Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia meluncurkan kampanye vaksinasi yang ambisius – DW – 13 Januari 2021

Indonesia meluncurkan kampanye vaksinasi yang ambisius – DW – 13 Januari 2021

Jumlah orang meningkat di seluruh dunia Vaksin Corona yang disetujui. Indonesia mengandalkan vaksin dari perusahaan China Sinovac. Kampanye vaksinasi yang ambisius kini telah dimulai di negara kepulauan Asia Tenggara dengan menggunakan produk tersebut. Presiden Joko Widodo adalah orang pertama yang menerima vaksinasi tingkat tinggi.

Tujuan dari kampanye ini adalah untuk memvaksinasi 181,5 juta orang dengan cara ini. Berbeda dengan negara lain, Indonesia pada awalnya ingin memprioritaskan generasi muda berusia 18 hingga 59 tahun setelah pekerja layanan kesehatan dan layanan publik.

Negara dengan jumlah penduduk terbesar keempat di dunia adalah negara di Asia Tenggara yang paling terkena dampak pandemi ini. “Tujuan vaksinasi adalah memutus rantai penularan virus Corona, melindungi kesehatan masyarakat, dan mendukung pemulihan ekonomi,” kata Widodo.

Menurut Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, dua pertiga dari 270 juta penduduk perlu divaksinasi untuk mencapai kekebalan kelompok. Indonesia memiliki vaksin CoronaVac dari China Persetujuan darurat diberikan pada hari Senin.

Pengiriman Sinovac ke Jawa Barat: persetujuan darurat SeninFoto: Septian Alliance/AP Foto/gambar

Tes di Indonesia menunjukkan bahwa CoronaVac memiliki tingkat efektivitas 65,3 persen. Peneliti Brazil melaporkan kemanjuran 50 persen pada hari Selasa. Sebagai perbandingan: Vaksin yang dikembangkan oleh BionTech-Pfizer di Jerman, dan yang dikembangkan oleh perusahaan Amerika Moderna, dikatakan 95 persen efektif.

Penurunan jumlah infeksi di Jerman

Setelah berminggu-minggu melakukan lockdown yang semakin ketat, tingkat infeksi di Jerman tampaknya sedikit menurun – namun karena jumlah tes yang lebih rendah pada Natal dan awal tahun, masih belum mungkin untuk menarik kesimpulan yang jelas. Robert Koch Institute (RKI) saat ini melaporkan 19.600 kasus virus corona baru dalam 24 jam. Jumlah ini berkurang sekitar 1.600 dibandingkan Rabu pekan lalu.

RKI juga mengumumkan bahwa 1.060 orang lainnya telah meninggal di Jerman karena atau disebabkan oleh virus tersebut. itu Puncaknya adalah 1.188 kematian Hal itu dilaporkan pada hari Jumat. Tingkat infeksi dalam tujuh hari turun menjadi 155 dari 164. Pemerintah federal dan negara bagian bertujuan untuk mengurangi jumlah infeksi yang dilaporkan dalam tujuh hari per 100.000 penduduk menjadi kurang dari 50 untuk mengendalikan virus dan meringankan beban kesehatan. Sistem.

READ  Fakultas teologi menarik sejumlah kursus baru

Pembahasan mengenai masker dan wajib vaksinasi

Untuk mencapai hal ini, pengetatan persyaratan masker di Jerman juga sedang dibahas. Alih-alih masker harian yang sebelumnya diwajibkan di banyak tempat – yang pada dasarnya hanya berupa selembar kain sederhana – Bavaria akan mewajibkan masker FFP2 untuk dipakai mulai hari Senin – saat berbelanja dan dalam transportasi lokal. Masker ini juga menyaring sebagian besar patogen dari udara saat terhirup, sehingga memberikan tingkat keamanan yang lebih tinggi, namun tidak dapat digunakan kembali dalam jangka waktu lama.

