Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia: Jakarta dan banyaknya semangat Ramadhan

Indonesia: Jakarta dan banyaknya semangat Ramadhan

Perjalanan jarak jauh Indonesia

Jakarta dan banyaknya semangat Ramadhan

Saat ini bulan Ramadhan di Jakarta, dan di Indonesia film pendek ditayangkan di televisi pada malam hari agar semua anak negeri dapat mengingat apa yang benar-benar penting: cinta, kepercayaan, dan harapan.

Waktu Sholat Ramadhan di Masjid Istiqlal Jakarta

Waktu Sholat Ramadhan di Masjid Istiqlal Jakarta

Sumber: Photo Alliance / Kantor Berita Jerman

NPertama, saya tidak menulis tentang kemacetan di Jakarta, itu terlalu mudah, semua orang melakukannya dan sering. Saya lebih suka berbicara tentang film pendek yang sangat menyentuh hati di televisi pemerintah Indonesia yang saya tonton di Jakarta.

Tak lama setelah pukul enam sore, acara tersebut kini berhenti setiap hari dan kita melihat, misalnya, seorang pemuda yang gugup. Dia sedang duduk di mobilnya, dia mempunyai banyak janji kerja dan kemudian teleponnya terus berdering. Layarnya bertuliskan “Ibu”. Dia melempar telepon ke kursi penumpang dengan kesal.

Saat ini sedang Ramadhan di Jakarta, dan film-film pendek seperti ini diputar di malam hari di seluruh tanah air dengan warna-warna yang menenangkan diiringi musik piano yang menenangkan, agar seluruh anak negeri dapat mengingat apa yang sebenarnya penting: cinta, kepercayaan, harapan dan hal-hal. seperti ini.

Kota berpenduduk jutaan ini seperti kesurupan

Saya sedang duduk di sebuah apartemen di Jakarta Pusat, sebuah kota berpenduduk 14 juta jiwa yang biasanya terasa sangat berat bagi saya, dan saya menyadari bahwa orang-orang Indonesia di sekitar saya benar-benar pendiam.

Baca juga

Seolah-olah seluruh kota sedang menahan nafas. Ini paling baik dibandingkan dengan semacam euforia. Selama matahari (biasanya terik) masih ada di langit, tidak ada umat Islam di negara ini yang diperbolehkan minum seteguk air pun. Semua orang menunggu sinyal dari masjid – atau dari televisi.

READ  Perubahan besar dalam program di akhir pekan - banyak program dibatalkan

Refleksi Film di Sore Hari

Di malam hari, misalnya, mereka menonton film pendek untuk berpikir. Adegan tegang pemuda itu bahkan lebih jauh lagi: dia melihat seorang anak kecil berjalan dengan sedih di jalan. Dia pertama-tama mengikutinya ke dalam mobil, lalu keluar dan melihat anak laki-laki itu berlari ke kuburan, ke kuburan yang tampaknya milik ibunya. Anak laki-laki itu menggambar di kuburan dan mulai berdoa.

Hal ini pada gilirannya membuat pemuda tersebut merasa bersalah, dan dia sekarang berusaha menghubungi ibunya. Tapi dia tidak lagi menjawab telepon. Pria yang panik itu kini benar-benar panik.

Makan setelah matahari terbenam

Namun orang Indonesia yang saya kunjungi malam itu sudah mengetahui film ini dan membiarkannya diputar sebagai latar belakang. Mereka tahu bahwa setelah semuanya usai, setelah matahari terbenam, mereka akhirnya bisa minum dan makan.

Teman-temannya juga termasuk umat Kristiani yang ikut serta dalam ritual tersebut. “Ini seperti pembersihan,” kata seorang teman. “Anda sadar bahwa Anda bisa hidup tanpa rokok atau stimulan lainnya,” kata orang lain yang baru saja masuk Kristen namun masih berpuasa karena dia sangat menyukai ritual tersebut.

Lebih banyak hantu dari biasanya

Aku memikirkan tentang supir taksi yang membawaku ke apartemen ini, di tengah kemacetan, yang tidak ingin aku tuliskan. Sopir tersebut berbicara tentang dampak Ramadhan terhadap kota tersebut. Arena arcade, bar karaoke, dan bahkan banyak klub harus tetap tutup.

Bahkan klub terbesar di Jakarta, Stadium – bisa dikatakan sebagai “Berghain” di Asia Tenggara – menutup setidaknya setengah dari lantai dansanya.

Kemudian sopir taksi itu menunjuk ke pinggir jalan dan berkata: “Lagi pula, saya melihat lebih banyak hantu daripada biasanya, dan bahkan setelah ditanya berulang kali, dia bersikeras bahwa mereka adalah hantu.” Mereka muncul di sore hari saat matahari mulai terbenam.

READ  Kecelakaan pesawat di Indonesia: Perekam penerbangan Boeing pulih

Sarapan setelah menonton film

Sungguh menyakitkan ketika sebuah film pendek muncul di TV. Pemuda itu langsung berkendara ke rumah ibunya (walaupun macet dan stres). Segera dia berada di pelukannya. Mereka berdua menangis. Kemudian teks muncul di layar yang mengumumkan bahwa puasa harian sekarang dapat dibatalkan.

Sementara itu, teman-teman saya melihat ke jalan dari balkon lantai 31 dan berkata: “Lalu lintas paling parah saat ini karena semua orang ingin pulang ke keluarga untuk sarapan.”