba untuk memproses lebih lanjut bahan tersebut di negaranya sendiri – melalui pabrik baterai, tetapi juga melalui pabrik otomotif untuk mobil listrik. Untuk menjamin pasokan bagi industri yang sedang berkembang, Indonesia menghentikan sementara ekspor bijih nikel.

Akibatnya, beberapa perusahaan Asia mengumumkan investasi besar dan proyek e-mobilitas tertentu di Indonesia Grup Motor Hyundai dan produsen baterai Solusi Energi LG Dari Korporasi Industri Korea Selatan dan China CATL. Dan rencanakan dengan baik Toyota Sebuah pabrik untuk mobil hybrid dan listrik.

Di awal Agustus Tesla telah menandatangani kontrak baru untuk kobalt dengan dua pemasok China.
reuters.com