Pemakai masker FFP2 di Munich: Wajib di toko dan kereta Bavaria mulai SeninFoto: Sven Hoppe/DPA/Gambar Aliansi

Meskipun pemerintah negara bagian Bavaria menerima banyak dukungan dari negara bagiannya untuk langkah ini, Menteri Kesehatan Rhine-Westphalia Utara Karl-Josef Lohmann mempertanyakan persyaratan masker FFP2. “Masker FFP2 dapat memberikan keamanan yang sedikit lebih tinggi – tetapi hanya jika dipakai dengan benar,” kata Lohmann. Oleh karena itu, kepatuhan penggunaan masker ini harus diperhatikan dengan cermat.

Mengenai usulan Bavaria juga Vaksinasi wajib bagi staf perawat Terlebih lagi, ada lebih banyak suara negatif – misalnya dari Menteri Kehakiman Federal Christine Lambrecht: “Pemerintah federal telah dengan jelas menyatakan bahwa tidak akan ada kewajiban untuk melakukan vaksinasi terhadap Corona,” kata Lambrecht kepada surat kabar Rheinische Post di Düsseldorf. Jika masyarakat yakin akan keamanan dan efektivitas vaksinasi, sebagian besar masyarakat akan menerima vaksinasi.

Melindungi diri sendiri dan orang lain melalui vaksinasi adalah masalah alasan dan tanggung jawab, kata Lambrecht. “Ini juga berlaku di tempat-tempat di mana vaksinasi sangat penting: di rumah sakit, panti jompo, dan panti jompo,” kata menteri.

Menteri Kesehatan Federal Jens Spahn dengan tegas menolak persyaratan vaksinasi virus corona untuk staf perawat di Deutschlandfunk. “Saya berjanji di Bundestag: tidak akan ada vaksinasi wajib dalam pandemi ini,” katanya kepada Radio Cologne. Menteri Kesehatan menekankan: “Kami bergantung pada pendidikan dan informasi.”

Memberikan vaksinasi kepada pengasuh di Halle/Salley: ‘Pertanyaan mengapa’Foto: Hendrik Schmidt/DPA/Alliance Image

Inisiatif Presiden Persatuan Sosial Kristen Markus Söder juga mendapat tentangan dari Kepala Petugas Medis Klaus Reinhardt. Reinhardt mengatakan kepada Rheinische Post bahwa pemerintah federal telah berulang kali menegaskan bahwa tidak akan ada kewajiban umum untuk melakukan vaksinasi terhadap virus corona: “Tentu saja hal ini juga berlaku untuk petugas kesehatan.”

READ  Beberapa spesies berburu dengan cerdik dalam tim dengan ikan

Reinhart menekankan bahwa pekerja di bidang keperawatan sangat langka: “Jika vaksinasi terhadap Corona menjadi prasyarat untuk bekerja di bidang ini, juga harus diperjelas bagaimana pekerja terampil yang tidak siap untuk vaksinasi akan diganti.”

“Ini akan meningkat secara signifikan.”

Dewan Etik Jerman agak lebih terbuka. Alina Bux, kepala badan yang memberi nasihat kepada pemerintah mengenai masalah etika, mengatakan kepada lembaga penyiaran ARD bahwa dewan etika telah mengesampingkan persyaratan vaksinasi umum, namun mungkin diperbolehkan untuk mempertimbangkan persyaratan vaksinasi spesifik wilayah dalam keadaan tertentu.

Salah satu alasannya adalah, misalnya, perlindungan terhadap orang-orang yang rentan hanya akan mungkin terjadi jika orang-orang yang merawat mereka telah menerima vaksinasi. Namun sebelum itu, diperlukan “banyak pengetahuan” tentang apakah vaksinasi dapat mencegah orang lain tertular. “Sayangnya, kami belum mengetahuinya,” kata Boix.

Perdana Menteri Rhine-Westphalia Utara, Armin Laschet, mengeluh dalam sebuah wawancara dengan grup media Funke bahwa kesiapan vaksinasi, terutama di kalangan staf perawat, masih sangat rendah: “Hal ini harus ditingkatkan secara signifikan.” Oleh karena itu, sangatlah tepat untuk memikirkan bagaimana meningkatkan angka vaksinasi dengan partisipasi Dewan Etik. Dia menolak komitmen umum untuk memvaksinasi masyarakat karena hal itu menghancurkan kepercayaan terhadap vaksin.

