Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sampah ke Dunia – SWYRL, topik hiburan yang menggairahkan Anda.

Sampah ke Dunia – SWYRL, topik hiburan yang menggairahkan Anda.

16 Juni 2022 dari Pusaran/Robert Sommer

Sampah plastik terus menjadi beban berat bagi bumi: siapa pun yang memilah sampah dengan baik berhak bertanya pada diri sendiri: Bagaimana bisa begitu banyak masalah terjadi di seluruh dunia setelah sampah plastik berakhir dengan baik di tempat sampah daur ulang atau di “tempat sampah?” ” kuning”? tas”?

Tidak mudah untuk menarik kesimpulan yang tepat dari film eksplosif ini, yang berdampak meresahkan pada warga Jerman yang “memiliki kesadaran lingkungan yang murni.” Dalam makalah mereka yang memenangkan penghargaan, “The Documentary In the Beginning: The Recycling Lie,” Tom Costello dan Benedikt Wermeter mengajukan pertanyaan yang sangat jelas: Apa sebenarnya yang terjadi dengan sampah plastik dari tempat sampah daur ulang kita? Jawaban-jawaban yang diberikan oleh film tersebut, yang sekarang ditayangkan untuk pertama kalinya di program larut malam ARD, kemungkinan besar akan mengguncangkan alat pemisah sampah yang baik secara besar-besaran.

Faktanya, tingkat daur ulang yang sebenarnya yang disyaratkan oleh produsen kemasan produk dan barang konsumsi, khususnya industri pembuangan limbah yang diatur secara global, sering kali tidak sebanding dengan kertas (yang dapat didaur ulang) yang mereka gunakan. Setiap tahun di seluruh dunia, lautan semakin tercemar oleh sampah plastik. Hewan-hewan terjerat dalam kotoran plastik dan mati mengenaskan. Air minum menjadi terkontaminasi. Jumlah orang yang tertular penyakit ini di lingkungan yang tercemar semakin meningkat.

Berlangganan buletin kami sekarang.

Mengapa masih banyak plastik baru yang diproduksi?

Faktanya, hasil yang jelas sangat kontras dengan janji-janji global yang utopis dari industri daur ulang. Bagaimana bisa begitu banyak sampah plastik berakhir di lingkungan sehingga harus dibuang dengan benar dan kemudian digunakan kembali? Semakin banyak botol, kotak, dan tas yang diberi label “100% dapat didaur ulang”. Namun, penelitian para pembuat film menunjukkan bahwa produsen yang sama memproduksi lebih banyak plastik baru dibandingkan sebelumnya.

READ  Ulasan Siemens EQ900 TQ903D03 | chip

Faktanya, sudah jelas bahwa kebohongan “greenwashing” terjadi begitu luas, sehingga kita sebenarnya harus berbicara tentang “kebohongan daur ulang” yang memberinya judul tersebut. Seperti yang dijelaskan Costello dan Wermeter, kemungkinan membakar atau mengubur plastik bekas dari tempat sampah Jerman atau dari “kantong kuning” yang terkenal di negara-negara pengimpor sampah jauh lebih tinggi dibandingkan dengan daur ulang yang sebenarnya.

Alasannya tampaknya adalah industri yang lebih memilih untuk menutupi masalah nyata dibandingkan menyelesaikannya dengan andal. Para penulis juga mengungkap jaringan pengedar sampah yang beroperasi secara ilegal yang membuang sampah ke luar negeri dan dengan berani memperkaya diri mereka sendiri melalui pembuangan yang tidak tepat. Kesimpulan pahit dari para pembuat film: Sayangnya, banyak uang yang bisa dihasilkan saat ini dengan menyelundupkan sampah.

Cegah terjadinya limbah kemasan sejak awal

Jadi apa yang harus dilakukan? Bahkan masyarakat yang selama ini tampak begitu yakin dengan janji daur ulang kini menuntut agar sampah plastik “dihilangkan” dari pabrik insinerasi setempat. Namun, solusi yang lebih baik adalah solusi yang sangat berbeda: menghindari sampah memastikan banjir plastik yang mematikan tidak menyebar. Apa yang disebut “toko paket” sedang berkembang, setidaknya di kota-kota besar.

“The Recycling Lie” memenangkan Kompetisi Dokumenter ARD ke-9 tahun 2020.