Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia: Duta besar asing di Jakarta berjanji untuk mengakhiri semua perdebatan laki-laki

Jakarta, 8 Maret (Jakarta Post / ANN): Duta besar dan delegasi asing di lingkungan diplomatik Jakarta telah berjanji akan menolak semua tindakan berbicara di depan umum yang tidak diwakili oleh suara perempuan. Dirayakan pada hari Senin.

Empat puluh duta besar laki-laki dan beberapa pejabat senior dari Kementerian Luar Negeri Indonesia bergabung dalam seruan untuk mengakhiri apa yang disebut “manals” – merangkum semua diskusi kelompok laki-laki – beberapa turun ke media sosial untuk menyuarakan komitmen mereka terhadap kesetaraan gender.

“No Manual Pledge” pertama kali diluncurkan awal tahun ini oleh Valerie Juliand, Resident Coordinator Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Indonesia.

Dalam mengambil inisiatif “kecil dan berpandangan jauh” untuk memasukkan keragaman gender dan pembangunan berkelanjutan, 23 PBB.

“‘Manels’ tidak mewakili keragaman dunia tempat kita tinggal, dan kami kehilangan perspektif yang lengkap, inovatif dan berwawasan tentang diskusi atau topik apa pun,” katanya dalam sebuah pernyataan pada 14 Januari.

“Itu adalah ekspresi seksualitas dan pengucilan yang dapat memperkuat stereotip gender tentang otoritas laki-laki atau profesionalisme superior, dan bahkan jika setara – jika tidak lebih – kontribusi perempuan yang memenuhi syarat tidak boleh diremehkan atau ditinggalkan,” tambah Juliand.

Di bawah sumpah ini, para diplomat berjanji untuk berpartisipasi hanya sebagai pembicara dalam debat publik, konferensi, dan webinar di panel perempuan – bukan sebagai ahli, fasilitas, atau penilai.

Saat ini, Kanada, Afghanistan, Argentina, Australia, Austria, Bangladesh, Belgia, Brasil, Chili, Kroasia, Denmark, Finlandia, Prancis, Georgia, Jerman, Yunani, Hongaria, India, Italia, Jepang, Meksiko, Belanda, Selandia Baru, Nigeria , Norwegia, Oman, Filipina, Slovakia, Afrika Selatan, Korea Selatan, Spanyol, Sri Lanka, Swedia, Swiss, Timor-Leste dan Inggris telah mengambil ikrar ini.

READ  Tim rahasia menghapus habitat orangutan di Indonesia: Laporan

“Sangat penting bagi kami bahwa perempuan terlibat dalam setiap debat publik. Setiap topik yang kita diskusikan sebagai duta besar dan diplomat mempengaruhi perempuan, dan beberapa topik mempengaruhi perempuan lebih dari laki-laki, jadi sangat penting untuk melibatkan perempuan sebagai bagian dari diskusi tersebut, ”Duta Besar Kanada untuk Indonesia Cameron McKay mengatakan kepada Jakarta Post dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

McKay mengatakan bahwa sebagai negara yang telah bekerja sama dengan Indonesia dalam berbagai proyek pembangunan, Kanada berupaya keras untuk mengentaskan kemiskinan dan menciptakan dunia yang lebih damai, inklusif, dan sejahtera sejalan dengan Kebijakan Bantuan Internasional Feminis (FIAP) negaranya.

Duta Besar Kanada mengatakan dia sangat yakin bahwa mempromosikan kesetaraan gender dan mempromosikan perempuan dan anak perempuan adalah “cara terbaik untuk mengurangi kemiskinan dan ketidaksetaraan.”

Lars Po Larson, duta besar Denmark untuk Indonesia, mencatat bahwa mengeluarkan wanita dari pembicaraan berarti bahwa setengah dari talenta dunia dikeluarkan dari negosiasi. “Jika bukan gadis itu [figures] Di meja, para pria sangat bodoh dan berbicara secara terbuka.

Dia mengatakan dalam wawancara bersama dengan mitranya dari Kanada bahwa ada keragaman di masa lalu, dan hal itu berguna untuk diskusi tentang keragaman.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Indonesia Diku Picasia juga berbicara mendukung kesetaraan gender di media sosial.

“Menteri luar negeri wanita pertama Redno Marsudi dan rasio diplomat pria dan wanita di Kementerian Luar Negeri Indonesia dengan rasio sekitar 50:50 membuat #conservatism menjadi kenyataan,” tweetnya pada hari Senin.

Saat ini menjabat sebagai diplomat tertinggi negara di bawah Presiden Djokovic “Djokovic” Widodo, Redno menunjuk pada agenda utama perempuan, perdamaian dan keamanan, saat ia mengelilingi lanskap diplomatik, di mana perempuan sangat terwakili, terutama dalam negosiasi proses mediasi dan perdamaian.

READ  Gempa berkekuatan sedang dengan kekuatan 4,3 44 km barat laut Dombu, Indonesia

Telah melatih duta wanita muda di tingkat regional untuk memperkuat keterampilan mereka dalam menciptakan perdamaian. Ini juga telah membentuk jaringan perempuan yang berkontribusi pada pemeliharaan perdamaian.

Meskipun banyak penelitian menunjukkan bahwa peran perempuan dapat meningkatkan kemungkinan perdamaian abadi, keterwakilan mereka dalam proses perdamaian seringkali diremehkan, dengan hanya 10 persen perempuan yang mewakili dalam pembicaraan perdamaian Afghanistan, 20 persen dalam negosiasi politik Libya dan hampir nol. dalam proses perdamaian Yaman baru-baru ini, menurut Dewan Hubungan Luar Negeri.

Keterlibatan Indonesia dalam proses perdamaian Afghanistan menggarisbawahi pentingnya perempuan Afghanistan memainkan peran yang lebih aktif dalam diskusi tersebut. Menteri Redno meresmikan Jaringan Solidaritas Wanita Afghanistan-Indonesia di Kabul Maret lalu sebelum menutup perbatasannya di seluruh dunia dengan wabah Kovit-19.

“Wanita termasuk dalam meja perdamaian, dan kami kehilangan kesempatan besar untuk perdamaian jika wanita tidak diberi kesempatan yang sama untuk berkontribusi,” kata Redno dalam pertemuan dengan Perunding dan Mediator Perdamaian Wanita Asia Tenggara yang baru dibentuk (SEANWPNM). Di bulan Desember. – Jakarta Post / ANN