Persyaratan masuk yang lebih ketat

Jerman bereaksi terhadap mutasi virus corona yang menyebar di beberapa negara yang jauh lebih menular dibandingkan patogen yang sebelumnya dikenal sebagai Covid-19: aturan masuknya diperketat. Mereka yang kembali dari daerah dengan tingkat infeksi yang sangat tinggi atau varian virus yang bermutasi di masa depan harus menunjukkan hasil tes virus corona yang negatif sebelum memasuki negara tersebut.

Menteri Kesehatan Spahn: “Bepergian ke daerah berisiko tidak sesuai dengan situasi epidemiologi”Foto: Maja Hettig/Getty Images

Hal ini dinyatakan dalam peraturan masuk baru yang sekarang disetujui oleh Kabinet Federal. Kementerian Kesehatan Berlin telah mengumumkan bahwa mungkin perlu menunjukkan bukti hasil tes negatif di pemeriksaan paspor. Sesuai aturan, usap yang diperlukan untuk melakukan tes tidak boleh dilakukan lebih dari dua hari yang lalu. Mereka yang kembali dari daerah berisiko lain yang tidak terkena dampak parah memiliki lebih banyak waktu: mereka harus memberikan bukti hasil tes negatif selambat-lambatnya 48 jam setelah masuk.

READ  Menemukan spesies burung warna-warni baru di Indonesia

“Bepergian ke luar negeri ke daerah berisiko tidak sebanding dengan situasi epidemiologinya,” kata Menteri Kesehatan Spahn. Siapa pun yang masih tidak ingin hidup tanpanya harus menjalani tes ketika mereka kembali di masa mendatang. Semua wisatawan tetap harus mengidentifikasi diri mereka saat masuk Rekam secara digital.

Republik Ceko: Di banyak tempat di sepanjang perbatasan dengan Jerman, hanya tersisa sedikit tempat tidur perawatan intensif untuk pasien Corona (arsip)Foto: Ladimir Brysk/CTK/picture-alliance

Wilayah perbatasan Ceko berada dalam kesulitan

Situasi di rumah sakit di wilayah perbatasan Ceko dengan Jerman masih sangat tegang. Di banyak tempat, hanya tersedia sedikit tempat tidur untuk pasien perawatan intensif Covid-19. Tawaran bantuan dari Jerman sudah tersedia. Pada saat yang sama, pemerintah lebih memilih untuk mengangkut pasien di Republik Ceko. Dikatakan di Praha bahwa masih ada kapasitas di daerah lain.

Vatikan memulai vaksinasi

Setelah mensurvei seluruh pegawai tentang minat mereka terhadap vaksinasi, Vatikan pun mulai melakukan vaksinasi kepada pegawainya. Menurut media tersebut, Vatikan telah mendapatkan 10.000 dosis vaksin dari perusahaan BioNTech yang berbasis di Mainz untuk 4.500 karyawannya dan keluarga mereka.

Menurut keterangannya sendiri, Paus Fransiskus sudah menetapkan tanggal vaksinasi Corona dalam beberapa hari terakhir. Dalam wawancara televisi yang disiarkan pada hari Minggu, ia menggambarkan vaksinasi terhadap virus sebagai kewajiban moral untuk melindungi tidak hanya diri sendiri tetapi juga orang lain. Pendahulunya yang terhormat, Benediktus XVI, menurut media, juga harus diperkuat.

Tindakan Swiss telah diperketat secara signifikan

Setelah banyak keraguan, dan mengingat ancaman yang ditimbulkan oleh penyebaran varian virus yang sangat menular, Swiss memperketat tindakannya untuk memerangi epidemi tersebut. Mulai Senin, toko-toko harus tutup, kecuali yang menjual barang kebutuhan sehari-hari. Sementara itu, kewajiban bekerja di rumah kini berlaku. Pemerintah juga memerintahkan maksimal lima orang diperbolehkan berpartisipasi dalam acara pribadi dan publik. Penutupan restoran, lembaga kebudayaan, fasilitas olahraga, dan fasilitas hiburan akan diperpanjang hingga akhir Februari.

AR/uh (rtr, epd, kna, dpa afp, wdr)